Cara Bijak Menghabiskan THR

Yellow! Gimana, THR sudah tampak hilalnya atau malah sudah ludes karena ikutan midnight sale? #eh. Untuk seorang karyawan yang bekerja di perusahaan, harusnya sudah menerima Tunjangan Hari Raya, ya, karena tertuang jelas di Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Buruh/Pekerja di Perusahaan. Besarannya sendiri adalah 1 bulan gaji tergantung masa kerja, ada yang proporsional, ada juga yang dapet berkali-kali gaji mungkin? Ehm, perusahaan mana tuh? Bisikin coba, siapa tau ada lowongan. #eh

cara bijak menghabiskan THR

Balik lagi ke soal THR, yang datangnya ga tiap bulan, penggunaannya pun haruslah dengan bijak. Saya biasanya membuat pos-pos pengeluaran dari THR, biar cash flownya jelas, dan ga tiba-tiba sudah lenyap karena impulsif membeli yang di luar kebutuhan, contoh posnya:

Continue Reading

V 10 Plus, penyelamat kulit dehidrasi!

Ada gak di sini yang kulitnya berjerawat? Kalo ada, toss dulu. *Lho, kok malah terlihat bangga, Ta? Ga bangga, sih, tapi siapa tau bisa sharing pengalaman, iya atau iya?

Masalah jerawat ini sesungguhnya sudah saya alami sejak SMP. Jaman SMP sih masih jerewi lucu yang muncul di kening gara-gara saya ponian dan di beberapa di pipi gara-gara kacamata. *jorok detected* pas SMA dan kuliah jadi banyak, apalagi saya kuliah di Layo yang ditempuh pake bus kota, barengan sama segala ayam, durian, dan apalah-apalah lainnya. Ditambah debu dijalan hasil dari polusinya truk-truk pengangkut batubara, uh, muka kucel banget deh! Makinlah saya jerawatan. Akhirnya karena gak tahan, saya coba ke klinik kecantikan yang sungguhlah mahal untuk ukuran anak kuliahan saat itu. 😐

Continue Reading

Secangkir Kopi Arabica dari Gunung Kaba

I’m not a big fan of coffee, tapiiii saya dikelilingi oleh orang-orang yang cinta berat sama kopi, yang harus ngopi setiap hari,  bahkan ada yang kudu ngopi sampe bergelas-gelas sehari, dong! Jadi saya bisalah ngopi sesekali kalo lagi pengin.

Kebetulan banget kemarin pas Kopdar Bobe ke X, temanya tentang menuju konferensi kopi dunia di Bengkulu. Seperti yang sudah kita ketahui, Bengkulu alamnya kayaaa banget, selain ada kebun teh, juga ada Kebun Kopi. Jenis kopinya pun banyak. Nah, dari sekian banyak pengusaha yang memberi edukasi tentang kopi, ada satu kopi yang bikin saya tertarik, yaitu Kopi Arabika.

Kopi Arabika Edu Coffee (1)

Baca Juga: Kabawetan, Kebun Teh di Bengkulu

“Apa yang menarik dari kopi Arabika?”

Sebelum menjawabnya, saya dan teman-teman sudah lebih dulu mencoba oleh-oleh dari Ko Andi, pemilik Edu Coffee, yaitu sebungkus Kopi Arabika dari Gunung Kaba, Bengkulu. Ludes buat diseduh orang sekantor. :)))) Btw, Edu Coffee ini adalah salah satu cafe di Bengkulu yang sudah cukup lama eksistensinya. Dulu waktu pertama kali pindah, tempat nongkrong pertama saya ya di Edu Coffee ini. FYI, selain bisa nongkrong cantik, Edu Coffee juga menyediakan penjualan kopi, baik yang masih biji yang sudah disangrai, maupun yang sudah dalam bentuk bubuk siap seduh. Sesuai klaimnya, kopi di Edu Coffee selalu freshly roasted. Kenikmatannya tentu selalu terjaga.

Kopi Arabika Edu Coffee (2)
Kopi Arabica, Edu Coffee Bengkulu

Baca Juga: Review Edu Coffee Bengkulu

Dibanding dengan Robusta yang lebih sering dinikmati oleh rakyat jelata orang kebanyakan, Kopi Arabika punya penikmatnya sendiri. Konon kabarnya, sebelum disangrai, kopi Arabika punya aroma layaknya blueberry. Saat kami mencoba Kopi Arabika dari Edu Coffee, wangi fruitynya ternyata gak hilang dan bikin saya jatuh cinta. Wangiiii sekali.

Waktu diminum juga ada hint rasa fruitynya. Tapiiii, rasa kopinya cenderung lebih asam dibanding kopi yang biasa saya minum. Ternyata setelah saya browsing plus bertanya ke teman-teman penikmat kopi yang ikut mencicipi, Kopi Arabika ini acidity alias tingkat keasamannya lebih tinggi dibanding Kopi Robusta. Sorry ya kalo misalnya salah dari tata cara menikmati kopi yang benar, tapi Kopi Robusta ini rasanya lebih nikmat diminum saat sudah agak dingin. Hmm, nikmatnya masih terasa di ujung lidah saya. Slurrrp~ :9

Kopi Arabika Edu Coffee (3)
Cara menikmati kopimu

Eiya kalo ditanya mau beli lagi atau gak di Edu Coffee, saya mau bangeeeet. Tapi mungkin saya belinya yang Robusta aja kali, ya? Hehe.

Edu Coffee Bengkulu
Jl. Suprapto No 2, Bengkulu
E: educoffee.bkl@gmail.com
I: @educoffee.bkl

Continue Reading

Sweater Weather

Selamat datang, Desember!

Tunggu, udah Desember banget nih?! *siyok liat kalender* :O

Masih inget banget ‘petuah’ guru SD saya, kata beliau kalo udah masuk bulan yang ujungnya ‘Ber’ biasanya musim hujan. Bahasa kekiniannya, sweater weather. Ada benernya juga, akhir-akhir ini (di Bengkulu khususnya) tiap hari pasti turun hujan. Seneng deh, soalnya adem. Cihuy! 🙂

Continue Reading

Mencari Kaftan untuk Lebaran

Holla, Assalamualaikum! *dadah dadah a la Putri Indonesia* *kemudian di-unfollow berjamaah* Gimana puasanya? Semoga lantjar djaya ya. Kemarin saya sempet mampir ke emol di sini. Dan tumben rame, sampe susah cari parkir. Kejadian langka ini mah. XD usut punya usut ternyata semua pada mau beli baju lebaran, dari mulai anak kecil sampe Aki Nini juga.

Kebetulan tahun ini saya yang di-utus sama Ayu buat beli baju lebaran. Biasanya emang kita kembaran ber-empat sama Mama, saya dan Mama biasanya yang belanja. Cuma ya sekarang udah gak bisa, hehe. Sebelum belanja, kita biasanya udah cari referensi dan pasti tiap tahun temanya ganti. Mulai dari atasan simple yang sama warnanya berempat, tradisional dengan baju bodo, dress pastel a la melayu, sampe pake sari a la Bollywood. Super niat dan total yes? Haha, ya gapapalah toh cuma setahun sekali ini. Dan tahun ini temanyaaa *drumroll* Kaftan!

Yup, emang kaftan udah lama dan makin banyak yang pake setelah booming karena si Princess-yang-udah-tau-pasti-dong-ya sejak dua tahun lalu. Cuma kayanya longlast ya, buktinya masih dan makin banyak aja yang pake sampe sekarang. Selain itu juga kan jadinya gak cuma bisa dipake buat lebaran, bisa juga dipake ke undangan sama arisan. *anaknya gak mau rugi* 😀

Balik lagi karena emol super ruameee, saya kadung males duluan. Langsung mutusin buat balik ke kos, buka laptop, dan cari di internet aja. Udah paling bener deh, bisa pilih sana-sini sambil tidur-tiduran. :star: :star:

collage_20150630060630698

Cantik banget, ya. *lovestruck* – please, fokus ke Kaftannya, jangan modelnya. 😛

Meluncurlah saya ke si langganan, Zalora. Mungkin emang jodoh, ternyata ada Page khusus Busana Muslim Kaftan dan diskon pula! Pucuk dicinta ulam pun tiba, Zalora tau aja. 😛 *anaknya gampang senang*

Kamu, kalo lebaran kostumnya bertema dan kembaran juga gak sama sodaranya? 🙂

Continue Reading

Jatuh Cinta dengan Baju Muslim Berwarna Pastel

Hari sabtu nanti saya ada undangan arisan dari PIK (Persatuan Istri Karyawan) di kantor tenang saya gak masuk daftar istri karyawannya kok lalu Seninnya ada undangan silaturahmi menyambut Ramadhan. Kejer-kejeran kaya sinetron stripping yes. 😛

Masalahnya, saya bingung harus pake baju apa. Emang sih jaman pindahan kemarin saya bawa baju banyak banget sampe masuk 3 tas gede dan 1 koper. Saking banyaknya sampe waktu temen-temen kantor bantuin pindah kos, saya dibilang udah kaya pindahan rumah. Tapiiiii, dari sekian banyak baju itu saya gak bawa long-dress maupun baju muslim yang proper buat ke undangan, cuma bawa kebaya sebuah, itu pun sisa jaman wisuda. Ya menurut situ dateng ke arisan pake kebayaaa? Saya sih ogah. XD

Continue Reading