Berteman dengan Mantan?

Hayo, udah pada move on belom nih dari mantannya? 😛 *dadah-dadah ke para mantan* Eaaaa, kaya punya banyak mantan aja si Ata mah. LOL. Atau masih pada suka kepoin mantannya nih? Mantan terindah mungkin? Ehm, kalo indah kenapa jadi mantan dong? Uhuk. *permisi*

berteman dengan mantan

Kembali ke judulnya, kamu termasuk yang masih berteman ga sama mantan? Kalo saya, beberapa sudah bener-bener lost contact, ga yang berantem juga sih, tapi memang ga pernah keliatan lagi aja orangnya. Beberapa saya masih denger kabarnya via sepupu atau temen. Bukan saya yang nyari-nyari tau ya, tapi diceritain. Ada yang udah nikah dan punya anak bahkan. LOL. Ada juga yang taunya sepupu temen kantor saya. O ma o, dunia sempit yah. ^^’ Dan beberapanya lagi masih temenan. Temenan sebatas sosial media dan tegur sapa ala kadarnya ya. Bukan temenan deket gitu.

Baca Juga: My Not-So-Good Junior and Hi-School Memories

Saya melewati tuh fase dimana putus lalu berantem, ga tegur sapa. Berantem yang guru sampe tau, saya dimusuhin hampir sama semua cowo-cowo di kelas, sampe sayanya udah temenan lagi sama si mantan eh sama temen-temennya malah masih awkward sampe sekarang. Atau masa-masa dilabrak sama kakaknya mantan huahahaha norak banget ga sih? Atau yang baik-baik aja tapi emang ga tegur sapa. Juga yang masih temenan, karena dia temennya inner circle saya.

Jadi kalo ditanya, saya termasuk yang gapapa banget temanan sama mantan alias setuju. Karena kalo udah mantan ya udah sebates mantan. Rasa yang dulunya ada in shaa Allah sudah habis. Dan siap menatap ke depan dengan partner baru. Kalo sudah punya pasangan, ya hargai pasangan sekarang dengan tau batasan-batasannya. Kaya yang sudah saya jelaskan di atas, temenannya ya paling sebatas tegur sapa kalo ketemu doang. Bukan yang temenan deket sampe curhat-curhatan gitu atau jalan bareng juga sih. LOL. Banyak temen yang lain buat dicurhatin atau jalan bareng sih selain mantan, menurut saya. 😀 Lalu kalo menurut kamu, temenan sama mantan itu Yay or Nay?

Continue Reading

Tinggal Bareng Temen, Enak Gak Sih?

Temen maksudnya yang sama-sama cewe juga ya, don’t get me wrong! 🙂 Saya sudah 2 tahun merantau, satu tahun pertama saya tinggal dengan Kak N sekamar berdua. Tahun berikutnya menjadi serumah bertiga bersama dengan Ibu S juga, tapi gak sekamar berdua lagi, melainkan sudah menempati kamar sendiri-sendiri. 😀 Tentunya tinggal bareng temen ini gak selamanya menyenangkan, tapi bisa banget diatur jadi menyenangkan. Balik lagi ke individu masing-masing. Menurut saya:

tinggal bareng temen

Continue Reading

Dihujani undangan nikah.

…almost literally. Ampun deh tahun ini beneran banyak orang di sekeliling saya yang menikah dan jumlahnya semakin banyak menjelang akhir tahun ini. Seminggu pasti dapet 1 undangan, akhir-akhir ini bahkan bisa dapet 2 sampe 3. Lyk seriously? Saya memang sudah di awal usia 20-an sih, mungkin (bagi sebagian orang) sudah umurnya kali ya buat nikah (walaupun saya ngerasa belom pantes) but hey, kenapa orang nikah semuaaaaa? Hahaha XD

Rasanya baru kemarin saya dateng ke acara sweet seventeen temen-temen saya dan sekarang sudah dateng ke nikahan, sibuk jahit kebaya atau gaun seragaman buat jadi bridesmaid, bingung mau dandan di mana, pusing mikirin tiket buat bolak balik (secara ya saya penempatan kerjanya bukan di kota asal, hiks!).

Continue Reading

THR. Lari ke mana?

Minggu ini pokonya banyak banget temen saya dengan segala macem latar belakang pekerjaan, bikin status atau posting foto yang intinya likuiditas tinggi~ [THR cair.red]. Mulai dari 3355, 3346, (masukkan no. Bank masing-masing), meme-meme aneh galau bin kocak, bikin ngakak haha. Puncaknya dua hari lalu, kalo kata atasan saya, Tunjangan Hari Rabu. ? *padahal kita sendiri gak dapetnya pas Rabu juga sih hihi*

Alhamdulillah ya. Bersyukur kepada Allah. ? ngomongin THR, saya baru pertama kali dapet. 2 tahun lalu saya masih dedek fresh graduate yang keukeuh sumeukeuh pengen jadi entrepreneur belom kerja. 1 tahun lalu udah kerja, tapi kepentok UU yang bilang sebelom 3 bulan masa kerja gak dapet THR (yang taunya tahun ini berubah lagi peraturannya jadi 1 bulan aja, kzl). Jadi masih agak meraba-raba nih mau diposkan ke mana THR-nya.

Continue Reading

Dealing with step Mom (and her family)

Yup. I have step mother, saya memanggilnya, Ibu. Butuh proses panjang sampai akhirnya saya memanggilnya seperti itu.

Awalnya jangan ditanya. Pasti ada penolakan, dari perasaan, pikiran, semua. Nangis berderai-derai air mata? Iya. Marah sama Papap saya? (Sayangnya) iya. Pengin kabur dari rumah? Tentunya. Duh, betapa labilnya saya dulu. *sembunyi di balik tirai bambu*

Dulunya saya merasa seperti dikhianati. Dalam pikiran saya kok bisa-bisanya Papap saya (lagi-lagi ini menurut saya) melupakan Mama yang sudah lebih dulu pulang. Just FYI, kasusnya bukan kegenitan mau kawin lagi pas Mama saya masih ada, ya, but long time after my mom passed away.

Continue Reading

Waspada.

Setelah liat status update temen saya, Nyoman di Path dan blogpost-nya Kak Nana yang ini, saya jadi melek sekitar. Keduanya mengalami kejadian serupa. Sebelumnya saya pernah mengalami kejadian gak menyenangkan  waktu awal pindah ke sini, saya gak berani share karena menurut saya gak perlu. Walaupun kejadiannya beda, tapi saya pengin berbagi karena semakin banyak yang tau, akan banyak pula yang lebih berhati-hati.

Continue Reading

Babay Bad Mood

Kata temen saya, kok feed-mu (hampir di semua socmed) kayanya jalan-jalan mulu sih Ta? Seneng-seneng terus? Makan-makan selalu. Hahaha. Iya karena memang cuma itu yang saya pilih untuk dishare. Padahal kenyataannya saya juga sedih-sedihan kok. Saya kan manusia biasa. 🙂

Kaya beberapa hari belakang ada ‘something‘ yang saya gak bisa cerita, menyebabkan saya disindir-sindir via status BBM. Dan ada yang nyampein ke saya kalo si X ini berkoar-koar (tentunya ngejelek-jelekin saya) juga ke orang-orang, di belakang saya. Orang-orang tersebut nyampein ke saya.

Hidup memang pilihan. Mungkin si X merasa bahagia dengan begitu. Tapi saya ndak mbales. Yaiyalah udah segede ini masih jaman perang status di BBM? Aku sih No 😛

a1 (7)

Makanya kalo lagi sedih atau bad mood saya memilih untuk:

  1. Curhat ke orang terdekat

Kaya kejadian si X. Mungkin dia gak punya temen curhat aja kali hihi makanya dia langsung berbagi di media sosialnya, untungnya saya punya Papap yang kalo kata Charlie Puth, only one call away. Langsung saya telpon deh sambil nangis-nangis, hehe, setelahnya saya lega, mau si X ngomong apapun juga saya gak peduli.

Ampuh banget lho cerita ke orang terdekat, rasanya beban lepas aja gitu. Walaupun masalahnya belom clear cuma hati sama otak rasanya lebih ‘dingin’.

2. Makan/minum kesukaan

Ada yang bilang mood booster-nya cokelat, contohnya roommate saya, ada juga yang malah moodnya membaik kalo makan sambel kaya ade sepupu saya. Kalo saya pribadi lebih milih minum apapun yang berbau green tea, baunya si green tea ini strong banget kan, buat saya cukup menenangkan.

3. Tidur alias bobok syantik

Kalo bad mood saya seringnya mewek hahaha *kupas bawang*, nah kalo udah nangis saya pasti tidurnya lebih awal karena capek! ^^’ pas bangun biasanya udah agak enakan perasaannya.

4. Belanja

Nah ini paling bisa bikin happy lagi. Apalagi saya suka beli printilan printilan unyu gak penting sampe suka dimarahin Kak Nanim karena menuh-menuhin kosan XD tapi biasanya malah jadi sedih lagi kalo liat saldo atm mengkhawatirkan hahahaha *labil dari lahir*

Kalo kalian, temen-temen yang saya banggakan *ceileh hihi*, biasanya gimana biar moodnya baik lagi? Kasih tau dong. 🙂

Continue Reading

#VisitBengkulu: Fakta dan Mitos Bengkulu

Sudah (hampir) sebulan saya tinggal di sini. Waktu pertama pindah ya kaget, pake banget. Cuma sekarang dinikmati aja. Mungkin karena saya pindahnya bareng sama kakak tingkat jaman kuliah, jadi gak berasa sendirian banget. 😀

BTW, saya punya beberapa yang ‘khas Bengkulu’, baik fakta maupun mitos. Semoga bermanfaat untuk yang belum pernah tau atau mau pindah ke Bengkulu.

Continue Reading