Nyobain Kue Kekinian Artis, Lamonde

Dibalik pro dan kontra dari fenomena kue kekinian usaha para artis, ekspansi kue ini ternyata sudah sampai ke Palembang. Dari sekian banyak merk-nya saya belom pernah nyobain satupun, cuma sebatas melihat update-an orang-orang via media sosial dan baca reviewnya. Saking hebohnya, bahkan ada jasa titipnya lho! Salah satu temen saya meraup keuntungan dari jasa titip ini. Wow. Asal betah dan tahan aja antre bareng konsumen yang lain.

Balik lagi ke kue kekinian yang belakangan saya tau namanya Lamonde, temen-temen saya seperti berlomba mencicipi kue ini. Setiap hari ada saja yang mengunggah foto Lamonde ini di Instagram Story, berhubung saya penasaran, akhirnya beberapa hari lalu saya dan Kak N membeli kue ini via temennya, tentu saja dikirim ke Bengkulu yang ongkirnya aja udah bisa beli sekotak lagi. :’))))

lamonde cheese
Lamonde Cheese
lamonde red velvet
Lamonde Red Velvet

Waktu tiba di kost, karena kebetulan puasa, jadi saya dan Kak N ga bisa langsung mencicipinya, kami hanya membuka kotaknya, yang ternyata salah satu varian, yaitu Red Velvet, agak hancur luarnya. FYI, kami membeli varian Red Velvet dan Cheese. Untungnya setelah dipotong, bentuknya tetap terselamatkan.

Sekilas, Lamonde ini mirip sekali dengan roll cake alias bolu gulung, yang membedakan adalah bagian luarnya yang diselimuti dengan lapisan kacang dengan krim, mirip nougat, dengan lelehan cokelat. Sponge cake didalamnya disajikan dengan 5 rasa berbeda, Taro, Peanut, Cheese, Red Velvet, dan Green Tea. Sewaktu mencicipi kue ini, saya lumayan kaget karena maniiiiiiiiiiis banget sampe giung. Mungkin bagi pecinta manis, kue ini cocok banget untuk kalian, tapi untuk saya yang bukan sweet tooth, this is not my kind of food. Hm, atau bisa diakali makannya dengan kopi pahit. Nanti akan saya coba lagi. Kalo penasaran, kamu bisa membelinya dengan harga 55ribu rupiah, di:

Palembang Lamonde
Jl KH Ahmad Dahlan (Ex. RM Pagi Sore)
No 76. Palembang, 30117
IG: @palembanglamonde

Continue Reading

Rekomendasi Penjahit Kebaya di Palembang

Setelah Make Up Artist, saya mau merekomendasikan penjahit kebaya di Palembang. Dulu saya ga pernah punya penjahit langganan sih karena ya dulu manut aja sama Mama saya haha selain itu belom ada yang sukses bikin puas, bahkan pernah untuk kebaya yudisium 2 tahun lalu, saya ngukur di Palembang dan jahit di Bandung saking hopelessnya. Emang bagus sih, dan bustie-nya kepake banget sampe sekarang. XD

Terus kenapa saya dengan beraninya merekomendasikan nama di bawah? Karena sejauh ini baru 2 ini yang bikin happy untuk ukuran harga yang ga begitu mahal. Semoga semakin banyak dan tentunya akan saya update kalo ada lagi.

Continue Reading

Akhirnya punya paspor!

Flashback ke tahun 2007 di mana saya masih dedek-dedek baru masuk SMA, saya sempet jalan sekali sama cowo inisial Anu. Waktu jalan itu, pertanyaan dan pernyataannya banyak banget yang mana menurut saya gak penting, mulai dari “Tau Tantowi Yahya (Eh atau Helmi Yahya yak. Saya juga lupa haha) kan? Itu dulu temen Papa saya jaman SMA, lho.” sampe “Pernah ke luar Negeri gak?” XD Hahaha temenan sama situ emang mesti banget harus ke luar negeri dulu, Maz?

Tentu saja pertanyaan yang kedua saya jawab dengan gelengan. Karena memang saya gak pernah ke luar negeri, bahkan sampe sekarang. Huahaha. Paspor aja baru bikin kemarin. Walaupun saya juga belom tau mau ke mana, buat jaga-jaga aja. Siapa tau ada yang mau bayarin jalan-jalan kan? *eh gimana Taaaa?

Continue Reading

THR. Lari ke mana?

Minggu ini pokonya banyak banget temen saya dengan segala macem latar belakang pekerjaan, bikin status atau posting foto yang intinya likuiditas tinggi~ [THR cair.red]. Mulai dari 3355, 3346, (masukkan no. Bank masing-masing), meme-meme aneh galau bin kocak, bikin ngakak haha. Puncaknya dua hari lalu, kalo kata atasan saya, Tunjangan Hari Rabu. ? *padahal kita sendiri gak dapetnya pas Rabu juga sih hihi*

Alhamdulillah ya. Bersyukur kepada Allah. ? ngomongin THR, saya baru pertama kali dapet. 2 tahun lalu saya masih dedek fresh graduate yang keukeuh sumeukeuh pengen jadi entrepreneur belom kerja. 1 tahun lalu udah kerja, tapi kepentok UU yang bilang sebelom 3 bulan masa kerja gak dapet THR (yang taunya tahun ini berubah lagi peraturannya jadi 1 bulan aja, kzl). Jadi masih agak meraba-raba nih mau diposkan ke mana THR-nya.

Continue Reading

4 channel Youtube wajib subscribe

Saya sama Youtube udah kaya cinta bertepuk sebelah mata tangan. Banyak banget subscribe akun-akun orang tapi ga ada yang subscribe akun saya. ? Yaiyalah, orang Youtube saya gak ada isinya, haha. Murni dipake buat nonton, karena akhir-akhir ini saya lagi doyan banget nonton video. Mulai dari nontonin beauty vlogger, liatin resep, sampe nontonin video-video konyol! XD

Untitled-1 copy

Karena saya subscribe berbagai channel, sekarang saya mau berbagi 4 channel Indonesia yang wajib di-subscribe menurut saya:

Continue Reading

Gempa Semalam

Bengkulu sudah -kalau boleh dikatakan- cukup rutin gempa, jadi penduduk di sini pun cukup terbiasa dengan hal ini. Namun saya yang baru 9 bulan ditugaskan di sini, masih sering ketakutan dengan gempa. Walaupun sudah tidak secemas dulu waktu gempa pertama kali.

Semalam saya sedang meeting dengan nasabah waktu terjadi gempa. Saya ngerasa pusing karena lantai goyang, tapi ternyata gempa. Udah liat-liatan tuh sama atasan dan beliau juga ngerasain. Tapi katanya “dinikmatin aja, Ta.” Yauwis. 😂 Selesai meeting saya sempet tanya ke nasabah, ternyata gak semua dari mereka merasakannya. Memang warga di sini kalo gempa cukup tenang dan saya salut, tapi karena lempeng banget sampe cukup sedikit yang keluar rumah juga bikin kesel ya. Gimana kalo terjadi apa-apa?

Continue Reading

Babay Bad Mood

Kata temen saya, kok feed-mu (hampir di semua socmed) kayanya jalan-jalan mulu sih Ta? Seneng-seneng terus? Makan-makan selalu. Hahaha. Iya karena memang cuma itu yang saya pilih untuk dishare. Padahal kenyataannya saya juga sedih-sedihan kok. Saya kan manusia biasa. 🙂

Kaya beberapa hari belakang ada ‘something‘ yang saya gak bisa cerita, menyebabkan saya disindir-sindir via status BBM. Dan ada yang nyampein ke saya kalo si X ini berkoar-koar (tentunya ngejelek-jelekin saya) juga ke orang-orang, di belakang saya. Orang-orang tersebut nyampein ke saya.

Hidup memang pilihan. Mungkin si X merasa bahagia dengan begitu. Tapi saya ndak mbales. Yaiyalah udah segede ini masih jaman perang status di BBM? Aku sih No 😛

a1 (7)

Makanya kalo lagi sedih atau bad mood saya memilih untuk:

  1. Curhat ke orang terdekat

Kaya kejadian si X. Mungkin dia gak punya temen curhat aja kali hihi makanya dia langsung berbagi di media sosialnya, untungnya saya punya Papap yang kalo kata Charlie Puth, only one call away. Langsung saya telpon deh sambil nangis-nangis, hehe, setelahnya saya lega, mau si X ngomong apapun juga saya gak peduli.

Ampuh banget lho cerita ke orang terdekat, rasanya beban lepas aja gitu. Walaupun masalahnya belom clear cuma hati sama otak rasanya lebih ‘dingin’.

2. Makan/minum kesukaan

Ada yang bilang mood booster-nya cokelat, contohnya roommate saya, ada juga yang malah moodnya membaik kalo makan sambel kaya ade sepupu saya. Kalo saya pribadi lebih milih minum apapun yang berbau green tea, baunya si green tea ini strong banget kan, buat saya cukup menenangkan.

3. Tidur alias bobok syantik

Kalo bad mood saya seringnya mewek hahaha *kupas bawang*, nah kalo udah nangis saya pasti tidurnya lebih awal karena capek! ^^’ pas bangun biasanya udah agak enakan perasaannya.

4. Belanja

Nah ini paling bisa bikin happy lagi. Apalagi saya suka beli printilan printilan unyu gak penting sampe suka dimarahin Kak Nanim karena menuh-menuhin kosan XD tapi biasanya malah jadi sedih lagi kalo liat saldo atm mengkhawatirkan hahahaha *labil dari lahir*

Kalo kalian, temen-temen yang saya banggakan *ceileh hihi*, biasanya gimana biar moodnya baik lagi? Kasih tau dong. 🙂

Continue Reading

[Playlist Kamis] Charlie Puth

Saya bukan termasuk orang yang update dunia permusikan, yang tau semua lagu, hapal lirik, sampe ke improvisasinya. Bahkan mungkin masuk ke golongan orang-orang yang telat tau alias kudet, hehe.

Bukan juga orang yang bisa belajar sambil denger lagu. Apalagi denger lagu sebelum tidur, yang ada malah saya sibuk nyanyi-nyanyi dan terdistraksi malah gak jadi tidur. :’))) tapi… saya termasuk orang yang bisa denger lagu apapun, eh kecuali lagu-lagu rock yang jedag jedug bikin deg-degan, ding. Kalo itu saya nyerah. Gak bisa nemuin nikmatnya di mana. Tapi itu kalo saya, ya. Dan saya paling suka musik yang cenderung easy listening, slow, pokonya yang enak didenger buat saya deh. opo iki, katanya bisa denger semua aliran musik, nduk XD

Continue Reading

Hari Blogger Nasional!

Pertama ngeblog jaman SMA, yang berarti 8 tahun lalu, jaman masih belia. Sekarang juga masih, kok. :mrgreen:

Isinya mostly curhatsss! Hahaha, nyampah banget mulai dari galau milih jurusan kuliah, sedih perpisahan SMA, nyeritain lomba sana sini, campur deh. Gak kaya orang-orang yang tetep enakeun aja gitu ya dibaca walaupun curhat, aku mah persis dede dede labil. :))) Alhamdulillah saya udah tobat, dan blog sebelumnya sukses di-deactivated. Demi menyongsong masa depan cerah bahagia. XD

Jaman dulu saya suka ikutan challenge juga. Dulu challengenya macem-macem, terakhir yang saya inget #30harimenulissuratcinta deh kalo gak salah. Walaupun ababil, jaman dulu udah mulai banyak dapet temen dari blog. Karena emang doyan blogwalking. Tapi udah gak inget lagi orang-orangnya XD *dirajam*

notes FB
Alhamdulillah tulisan saya gak gede kecil hurufnya XD

Bikin blog sebenernya karena suka nulis, jaman SD biasalah ya pasti pada doyan nulis diary kan? Nah pas SMA kenalan sama fesbuk, lumayan sering nulis notes di situ. :’))) dulu Raditya Dika hits banget, makanya ikut-ikutan bikin blog *gampang dipengaruhi*. Blogger idola saya pada jamannya itu Diana Rikasari dan Evita Nuh ya ampun ini dia makin cantik aja makin hari ya, cuma dulu seringnya jadi silent reader sih. ^^’

Baru bikin blog lagi bulan Maret kemarin, Alhamdulillah udah bisa dapet uang dikit-dikit dari sini, tapi itu bukan tujuan utama saya, yang paling penting emang tambah temen dan wawasan.

Kurang afdol rasanya kalo ga ngeblog di Hari Blogger Nasional ini, kan, ya. Saya sih berharap semoga tulisan-tulisan saya yang apalah banget ini tetep bisa diambil manfaatnya walaupun mungkin cuma secuiiiiiilllllll. Aamiin. 🙂

“Pak Camat pelihara kadal,

Selamat Hari Blogger Nasional!” <3

Continue Reading

Bismillah, self reminder.

Disclaimer: Post ini hanya untuk reminder ke diri saya sendiri, gak bermaksud menyinggung pihak manapun. Ilmu saya masih kurang sekali, semoga gak terkesan menggurui, murni catatan pribadi. 🙂

How to dress modestly?

A post shared by Syari Lifestyle (@syarilifestyle) on

sukses bikin saya mikir beberapa hari belakangan ini

*JLEB* *DHEG*

Astaghfirullah.. Menohok langsung ke hati.

Yup, dengan sadar sepenuh hati, saya akui ilmu agama saya masih jauh dari cukup, sangat kurang, bener-bener cetek. No, saya gak bangga sama sekali, malah malu.

“terus kenapa diumbar gini, Neng?”

Ya gapapa, sama-sama mengingatkan ke jalan yang baik ga salah, tho? 🙂

Kamis, 12 Januari 2012.

Pertama kali saya memutuskan untuk fixed mengubah penampilan. Superb dadakan. Pergi kuliah (akuntansi biaya, yes saya inget! :D) dengan penampilan baru, tanpa bilang-bilang sebelumnya ke Papap, Mamam, dan keluarga. Bikin gempar kelassss! :))

Dari anak-anaknya Papap, saya yang pertama kali berkerudung. Balik kuliah langsung ngomong kalo saya memutuskan berkerudung, dan sengaja gak izin karena pasti gak boleh (FYI, saya sudah lama pengin berkerudung karena jaman SMA saya sekolah di SMA Negeri tapi rasa madrasah hehe, tempat yang visinya unggul dalam ilmu, imtaq, budaya, dalam suasana islami. Wajib berkerudung setiap hari, denger tausiyah setiap pagi, mentoring dan majelis setiap minggu, iyee tapi masih bebaaaal, hiks. Tapi masih belum dapet restu orang tua, karena satu dan lain hal.) Alhamdulillah akhirnya diizinkan juga (iya karena kadung kerudungan duluan yekan, ga mungkin disuruh lepas).

Berarti sekarang sudah lebih dari tiga tahun saya berkerudung, tapi……. menjawab foto di atas, pakaian saya masih sangat jauh dari syariat, huhu. Astaghfirullah. Iya memang berubah gak semudah membalikkan telapak tangan, tapi saya pengin. Pelan-pelan. Kebetulan di kantor sejak setelah lebaran diwajibkan pake rok untuk yang perempuan. Alhamdulillah, ada aja jalannya. Memang belum well-covered, belum berkaos kaki, kerudung belum syarí, seengganya belajar agak bener dulu dalam berpakaian. 🙂

Doain ya, bismillah.

XO,

sekian dan terima kiriman rok. *canda, Sis, serius bener* 😛

Continue Reading