Celebrating 24 Years of Awesomeness

“Growing old is mandatory but growing up is optional.”

Pergantian hari ke tanggal 30 April kemarin saya habiskan di mobil bareng Mas Patjar, Kakaknya, dan Kakak Ipar. Untung aja ga pas lagi macet-macetan keluar AEON hahaha. Yeaaaa asyik udah 24 tahun! Beneran asik ga, sih, Ta? Ga tau, kan baru beberapa hari. LOL.

birthday cake (1)
Birthday Cake pertama. Yummeeeeh.

Sampe rumah jam 00.15. Lalu dikasih Hokkaido Cheese Tart as a birthday cake dari Ayuk sepupu, tiup lilin bentar lalu tepar. Hehe. Paginya saya dapet kue lagi yang disuruh milih sendiri sama si Ayuk Shanti, belinya di @cherish_cakesandsnacks punya Kak Rere. Kita beli yang Mocca Nougat, beh waktu gojeknya dateng wanginya udah semriwing. Tanda-tanda kenikmatan yang haqiqi. <3

birthday cake (2)
Mocca Nougat super wangi dari @cherish_cakesandsnacks <3

Seharian itu saya bareng sama keluarga dan super seneng. Yay ulang tahunan gak saya habiskan sendirian di antah berantah #iykwim. :’)))) Untung jadwalnya bisa klop dan thanks to mayday jadinya long weekend, pada bisa ngumpul deh. Alhamdulillah.

Terus kadonya disuruh milih sendiri sama Mas Patjar, melipir dulu deh ke toko kacamata. Bolak balik muterin tokonya sampe beberapa kali baru diapprove sama Ayuk dan Mas Patjar. LOL. Btw saya baru tau juga kalo sekarang ada lensa Blue Intercept, yang gunanya menghalangi radiasi sinar biru dari Gadget, PC, etc. Yayay, terima kasih, Masnya.

birthday cake (3)
Matcha Missu dari temen-temen kantor.

Selasa kemarin pas masuk kantor, dikasih kue lagi sama orang kantor, Matcha Tiramissu. Enaknyooo~ yang seneng makannya cuma saya doang haha, yang lain pada gak suka matcha abisnya, jadi sepotong doang udah pada mengernyitkan dahi tanda ga suka. Sampe sekarang kuenya masih ada di kulkas. :’))))

“Apa rasa dan harapan di tahun ke 24 ini, Ta?”

24

Rasanya sedih seneng campur aduk. Sedih karena berkurang 1 jatah umur sedangkan menurut saya achievement yang dicapai belom begitu banyak. Semoga terus dikasih kesempatan belajar dan mendewasa ya, Gusti. Allahumma aamiin..

Continue Reading

Happiest birthday, Gwenduy!

Hai, kamu yang jaraknya nyaris 1400km dari kotaku. Selamat berumur baru. <3

Rasanya jarang sekali saya membuat post tentang Mas Patjar (sebenernya saya jarang -bahkan nyaris gak pernah-  manggil doi Mas. Karena kenyatannya saya manggil doi Abang, sama kaya panggilan rumahnya. Tapi agak gak enakeun didenger kalo bilang Bang Patjar yes? Haha)

Anyhooo, dia ulang tahun hari ini. Yang ke *drumroll* 24! Kita udah ngerayain ulang tahun bareng dari 2009. Tapi literally ngerayain bareng baru 2 kali. Karena setelah 1 tahun pacaran kita menganut LDR sampe sekarang. Tahun lalu, doi balik ke Palembang pas ultah, jadi bisa bareng. Tapi tahun ini harus jauh-jauhan lagi. #teamLDR

Continue Reading

Turning 22, Alhamdulillah.

Turning 22. Alhamdulillah. ❤ #atakitchenstories

A post shared by Ata P. S. (@permatadewis) on

monggo di-follow, nanti difolbek. *malah promo* *dijitak*

Siapa yang ucapin pertama kali? Lina dari Jobstr**t! Huahaha, anti mainstream banget gak sik? Tapi dia ucapinnya tanggal 29 yang mana sebenernya kecepetan sehari dan adalah ultahnya si Mama. Btw, pada tau gak sama si Mba ini? Saya juga gak tau yang jelas namanya selalu muncul kalo dapet email dari Jobstr**t. Sampe sekarang gimana orangnya masih menjadi misteri. XD (Iye dulunya subscribe, sekarang gak lagi gegara gengges imelnya bok!). *dibahas*

Continue Reading

Ruffle Birthday Cake dan Bangi Kopitiam

Hari minggu kemarin saya ketemu sama temen di kantor lama, Ica dan Mba Memel. Janjianlah kita di emol paling heitttts di sini, Palembang Icon (PI). Karena Ica ulang tahun, saya inisiatif untuk bikinin kue sekalian nyobain hias kue pake buttercream (selama ini kalo hias kue paling banter pake whipped cream 😛 ) karena mereka sukanya green tea pun masih banyak stock bubuknya di rumah akhirnya saya bikinin sponge cake green tea (cek resepnya di sini), cuma dimodifikasi aja cokelatnya ganti jd green tea. Resep buttercream nanti saya post terpisah..

Gak sempet foto yang kece gegara telat! ^^'
Gak sempet foto yang kece gegara telat! ^^’

Karena paginya saya masih gegoleran, dan baru mulai ke dapur abis Dzuhur, jadinya saya telat janjian. Saya baru sampe TKP sekitar jam 4 padahal janjinya jam 3, huahaha untungnya Ica dan Mba Memel gak ngomel. Seperti biasa mulai bingung mau makan di mana, PI pun rame banget hari itu, jadi kita putusin untuk cari makan di luar emol. Mendaratlah kita di Bangi Kopitiam.

Tampak luar Bangi Kopitiam
Tampak luar
Milih duduk di non-smoking room, karena di luar masih panas
Milih yang indoor, karena di luar masih panas
Happy birthday, Icul! <3
Happy birthday, Icul! <3

Pelayanannya ramah, tempatnya instagramable (gak sempet foto banyak gegara keburu bete), tapi hampir setengah menu gak ada semua. Saya mau pesen tom yum, kuahnya gak ada. Mau pesen ayam, ayamnya cuma ada yang panggang, beberapa kali nanya menu yang lain juga gak ada. Sampe saya pasrah nanya menu yang available aja. Akhirnya pesen tuna sandwich, mana kenyang secara masih masa pertumbuhan *dimasak bareng tuna*. Kita putusin untuk cari makan di tempat lain setelahnya. Perjalanan kita berakhir di restoran dim sum. Pulang-pulang senang dan kenyang! 😀

Ki-Ka : Ica, Ata, dan Mba Memel
Ki-Ka : Ica, Ata, dan Mba Memel
Continue Reading

Happiest birthday, My Hero.

Black Forest
Si Black Forest

Horray! Hari ini Papa saya ulang tahun. Di rumah kalo ulang tahun ada kebiasaan tiup lilin. Dulu sih sering beli di toko kue, tapi sejak tahun kemarin pas saya lagi cinta-cintanya sama baking, jadi mulai bikin sendiri.

Sempet bingung mau bikin apa karena kemarin lagi hectic banget. Liat stock pisang  rencananya mau bikin banana cake, tapi gak punya jeruk nipis buat bikin buttermilk-nya. Langsung ubah rencana bikin si hutan hitam. Sat set sat set, satu jam di dapur kuenya jadi deh. 😀

Continue Reading