The Yazid's

Terselip Rindu Di Balik Baju Muslim Untuk Papaku

“Kamu lebih deket sama Mama atau Papamu?”

Obviously saya lebih deket ke Papa. Bukan berarti ga deket sama sekali ke Mama sih, kalo urusan domestik kaya urusan uang jajan, cerita sehari-hari, pengin dimasakin apa, ditemenin belanja, gosip, ya tentu semuanya ke Mama. Tapi kalo ke Papa tuh lebih clingy, manja, curhat, ngobrol, dianterin ke mana-mana, kadang bela-belain nonton sinetron atau drama Korea bareng sekedar untuk menghabiskan waktu bersama. Setelah Mama ga ada, ya makin deket bangetlah kita. Udah kaya botol sama tutupnya kalo kata Ayuk. Sayangnya sejak 3 tahun (nyaris empat tahun) lalu saya harus Long Distance Father-Daughter-ship sama Papa karena tugas negara. Tsaaaah. Mendadak pindah, lumayan bikin saya kelimpungan karena gak bisa apa-apa. Betapa dulu saya mengandalkan orang tua untuk hampir semua hal. T_____T

Setelah jauh, hampir gak ada lagi tuh yang namanya ngobrol, curhat, apalagi nonton drama bareng Papa. Semua cuma bisa dilakukan kalo saya lagi pulang ke Palembang. Ya tapi kan ga setiap saat bisa pulang, hubungan keluargaku berat di ongkos pesawat. *BRB bikin sinetron ala Indo*siar* #eh Kalo Dilan rindu Milea, saya kangen Papa sama Patjar aja deh. *tetep genit lau* 😛

Gongnya kemarin pas nonton Terius Behind Me. Liat So Ji Sub babysitting anak tetangganya, aku terpanaaa! Sekaligus halu juga kalo punya suami kaya dia. Hahaha. Tapi yang bikin kangen sih momen nonton bareng Papa sekaligus inget jaman kecil lebih sering diasuh beliau (Papa saya ya, bukan diasuh So Ji Sub tentu saza), karena Mama lebih banyak ngurusin nenek saya. Beh kalo semua yang saya punya dikasih ke Papa kayanya belom cukup buat bales semua jasa dan kasih sayangnya. Karena seperti saya mention di atas, kita penganut long distance father-daughter-ship, perhatian dan cintanya gak bisa saya berikan langsung. Tapi setidaknya saya pengin bikin beliau bahagia. Kasih kejutan dengan ngirimin hadiah-hadiah kecil contohnya. Nah kasih hadiah ke Papa yang notabene pria tuh rada tricky. Karena ya saya ga begitu paham perihal perkembangan fashionnya. Tapi beberapa barang ini mungkin bisa jadi pertimbangan:

1. Kemeja
Untuk yang Papanya masih kerja, kemeja lebih berfaedah. Bangga banget pasti pergi ke kantor pake baju hadiah dari anaknya. Kebayang Papamu pamer ke temen-temennya deh. 😉

2. Baju Muslim Pria
Papa saya sudah ngga kerja, jadi kayanya baju muslim pria lebih cocok untuk jadi hadiah. Apalagi beliau cukup aktif berkegiatan di masjid depan rumah. Btw, baju muslim pria sekarang udah cakep-cakep banget, Sisteeer! Saya sampe bingung mau beli yang mana. Kalo gak percaya boleh liat baju muslim pria pilihan saya:

baju koko 2baju koko 3baju koko 4baju koko
Gemes ga? Jangan salah fokus sama modelnya tapi ya. 🙂

3. Sepatu
Untuk orang tua, sebaiknya pilih alas kaki yang nyaman. Kemarin saya sempet beliin sepatu karet yang gambarnya buaya (taulah ya huehehe). Enteng dan nyaman. Atau bisa juga sneakers yang santai tapi tetap nyaman dipakai.

4. Handphone
Kalau ada budget cukup banyak, menghadiahi orangtua dengan handphone baru yang mumpuni tdak ada salahnya lho. Apalagi buat yang terpaut jarak dengan orangtuanya. Komunikasi harus lancar jaya. Setidaknya bisa saling menatap via layar ponsel, cukup untuk mengobati rindu kepada orangtua. 🙂

Ada ide lain? Eiya, sudah pada telpon mama/papanya belum hari ini? Hayolooo.

Previous Post Next Post

You may also like

1 Comment

  • Reply Hastira

    aku lebih dekat ke ibuku krn ayahku orangnya kaku banget dan keras

    October 10, 2018 at 2:36 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: