My not-so-good junior and high school memories

Disclaimer: postingan ini murni curahan hati, tanpa maksud menyinggung berbagai pihak. Siapkan waktumu sekitar 3 menit bcos it’s gonna be a boring loooong post. ☺

Dibully? Pernah, i once was a victim *tepuk dada. Membully? Juga pernah. tapi dulu lho ya.. Dan saya gak bangga. Huehe. Kalo denger bully-bullyan ini ingatan saya langsung kembali ke zaman SMP dan SMA. The not-so good old days. Gak indah untuk dikenang apalagi diulang. Sebentar, bully itu apa sih?

https://i2.wp.com/www.momsteam.com/files/images/Bullying.jpg?w=665

source

Bullying adalah tindakan di mana satu orang atau lebih mencoba untuk menyakiti atau mengontrol orang lain dengan cara kekerasan. Ada banyak jenis bullying. Bisa menyakiti dalam bentuk fisik, seperti memukul, mendorong, dan sebagainya. Dalam bentuk verbal adalah menghina, membentak, dan menggunakan kata-kata kasar. – Majalah Kawanku

Persepsi kita sudah sama? Baik, saya lanjutkan.

Jaman SMP dulu saya pernah punya gang. Biasalah yah anak SMP, kalo jadi anggota gang tertentu tingkat ke-kece-an meningkat 180ᴼ rasanya. Hm atau saya aja sih yang merasa begini? Pokonya begitu deh pada jamannya. Dulu kelas VIII saya jadi anggota salah satu gang yang lumayan ‘megang’ di SMP saya, XD kemana-mana bareng, kalo istirahat ngumpul, ke kantin bareng, ekskul sama, gantian main ke rumah anggotanya (((anggota))), tipe-tipe yang di’takutin’ sama Ade tingkat tapi ditaksir sama cecowo-cowo. Berjanji bahwa gang ini untuk selamanya *boleh minta kantong kreseknya, Sist? ? Iyuuuuh, hahaha mengingatnya sukses bikin saya bergidik!

Sampai di satu hari saya dikeluarkan dari gang ini. Wait, whattttt?! ? *kamera zoom in zoom out. Iya, oleh (orang yang katanya) ketua gang, saya dianggap sudah gak sejalan dengan mereka dan alasan-alasan lainnya yang menurut saya bikin sakit hati gak masuk akal. Intinya saya sudah gak bisa bergabung dengan mereka. But, hey, who cares? Setelah kejadian itu saya gak pernah lagi jalan bareng mereka ini. Habis manis sepah dibuang banget! XD

“Wah si Ata udah gak bareng anak-anak itu lagi, lho.”

“Ata dikeluarin dari gank-nya”

Tentunya dengan tatapan-tatapan tajam penuh intimidasi, semua jadi makanan sehari-hari saya selama beberapa waktu.  Ndilalah ternyata setelah keluar dari gang ini mata dan pikiran saya terbuka, bahwa dulu saya dan mereka banyak banget dibenci karena sok iye! Hahaha astaga naga. Dulunya membully sekarang dibully. 😛 Tapi saya bersyukur, setelah itu saya justru makin banyak temennya, lho. 🙂 Thanks to Mbak ketua gang hihi

Lain lagi di SMA, dulu ada satu cowo yang katanya suka sama saya, si Anu, berkali-kali saya dapet salam dari si Anu ini. But i don’t even give a d*amn. Pada satu hari saya papasan sama si Anu, dan tiba-tiba dia bilang, “Ata rumahnya jelek, ya.” di depan orang-orang yang lumayan rame. Saya cuma bales “hehehe” aja.

Ya ampun Anu kalo saya gak naksir balik mbok ya jangan ngejek-ngejek juga kali. 😐 Saya agak siyok aja digituin. Emang sih dulu rumah saya baru dijual dan pindah ke ruko yang belum selesai dibangun lantai duanya, tapi menurut saya layak banget kok. Dan jarang banget ada cowok segitu perhatiannya sampe ke rumah-rumah. Ckck. Semoga si Anu bahagia dan rumahnya bagus ya dulu, sekarang, hingga nanti. 🙂

Hmm setelah itu apalagi, ya.. Oiya, saya juga pernah bolak-balik dibully dan difitnah dengan tatapan menyeramkan oleh kakak-kakak kelas XII karena ada satu kakak yang adalah kakaknya mantan pacar saya #ribet, sebut saja Kakak Ono. Semua bermula gara-gara saya dianggap selingkuh sama anak kelas XII (dulu saya masih kelas X dan pacaran sama Ade-nya si Ono, sekelas pun). Padahal gak sama sekali saya selingkuh, malah si mantan saya ini yang saban hari masih keep in touch (sms-an, telpon-an, bahkan dibikinin folder sendiri khusus mantannya ini) sama mantan kesayangannya ?

Image result

source beginilah saya jaman didepak dari gank SMP dan jaman awal SMA 😀

 

Ditambah lagi saya dimusuhi oleh gang-nya mantan pacar di kelas, kalo maju ke depan disorakin, dapet tugas yang satu kelompok, dipindahin. Bayangin aja gimana suramnya masa-masa kelas X saya. Anak baru, putus cinta, dibully kakak tingkat, dimusuhi hampir oleh setengah kelas, suram! Keluar kelas gak berani, di dalem kelas dimusuhi. Sampe beberapa guru pun tau.

Padahal saya gak salah, lho. Orang-orang cuma denger cerita dari 1 pihak aja. Kejadian ini berlangsung lumayan lama, sampe saya rasanya gak pengen sekolah! Nightmare. Bahkan setelah lulus pun masih membekas. Saya gak berani dateng ke buka bareng kelas X, karena takut dan masih dimusuhi sama gang-nya mantan jaman dulu. Serunyam itu. Tapi sekarang saya udah lupain semua, saya sudah tegur sapa kok sama si mantan, tapi gak sama temen-temennya. Saya juga gak ngerti, kita yang punya masalah aja sudah merasa-duh-kejadian-dulu-mending-lupain-aja. Lah, saya malah masih gak temenan sama gangnya. Hahaha.

Mungkin hal-hal di atas yang bikin saya gak pernah setuju dengan kutipan, “high school never ends” hahaha No! Jauh-jauh sana. Masa kuliah jauh lebih indah buat saya. 🙂 Mungkin karena sudah ditempa sebelumnya, atau karena sudah agak dewasa, jadi less drama. Hehe.

Sekarang saya udah bisa ketawa sih kalo inget yang dulu. Banyak banget saya dapet pelajaran:

  • Kalo bukan kamu sendiri yang punya masalah, please, jangan ikut-ikutan benci, membully, bahkan memusuhi musuh temanmu dengan alasan solider. Buat korban, bekasnya bisa kebawa sampe tua, Sist!
  • Usahakan jangan mengkotak-kotakkan pertemanan, temenan aja sama siapapun, seiring waktu yang gak sejalan bakal terseleksi dengan sendirinya. And your bestfriend will stay. <3

Dan lain-lain. *dasar blogger pemalas! Huehehe.

BTW ada yang punya pengalaman sama? Serius deh beneran gak enak untuk dikenang apalagi diulang! ?

P.S: Waktu nulis entah kenapa saya langsung sendu lho. Hehe.

You may also like

36 Comments

  1. Tapi urusan laki2 emg repot mba. Kitanya aja ga kenal, klu lakiinua suka, ada perempuan yg naksir, eh temen2 si cewe musuhin kita..wkwk

    Anyway, selamat sudah melewati semua dgn kuat mba ataa ?

  2. Aduh. so sorry ya Ata utk pengalamanmu.. huhu. Tapi tenaaang.. akupun jaman smu tiba2 dijauhin sama teman2 (yg tadinya) satu gank.. sampai aku nangis karenaaa gak tau dan dikasih tau sebabnya.. Dan, sama kayak kamu Ata.. cari aja temen yg lain.

    eh sekarang belasan tahun berlalu, jadi temenan satu grup watssap lagi, tp ttp gak dibahas karena akunya dah lupa dan gak mikirin lagi..

    1. Aku pun sekarang temenan Kak, bahkan sempet deket lagi sama si ketua gang, trus jauh lagi, gitu terus sampe males. 😐 tapi akhirnya aku mutusin untuk berteman sekedarnya aja. Makin ke sini makin sadar soalnya, temenan gak melulu soal kuantitas, yang penting kualitas ya..

  3. Emang susah pengkotakan-pengkotakan ini dalam berteman. Dulu aku juga punya genk tapi abis lulus ya jarang ketemu. Semua sibuk sama urusan masing-masing. Temen deket yang sekarang justru bukan dari temen SD, SMP, atau SMA.

    Btw aku baca ini gak sampe 10 menit. XD

    1. Ck udah aku update, kemaren baca ulang pake stopwatch! hahaha *super niat
      Mending temenan sama siapa aja emang, gak usah sok eksklusif hahaha biasalah dulu masih labil 😛 *sembunyi balik tembok

  4. huhuu Taa i feel you. Akupun gak terlalu suka masa SMA. kalo masa SMP aku lagi super bandel dan jadi anak emo :p tapi ikutan geng gitu gapernah karena pada dasarnya gasuka sama konsep bermain sekelompok doang. Kalo di bully.. gapernah sih tapi di benci satu angkatan kk kls dulu pernah cuma bodo amat :p

    Justru karena pengalaman itu yang bikin kamu jadi Ata yang tegar dan hebat sekarang! Semangat!

    1. Ya Allah ngebayangin kamu jadi anak emo kaya yang di friendster gitu ya Ai, gak kebayang (((friendster))) XD
      Benerrrrr, sekarang mental baja deh jadinya, mau diapain juga hayoooo. Semangaaaaat!

  5. Sama Ata, akupun mengalami masa2 indah justru pas kuliah. Soalnya sudah tahu arahnya mau kemana, dan merasa cocok dengan teman2. Jaman SMA dan SMP entah kenapa jiwanya masih ngambang kesana sini, jadinya nakalnya nanggung haha. Dulu paling kesel kalau ada yg memandang sebelah mata masalah kepintaran. Langsung panas akunya, gaspol belajar mati2an dengan target nilai harus melebihi si pemandang sebelah mata tersebut. Untung ya arahnya ke positif. Aku paling ga bisa kalau disepelekan gitu. Semangat Ata!

  6. *peluk Ata

    Kamu ga sendirian. Aku juga mengalami ini sepanjang SMP, Ta. Berawal dari genk-genkan, berujung cinta-cintaan. Aku didepak dari genk krn mantannya temen genk aku, sibuk nguber-nguber aku. Nggak peduli aku suka balik atau nggak, aku dibully dan didepak. Rasanya kayak kopi hitam, Ta. Pahit!

    1. Aaaaa i’m not alone. :’)
      Biasalah Ntan, masalahnya sepele banget ya, cinta monyet gajelas gitu hahaha, kalo dibully ramean gitu dianggep solid. Hih 😐

      1. Iya, aku udah dibully pas TK. Dimusuhin sama satu kelas. Pembully ku jaman TK jadi temen SD, SMP, SMA. Dan untungnya ga pernah sekelas 🙂
        Terakhir denger kabar sih, hidupnya dia skrg ‘kacau’.
        Udah, moga2 ga ada kasus bully bully lagi ya

  7. Aah aku juga lamaa deh kena buly. Sama orang yang itu lagi itu lagi krn 1 sekolah, giliran gak 1 sekolah malah ketemu orang2 yang gencar bener ngata-ngatain fisik aku. Sampe akhirnya aku jadi minder bener dan susah adaptasi sama orang2 baru. Lalu berusaha keluar dari zona nyaman dengan challenge diri sendiri ikut komunitas yang sama sekali gak kenal siapa2. Tapi itu butuh waktu bertahun-tahun sesudahnyaaa. Ffiuh..

    1. Efek bully ini emang super dahsyat ya, Mba. Untungnya gak bikin kita malah mendekat ke hal-hal yang gak seharusnya. 🙂
      Nice to know kalo Mba sudah melewati itu dan jangan sampe terulang. *ketok-ketok meja

  8. sesuatu yang telah lewat akan menjadi hal menarik di kemudian hari.
    dan cerita-cerita sekolah adalah sesuatu yang selalu menarik.
    dan ternyata cerita di setiap tempat banyak kemiripan ya?
    thank

  9. Aku dibully sama sahabat sendiri. Jadi ceritanya aku sahabatan jugak sama cowok yg dia taksir. Eh mulai deh difitnah hamil, aborsi segala macem. Hahah.. Tapi sekarang dia yg tekdung duluan. Bwek! 😛 Masih kesel sampek sekarang aku, Mbak. Huh!

  10. MANA YANG NGATAIN RUMAH JELEK. SEKATE KATE BANGET!

    KAMU JANGAN CUMA “HEHEHE” IH HARUSNYA BILANG “DARIPADA KAMU MUKANYA JELEK” GITU TAAA.

    INI KENAPA AKU YANG EMOSI HAHAHA MAAP.

  11. Wah, saya juga punya pengalaman dibullying saat SMA. Bedanya, saya victim geng yang cukup ‘megang’ di sekolah, sampe seluruh jagat sekolah tau! *uwasem* Dan itu rasanya mbekas banget sampe sekarang. Jadi males kalo ada acara buka bersama kelas, apalagi undangan pernikahan. :))

    Kalo mau ketemuan sama temen-temen suami (temen-temen suami, ada yang bagian dari anggota geng) kadang agak males juga. Soalnya mereka masih suka ngomongin, nyinyirin saya di socmed. Hahaha duh. :’))))))

What do you think?