Seberapa Penting Membawa Oleh-oleh Saat Berlibur?

Kamu termasuk tipe yang selalu minta oleh-oleh ga kalo teman atau rekanmu sedang ke luar kota atau luar negeri? Jujur dulu iya, walapun sekedar basa-basi “jangan lupa bawa oleh-oleh, ya!” tapi beberapa tahun belakangan, saya tobat! LOL. Kok bisa?

pentingkah oleh oleh

Bisa banget karena dulu jaman masih berpergian dengan orang tua, beli oleh-oleh mah dikarungin sama mereka, trus juga tinggal minta. Sekarang? Tau susahnya cari uang jadi ya mikir juga apalagi kalo liburan on budget. LOL. Curhat, Sist? Bukan berarti pelit sih, tapi coba keadaannya dibalik ke orang lain, gak setiap orang berlibur ala koper alias membawa uang banyak, atau juga punya waktu luang yang banyak sekedar membelikan oleh-olehmu. Banyak lho yang liburan pure cuma buat dateng ke tempat wisata gitu, cuma mau jalan-jalan, dan memang ga niat belanja. Kalo kata Oni, sahabat saya, “Whoever invented this culture for the very first time was the real kelelawar (sengaja disensor, demi kemaslahatan blog haha). Seriously.” 

Saya termasuk yang masih suka sih beliin oleh-oleh, kaya makanan khas daerah tertentu yang gak ada di daerahnya. Cuma emang ya gak setiap orang dikasih sekotak! LOL. Se-ada uangnya aja, jangan sampe maksa gara-gara mau beli oleh-oleh jadi makan Pop Mie doang pas liburan. 🤐 kalo saya yang dikasih oleh-oleh apapun juga pasti saya terima, karena seneng berarti saya diinget. Tapi gak dikasih pun juga saya ga masalah, liat temen seneng atau pas dia berbagi cerita seputar liburannya aja udah bikin saya ikut excited. ❤

Sebenernya saya bikin cerita ini gara-gara sebel aja sih, dalam 2 tahun terakhir ya lumayan banyak kota yang saya kunjungi, yang paling anyar, ke Singapura. Waktu sebelum berangkat saya udah diwanti-wanti untuk bawain oleh-oleh, budgetnya udah saya siapin memang dengan ihklas. Tapi….. jadi sebel karena “Ta, bawa oleh-oleh ya, tapi jangan gantungan kunci, kaos, magnet kulkas, dll. Udah banyak.” Whaaaaaat?!?! Yang awalnya ikhlas pengen beliin malah jadi dongkol. Ya gak sih? Kalo gitu mah sekalian aja buka PO Jasa Titip. LOL.

Baca Juga: Tips Hemat di Singapura Bagi Pemula

Ngomongin masalah titip beli barang saat liburan, sebenernya ada aturan gak tertulis macem ‘Jasa Titip’. Saya termasuk yang setuju karenaaaa, dititipin buat beli barang tuh selain menghabiskan tenaga juga menghabiskan waktu. Pernah kepikiran ga kalo yang dititipin harus menyisihkan waktu liburannya untuk membelikan titipan kita. Mungkin aja kan, tempatnya jauh? Atau barangnya berat dan gede? Apalagi kita yang nitip banyak maunya. -______-

FYI sekarang banyak banget lho, mbak sist yang jadi personal shopper alias punya usaha khusus jasa titip. Coba cari di instagram, macem @turiskece, @pickyou.up, @kotakbelanja, *insert your favorite jastip’s accounts here*. Fee jasa titipnya beragam, mulai dari yang cuman 10k sampe ratusan ribu. Eiya kalo ga percaya sama yang begitu, ada juga aplikasi macem Airfrov. Cara kerjanya kapan-kapan deh saya tulisin di sini. Dia semacem aplikasi yang kudu deposit dulu gitu, jadi amannnnn.

Btw, saya punya pengalaman gak enak perihal titip menitip ini. Waktu saya liburan ke Bandung beberapa waktu lalu, ada yang nitip salah satu makanan. Memang saya yang nawarin sih biar bareng karena saya mau ke tokonya. Lalu si oknum ini nitiplah 4 Cheese Roll dengan embel-embel akan diganti. Saya beliinlah 4 kotak. Begitu saya kasih ke orangnya, “LOH KOK BANYAK BANGET, TA?” Maksudnya kan 4 buah aja. WHAAAAAT?! yang sepemikiran sama saya sih hampir semua yang denger pas dia nitip, mereka juga ngiranya 4 kotak. Tapi yaudahlah ya, akhirnya saya bagi-bagiin aja deh itu si Cheese Roll ke temen-temen saya. Mungkin saya aja kali yang ga denger doi ngomong. Lagian mikir aja gak sih, cheese roll mana bisa dibeli per pcs? Awalnya saya juga bingung kok nitip tapi banyak banget 😐 tapi yaudahlah ya. HAHAHAHAHAHHAHAHA mayan banget bisa buat makan berapa hari. LOL. Ada yang punya pengalaman yang sama gak? Atau punya bocoran akun mbak sist kesayangan yang jastip-nya bersahabat dan terpercaya? 😃

You may also like

18 Comments

  1. Mbaa :))))
    Dulu aku suka beliin oleh-oleh, minimal buat temen-temen seruangan.
    Tapi pernah suatu waktu, dalam satu bulan, setiap weekend aku keluar kota. Sejak hari itu memutuskan untuk meneguhkan diri ga beli oleh oleh :))) Bok, beli yang ringan2 cepean kalo 4x berturut2 juga uda berapa ya.

    Sekarang mah,watados aja seadanya rezeki. Kalau pas ada, beli. Kalau ga ada, ga maksain diri. 😀

    1. Iya seadanya rejekinya aja, jangan sampe jadi beban. Eh kitanya tau2 ga makan lol. Ga gini juga sih harusnya 😉

  2. hahaha males banget, minta oleh2 kok rewel 😀
    kalo aku anaknya jahat, semakin ada yg minta oleh2, semakin ga aku bawain….bodo amat deh dibilang pelit, bukan dia yg bayarin aku jalan2 juga. Trus kalo dititipin, aku juga males kecuali emang penting banget dan barangnya kecil masih bs disempilin ke tas

    1. Itu aku sampe bawa kardus gede lho Kak Ditaaaa bawain titipannya huhu naik layen pula ga pake belalai jadi bolak balik turun tangga eh salah pun. Lesson learned: ga mau titip2 ke orang yang bikin repoooot. Mikir dulu berulang2.

  3. Dulu aku pernah, sekaraaang tobaaaat. Kalau sama teman yang sudah akrab mungkin iya, becanda aja sich, karena tahu gak bakalan dibeliin juga, kecuali nitip pakai uang sekalian. Ya ampuuun, trus dia gak mau aja tuh 4 kotaknya? terlalu..hehhee

    1. Daripada panjang masalahnya yaudah aku ikhlasin aja deeeeh mba 🤣 aku masih sih nitip tapi kalo ditawarin juga aku pasti kasih uangnya dulu dan biasanya suka dilebihin. Kasian soalnya siapa tau temen kan ga punya budget lebih kalo harus nalangin hehe

  4. aku sekarang berusaha untuk nggak basa-basi minta oleh-oleh sama teman yang jalan-jalan. tapi ya biasanya kalau teman kantor dinas pulangnya pasti bawa oleh-oleh sih. hihi

  5. Kalau saya nggak mau nitip. Kebayang kalau dititipin oleh-oleh itu rasanya kek gimana. Tapi kalau saudara yang nitip nggak bisa nolak. Meski kadang memaksakan diri untuk mampir ke tokonya.

  6. orang tuh mikirnya klo kita jalan pasti kelenihan uang *aamiin siy tp ga mesti jg nitip mulu sembari duitnya ga dikasi lah dikata kita atm hahaha
    jd klo aku klo dapet uang dinas cair plg banter beliiin makanan klo pjy uang lebih beliin baju sendal tas tp ttp aja masih diomongin dibelakang ckcckk orang ga ada syukurnya y mba *malah curhat 😂🤣😂

  7. Aku udah gak pernah minta oleh-oleh lagi walau ke temen deket. Karena kalau temen deket biasanya emang selalu dibawain sesuatu hahahahaha #apeu

    Paling sebel sih sama yg minta oleh-oleh, pas dia abis jalan-jalan gak bawain apa-apa. Dih, minta oleh-oleh tapi sendirinya gak pernah bawain oleh-oleh. :)))

  8. Kadang, karena takut gak bisa beli oleh-oleh, aku perginya diam-diam gak bilang-bilang. Soalnya buat transportasi aja mepet banget apalagi buat beli oleh-oleh. Hehehe

What do you think?