Berteman dengan Mantan?

Hayo, udah pada move on belom nih dari mantannya? πŸ˜› *dadah-dadah ke para mantan* Eaaaa, kaya punya banyak mantan aja si Ata mah. LOL. Atau masih pada suka kepoin mantannya nih? Mantan terindah mungkin? Ehm, kalo indah kenapa jadi mantan dong? Uhuk. *permisi*

berteman dengan mantan

Kembali ke judulnya, kamu termasuk yang masih berteman ga sama mantan? Kalo saya, beberapa sudah bener-bener lost contact, ga yang berantem juga sih, tapi memang ga pernah keliatan lagi aja orangnya. Beberapa saya masih denger kabarnya via sepupu atau temen. Bukan saya yang nyari-nyari tau ya, tapi diceritain. Ada yang udah nikah dan punya anak bahkan. LOL. Ada juga yang taunya sepupu temen kantor saya. O ma o, dunia sempit yah. ^^’ Dan beberapanya lagi masih temenan. Temenan sebatas sosial media dan tegur sapa ala kadarnya ya. Bukan temenan deket gitu.

Baca Juga: My Not-So-Good Junior and Hi-School Memories

Saya melewati tuh fase dimana putus lalu berantem, ga tegur sapa. Berantem yang guru sampe tau, saya dimusuhin hampir sama semua cowo-cowo di kelas, sampe sayanya udah temenan lagi sama si mantan eh sama temen-temennya malah masih awkward sampe sekarang. Atau masa-masa dilabrak sama kakaknya mantan huahahaha norak banget ga sih? Atau yang baik-baik aja tapi emang ga tegur sapa. Juga yang masih temenan, karena dia temennya inner circle saya.

Jadi kalo ditanya, saya termasuk yang gapapa banget temanan sama mantan alias setuju. Karena kalo udah mantan ya udah sebates mantan. Rasa yang dulunya ada in shaa Allah sudah habis. Dan siap menatap ke depan dengan partner baru. Kalo sudah punya pasangan, ya hargai pasangan sekarang dengan tau batasan-batasannya. Kaya yang sudah saya jelaskan di atas, temenannya ya paling sebatas tegur sapa kalo ketemu doang. Bukan yang temenan deket sampe curhat-curhatan gitu atau jalan bareng juga sih. LOL. Banyak temen yang lain buat dicurhatin atau jalan bareng sih selain mantan, menurut saya. πŸ˜€ Lalu kalo menurut kamu, temenan sama mantan itu Yay or Nay?

Continue Reading

Buka Bersama di Oplet Ijo

Assalamualaikum! Gimana puasanya? Masih pada lantjar jaya-kah? Oya, sudah pada diundang buka bersama atau malah kebanyakan undangan sampe bingung menyusun jadwalnya nih? Hihi. Kalo saya udah 3 kali buka bersama di luar. Pertama sama keluarga di Palembang, lalu sama temen kantor karena kebetulan ada Kakanwil lagi dateng, yang ketiga juga sama temen kantor karena ada yang ulang tahun. πŸ˜€ Balada anak kost ya, demen banget nih diajak bukber apalagi gratisan ye kaaaaan? LOL. Gak pusing milih menu-belanja-masak.

Alhamdulillah puasa hari pertama dan kedua bisa sahur dan buka bareng keluarga di Palembang karena ada Harpitnas (Hari Kejepit Nasional), dari jauh-jauh hari saya memang sudah izin buat ziarah ke Mama plus juga janjian sama si Ayu buat pulang bareng. Lumayan banget dapet 4 hari. πŸ™‚ Awalnya saya dan Ayu mau bikin munggahan sebelum puasa sama keluarga, tapi ujungnya malah jadi buka bersama, bareng keluarga Ibu juga. Gak lengkap sih, Ayu pertama plus suaminya ga bisa balik, lalu juga menantunya Ibu ada yang ga bisa. Tapi alhamdulillah tetep rame.

The Effendi's
The Effendi’s

Baca Juga: Dealing with step mother and her family.

Continue Reading

Melihat Rafflesia Arnoldii di Bengkulu

Whoaaa! Akhirnya setelah 2 tahun tinggal di Bengkulu, saya bisa melihat Rafflesia Arnoldi. Bahagia! :’))) Sudah sejak awal tugas di sini saya pengin banget liat secara nyata tapi Rafflesia ini kan ga tumbuh setiap hari ya. Berbunga-nya setahun sekali, di tempat yang ga terduga, pun cuma bertahan paling lama seminggu. Perjuangan banget kan? Manalah berbunganya di hutan.

Rafflesia Arnoldii
Rafflesia Arnoldii yang mekar sempurna!

Continue Reading

Tinggal Bareng Temen, Enak Gak Sih?

Temen maksudnya yang sama-sama cewe juga ya, don’t get me wrong! πŸ™‚ Saya sudah 2 tahun merantau, satu tahun pertama saya tinggal dengan Kak N sekamar berdua. Tahun berikutnya menjadi serumah bertiga bersama dengan Ibu S juga, tapi gak sekamar berdua lagi, melainkan sudah menempati kamar sendiri-sendiri. πŸ˜€ Tentunya tinggal bareng temen ini gak selamanya menyenangkan, tapi bisa banget diatur jadi menyenangkan. Balik lagi ke individu masing-masing. Menurut saya:

tinggal bareng temen

Continue Reading

5 Men I Can’t Resist

Dear Future Husband, aku bakal menerimamu apa adanya, kok. Tapi buat sekarang aku boleh ya berandai-andai dengan Mas-Mas di bawah ini. (Mohon maaf blogpost ini akan penuh kehualuan, ya, Gaesss!) πŸ˜œπŸ‘ŒπŸ»

5 men

Continue Reading

Cara Hidup Rukun dengan Teman Serumah

2 tahun lalu, pertama kalinya saya jadi anak kost, sekamar berdua. Maklumlah saat itu masih anak baru jadi penghasilan seadanya, biar hemat ya harus berdua, LOL. Tapi beberapa bulan belakang akhirnya saya dan kedua teman kantor memutuskan untuk menyewa rumah dengan 3 kamar, jadi bisa menempati satu kamar sendirian. YAYYY!! Teman serumah saya ada Ibu S dan Kak N. Tapi sebenarnya tinggal serumah dengan strangers sangatlah rawan konflik. Lalu gimana caranya biar bisa menghindari konflik dengan teman serumah?

tips hidup rukun dengan teman serumah

Continue Reading

Teman Satu Frekuensi

Kamis minggu lalu, saya ke Bandung dan pertama kalinya nyobain Bandara Husein Sastranegara. Bagus ya! Karena selama ini biasanya ke Jakarta dulu, baru nyambung lagi pake travel atau bus. Sehari sebelumnya saya sudah janjian mau ketemu sama Fasya. Kebetulan saya juga nungguin si Ayu pulang kerja, jadi Fasya meyelamatkan kesendirian saya hari itu. Ahzek. πŸ˜›

pixlr_20170330115122733
Ardizza, Irvi, dan saya. Difotoin sama Fasya. πŸ˜€

Continue Reading

Day 4: Favorite Childhood Memory

Wah masa kecil kayanya adalah waktu yang paling indah di hidup saya. Tanpa beban, ga mikirin ina itu yang njelimet, bebas main sepuasnya. Sampe saya bingung milih memori favorit. Hmm *berpikir keras*

Kayanya yang paling diinget dan saya nanti pada jaman saya kecil adalah momen liburan bareng keluarga, yang kebanyakan road trip! πŸ˜€ Dari yang deket kaya ke rumah nenek di Tanjung Enim, atau ke Jambi, Pangkal Pinang, Lampung, Jakarta, Bandung, Bogor, Subang, Tasikmalaya, bahkan ke Jogja. Paling deket waktu tempuhnya 4 jam sampe yang belasan jam, semua dari Palembang. Lah, kok kayanya saya banyakan jalan-jalan jaman kecil, ya, daripada sekarang? XD

make_your_road_trip_an_epic_adventure
Source – Album foto liburan jaman kecil saya pada di Palembang jadi ga bisa dijembreng di mari.
Continue Reading

Day 3: Clothing That I'm Deeply Attached To

“Forget the rules, if you like it, wear it.” – pernah baca

Alias pakaian yang gw banget, kalo pinjem istilahnya Kak Dila! πŸ˜€ Misal saya tanya ke beberapa orang terdekat, “Ata biasanya pake baju yang kaya apa, sih?, pasti langsung pada jawab, “yang kegedean, warnanya pastel.” XD

Untuk masalah kegedean, bukan sengaja sih tapi agak susah cari baju yang ukurannya pas gitu di saya, jadi ya jatohnya kaya oversized. Atau kalo pun ga oversized, pakaian yang ga ketat membentuk badan. Kalau dijabarkan secara rinci, maka:

Continue Reading