AFerlasting Journey

Dari Pensi Jadi Suami Istri

Udah kaya judul FTV ga? LOL. Pertama kali ketemu Mas Patjar yang udah jadi suami (ihiy, suami, dan akan kupanggil sebagai Abang) itu doi langsung ke rumah karena mau anterin undangan pensi. Kalo dipikir-pikir, dulu aku nekat jg ya kasih alamat rumah ke stranger! 😅 Jangan ditiru, ya, Adik-adik remaja masa kini.

Kita kenal pertama kali dari friendster (may you RIP, friendster). Aku kenal temen-temennya lebih dulu lalu akhirnya kenalan juga sama Abang. Tbh, first impression B aja! Hahahaha karena doi kucel bener lalu pake baju pink (subhanallah shay), wajar sih rumahnya jauuuuh banget (8 KM) dari rumahku dan motoran siang-siang saat matahari lagi di atas kepala! Gombyossss, bro.

Long story short, kita sering SMS-an (sumpah abege sekaleeee, yaiyalah apa yang diharepin dari bocah kelas I SMA jadul? Tukeran jurnal membahas global warming? Wkwkwk), lalu Abang ‘nembak’ tanggal 20 Mei 2008. Lil shock sih. Makanya ga langsung aku terima hahahahaha. Dia selalu menawarkan untuk jemput kalo aku balik latihan nari. Padahal rumahku lebih deket dari sanggar daripada rumahnya. Atau jemput setelah belajar di rumah temen. Sebuah effort yha hahah. Setiap hari doi ngirimin message isinya gombalan sampe akhirnya kita jadian di tanggal 08 Juni 2008. Dulu, kalo nge-date, kita suka banget nonton dan fotobox, semuanya masih disimpen lho. ❤

Belasan Tahun menjalani Long Distance Relationship

Setahun kemudian, pertengahan tahun 2009, karena Abang kelas III SMA dan keterima di UGM, our long distance relationship started. Aku yang masih kelas II, kudu menerima (sedih tapi ya harus dijalani). Untungnya memang kita ga ketemu setiap hari karena beda sekolah jadi cukup terlatih hihi. Walaupun BERAT BANGET awalnya. Tahun pertama doi kuliah sungguh kita jarang komunikasi, jadi makin sering miskom, tapi getting better kok setelah 6-12 bulan LDR. Wih kalo diinget, dulu aku sabar banget ya hahahaha! Mungkin juga karena kedistract persiapan kelulusan SMA, SNMPTN, dan maiiiin sama temen-temen sekolah, YOLO yoo 🤘🏻 (mumpung ga perlu nge-date sama pacar hahaha).

Selama Abang kuliah, dia rutin pulang. Aku sih ngga pernah datengin (ya menurut ente? Bisa langsung dicoret dari Kartu Keluarga ga sih sama Papa kalo mau datengin anak orang sampe ke Jogja sendirian?), sampe akhirnya di 2012 nekat lomba sampe ke Jogja demi pacaran! Hahahaha bucin berbuah prestasi gapapalah ya. Lumayan memperpanjang daftar achievement di CV #lah 🤪

Btw, kita sebagai pejuang LDR sungguh terbantu dengan kecanggihan teknologi dan promo provider wkwk mulai dari telponan unlimited by flexi, esia, video call pake skype, semua dijabanin! Selain komunikasi, buat menjaga ‘sparks‘ kita sering kirim-kiriman lil gift gitu for the sake of our relationship; e.g stop motion video, lagu, atau tetiba pulang ga ngabarin alias surprise lalu tau-tau udah di depan rumah! Kan gemassssss. Hihi. LDR-nya berlanjut setelah kerja, aku ke Bengkulu dan Abang masih di Jogja. Lalu, Abang ke Babel, akunya ke Jakarta. Susah banget buat bisa satu kota yah hahaha sampe sekarang setelah nikah, kita tetep usaha dan doa, kalo memang jalannya bisa bareng di kota yang sama, pasti akan dipermudah. Aamiin dong, Pemirsa? :3

Menikah di tahun ke-13

Kenapa lama banget sampe baru memutuskan untuk menikah? Awal pacaran (alias jaman abege) aku penginnya nikah di umur 27 tahun. Karena menurut (dan keinginan) ku di usia segitu aku udah ‘matang’ secara mental plus sudah mandiri secara finansial. Kalo Abang sih udah mau nikah dari 2018-an, setelah dia kerja. Tapi kan nikah bukan sebuah keputusan yang diambil out of the blue, Sis. Butuh persiapan diri yang mumpuni.

Awalnya kita mau nikah di 2020, namun karena satu dan lain hal, we broke up. Iya, setelah nyaris 12 tahun pacaran tanpa putus, kita putus di akhir 2019. 6 bulan kemudian kita sadar bahwa we want each other, tentu dengan diskusi panjang dan berbuah solusi atas masalah kita. Ga mungkin kan gambling mau nikah kalau masalahnya belum kita selesaiin. November akhir bahasan nikah mulai di-floor antara masing-masing keluarga. Desember awal Abang dateng ke rumah, ngobrol 4 mata sama Papa. Desember akhir kita ‘mutus kato’ alias lamaran, cuma lunch santai bareng keluarga inti, simple sesuai yang dimau. Kita memutuskan untuk nikah di Februari 2021.

Persiapan Menikah Yang Singkat

Persiapan nikah hanya 2 bulan dalam posisi kerjaan yang lagi lucu-lucunya, even sabtu minggu tetep kerja, plus kita berdua yang sama-sama ga berdomisili di Palembang, bayangin ga? Huahahaha.* pengsan* thank God kita dipertemukan sama vendor yang cukup koperatif. Shout out to our dearest vendorsssss.

Jujur ga punya dream wedding yang harus megah mewah bak putri sih, aku cuma pengin nikah pake baju merah adat Palembang since anaknya pastel banget kan, yang outfit sehari-hari cukup simple dan jarang pake bold colour. Jadi di nikahan pengin rada beda. Awalnya cuma pengin nikah di KUA karena takut banget masih pandemi (sebelum pandemi pun, memang ga mau nikahan rame-rame, mengundang orang-orang yang ga kenal), tapi pastinya langsung ditolak mentah-mentah sama Papa dan Mama! Huahahaha. Nego lagi jadi 200 orang aja, akhirnya malah membludak jadi 200 undangan. Karena memang keluarga kita besar dan ruameeeee. Ini pun ga semua temen bisa diundang. Semoga pada maklum ya karena pandemi bener-bener bikin semua serba ga pasti.

Nari di nikahan sendiri? Check!

Balik lagi ke konsep nikahan, selain baju merah, adat Palembang, plus sentuhan gold (Palembang banget ya?! Hahahaha), requestnya Abang dari dulu adalah aku harus nari di nikahan, dan pastinya aku menyanggupi dan mau karena kapan lagiiiii? Dulu sering nari di nikahan orang, jadi harus banget dong nari di nikahan sendiri. ❤

Untuk attire nikahan, akad dan mini resepsi, aku dan Abang pake dua baju yang berbeda. Saat akad, kita pake kebaya dan beskap dengan warna lilac pink dan sunting rose gold, sedangkan mini resepsi ganti gaun dan beskap songket dengan perpaduan merah dan gold. Seragam keluarga dominasi gold, merah, dan abu dengan bawahan songket. Bridesmaid pun juga dengan baju kurung dan bawahan songket. Untuk groomsman, aku dan Abang menyiapkan boutonniere berwarna senada dengan bridesmaid.

The Day

Aku dan Abang memutuskan untuk cuti 3 minggu, dibagi menjadi 1 minggu sebelum hari H dan 2 minggu setelah hari H. Jujur, mepet! Seminggu sebelum hari H kita maksimalin untuk ngurusin persiapan nikahan; mulai dari fitting baju, technical meeting sama WO, tektokan sama vendor, perawatan (manten macam apa baru perawatan seminggu sebelum nikah? Hah? Wkwkwkw), latihan nari (beberapa jam sebelum resepsi, hallooooo?!), beberes kamar yang dirombak total, ziarah ke Mama-ku dan Papa Abang, pake henna/inai, malem-malem pun tetep memantau dekor ballroomnya sampe jam 10an, even H-beberapa jam masih sibuk ngurusin printilan, guise, ga ada pingit-pingitan samsek. :__)

Di hari H, aku bangun jam 3.30 subuh karena jam 4 udah janjian sama MUA. Alhamdulillah tidur nyenyak bahkan nyaris bablas LOL untung tidurnya sama Ayuk Shanti yang didikan militer, jadi bangun tetep tepat waktu! Selesai dandan sekitar jam 7, langsung pake sunting dan ganti baju. Foto tipis-tipis sama photograper, lalu turun ke changing room, nungguin ijab qabul, baru deh eke boleh masuk dan melihat *cough* suami. (Eaaaaa).

Selama di changing room, jujur aku ga deg-degan sama sekali huhu apakah aku mati rasa? Hahaha. MUA, usher yg bertugas, sampe penari pada nanyain dan bilang “Omigod, ini manten paling chill, lagi mau akad, malah main game.” Ya gimana dong, kita lebih deg-degan dimarahin BOD keknya wkwkwk, walaupun tetep istighfar ga putus selama main game (karena kalah, ga ding). Waktu nunggu juga sempet whatsapp-an sama Kak Dori buat cek ombak live streamingnya, lalu whatsapp Bundo N biar pada nungguin aku nari wkwk tetep pengen eksis ye gegara temen kantor ga ada yang dateng (kecuali cabang Palembang dan Kak N, efyu kopid! Huh), plus cek bridesmaid apakah udah dateng atau belum. Itu doang. Sampe ngga denger waktu Abang udah ijab qabul dong. *ditoyor*

Tau-tau disuruh masuk ke ballroom. Wah, ini artinya aku udah jadi istri orang!!!!!! OMIGOD! *sumringah sambil tebar confetti* Alhamdulillah semuanya berjalan lancar, ijab qabul juga fasih dan lantang diucapkan Papa dan Abang secara one shot (yang baru aku liat dan denger melalui video hahahaha!), waktu nari juga lancar jaya walaupun lupa-lupa dikit dan improve semaunya, tamu yang diundang pada dateng, dekor sesuai keinginan, semua vendor koperatif, ay laiiik!

Halo, suami! ☺

Alhamdulillah dan bismillah, doakan kami ya, agar bisa saling menjaga, mengasihi, melindungi, dengan restu Allah dan keluarga, selamanya. Cheers untuk semua manten lulusan pandemi!

Love, Ata & Ferdy.

Previous Post

You may also like

2 Comments

  • Reply Faridilla Ainun

    Selamat ya ataa… Turut berbahagia… Semoga juga selalu ada jalan untuk selalu didekatkan biar ga ldr lagi 🙂
    . Btw jadi inget, aku juga itungannya cuma numpang nikah 😂 di rumah orang tua, suami juga bukan orang sana, dateng seminggu sebelum, ngurusin ini itu sampe h-1 ribet ambil suvenir nikah bareng 🤣🤣

    March 13, 2021 at 9:21 am
  • Reply presyl

    Waahh alhamdulillah semua acaranya lancar, selamat ya ata dan suami, perjalanannya panjang banget ya. Semoga bisa terus menjadi keluarga sakinah, mawadah dan warahmah, amiin.

    Btw, outfitnya bagusss ta, sesama orang Palembang kayaknya make songket pas nikahan tuh wajib banget yaa

    March 21, 2021 at 3:31 pm
  • Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: