Buka Bersama di Oplet Ijo

Assalamualaikum! Gimana puasanya? Masih pada lantjar jaya-kah? Oya, sudah pada diundang buka bersama atau malah kebanyakan undangan sampe bingung menyusun jadwalnya nih? Hihi. Kalo saya udah 3 kali buka bersama di luar. Pertama sama keluarga di Palembang, lalu sama temen kantor karena kebetulan ada Kakanwil lagi dateng, yang ketiga juga sama temen kantor karena ada yang ulang tahun. πŸ˜€ Balada anak kost ya, demen banget nih diajak bukber apalagi gratisan ye kaaaaan? LOL. Gak pusing milih menu-belanja-masak.

Alhamdulillah puasa hari pertama dan kedua bisa sahur dan buka bareng keluarga di Palembang karena ada Harpitnas (Hari Kejepit Nasional), dari jauh-jauh hari saya memang sudah izin buat ziarah ke Mama plus juga janjian sama si Ayu buat pulang bareng. Lumayan banget dapet 4 hari. πŸ™‚ Awalnya saya dan Ayu mau bikin munggahan sebelum puasa sama keluarga, tapi ujungnya malah jadi buka bersama, bareng keluarga Ibu juga. Gak lengkap sih, Ayu pertama plus suaminya ga bisa balik, lalu juga menantunya Ibu ada yang ga bisa. Tapi alhamdulillah tetep rame.

The Effendi's
The Effendi’s

Baca Juga: Dealing with step mother and her family.

Continue Reading

Melihat Rafflesia Arnoldii di Bengkulu

Whoaaa! Akhirnya setelah 2 tahun tinggal di Bengkulu, saya bisa melihat Rafflesia Arnoldi. Bahagia! :’))) Sudah sejak awal tugas di sini saya pengin banget liat secara nyata tapi Rafflesia ini kan ga tumbuh setiap hari ya. Berbunga-nya setahun sekali, di tempat yang ga terduga, pun cuma bertahan paling lama seminggu. Perjuangan banget kan? Manalah berbunganya di hutan.

Rafflesia Arnoldii
Rafflesia Arnoldii yang mekar sempurna!

Continue Reading

Secangkir Kopi Arabica dari Gunung Kaba

I’m not a big fan of coffee, tapiiii saya dikelilingi oleh orang-orang yang cinta berat sama kopi, yang harus ngopi setiap hari,  bahkan ada yang kudu ngopi sampe bergelas-gelas sehari, dong! Jadi saya bisalah ngopi sesekali kalo lagi pengin.

Kebetulan banget kemarin pas Kopdar Bobe ke X, temanya tentang menuju konferensi kopi dunia di Bengkulu. Seperti yang sudah kita ketahui, Bengkulu alamnya kayaaa banget, selain ada kebun teh, juga ada Kebun Kopi. Jenis kopinya pun banyak. Nah, dari sekian banyak pengusaha yang memberi edukasi tentang kopi, ada satu kopi yang bikin saya tertarik, yaitu Kopi Arabika.

Kopi Arabika Edu Coffee (1)

Baca Juga: Kabawetan, Kebun Teh di Bengkulu

“Apa yang menarik dari kopi Arabika?”

Sebelum menjawabnya, saya dan teman-teman sudah lebih dulu mencoba oleh-oleh dari Ko Andi, pemilik Edu Coffee, yaitu sebungkus Kopi Arabika dari Gunung Kaba, Bengkulu. Ludes buat diseduh orang sekantor. :)))) Btw, Edu Coffee ini adalah salah satu cafe di Bengkulu yang sudah cukup lama eksistensinya. Dulu waktu pertama kali pindah, tempat nongkrong pertama saya ya di Edu Coffee ini. FYI, selain bisa nongkrong cantik, Edu Coffee juga menyediakan penjualan kopi, baik yang masih biji yang sudah disangrai, maupun yang sudah dalam bentuk bubuk siap seduh. Sesuai klaimnya, kopi di Edu Coffee selalu freshly roasted. Kenikmatannya tentu selalu terjaga.

Kopi Arabika Edu Coffee (2)
Kopi Arabica, Edu Coffee Bengkulu

Baca Juga: Review Edu Coffee Bengkulu

Dibanding dengan Robusta yang lebih sering dinikmati oleh rakyat jelata orang kebanyakan, Kopi Arabika punya penikmatnya sendiri. Konon kabarnya, sebelum disangrai, kopi Arabika punya aroma layaknya blueberry. Saat kami mencoba Kopi Arabika dari Edu Coffee, wangi fruitynya ternyata gak hilang dan bikin saya jatuh cinta. Wangiiii sekali.

Waktu diminum juga ada hint rasa fruitynya. Tapiiii, rasa kopinya cenderung lebih asam dibanding kopi yang biasa saya minum. Ternyata setelah saya browsing plus bertanya ke teman-teman penikmat kopi yang ikut mencicipi, Kopi Arabika ini acidity alias tingkat keasamannya lebih tinggi dibanding Kopi Robusta. Sorry ya kalo misalnya salah dari tata cara menikmati kopi yang benar, tapi Kopi Robusta ini rasanya lebih nikmat diminum saat sudah agak dingin. Hmm, nikmatnya masih terasa di ujung lidah saya. Slurrrp~ :9

Kopi Arabika Edu Coffee (3)
Cara menikmati kopimu

Eiya kalo ditanya mau beli lagi atau gak di Edu Coffee, saya mau bangeeeet. Tapi mungkin saya belinya yang Robusta aja kali, ya? Hehe.

Edu Coffee Bengkulu
Jl. Suprapto No 2, Bengkulu
E: educoffee.bkl@gmail.com
I: @educoffee.bkl

Continue Reading

Kopdar Bobe ke X

Blogger Bengkulu (BoBe) sebentar lagi mau satu tahunan, lho! Whoaa rasanya baru kemarin pertama kali ada event di bulan puasa, eh tau-tau udah mau anniversary. Kalo ibarat anak bayi, BoBe ini udah mulai jalan kali, ya? Dan tentu lagi lucu-lucunya. Semoga bisa terus berkembang, anggotanya bertambah banyak, dan semakin bermanfaat khususnya buat Provinsi Bengkulunya sendiri. Mana atuh aamiin-nya? πŸ˜‰

Btw, kemarin BoBe mengadakan Kopi Darat yang ke-X. Jadi memang Kopdar ini sudah menjadi agenda rutin Bobe setiap bulan, lebih tepatnya di minggu ke-4. Saya baru bisa ikut 2 kali (LOL. Abisnya kalo gak sayanya lagi balik ke Palembang, ada kerjaan, atau malah lagi di luar kota.) dan untungnya kemarin saya bisa hadir. Kemarin kita Kopdar di Disperindag Prov. Bengkulu. Tepatnya di Jl S Parman. Alias sebelah kantor saya! Terus kenapa, Ta? Ya gapapa juga sih hahaha. πŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

Alhamdulillah difasilitasi sama Bapak/Ibu dari Disperindag. FYI, di Kopdar sebelumnya, Bobe sudah bekerja sama dengan Media Center Bengkulu. Makanya sekarang mulai dilirik sama beberapa dinas untuk membantu mempromosikan Wisata Bengkulu dari berbagai sisi. Untuk yang paling terkini, ada Konferensi Kopi Dunia di Bengkulu. Doain semua lancar biar eventnya nanti bisa terlaksana dengan baik ya! Oiya, selain beberapa orang dari Disperindag, juga hadir Pengusaha-Pengusaha Kopi dari berbagai Kabupaten di Bengkulu. Ada yang dari kota Bengkulu, Bengkulu Utara, bahkan ada yang dari Kepahiang.

Saya memang bukan pecinta kopi, tapi mendengar paparan dari berbagai pengusaha kopi tentang usahanya, lalu tentang kopi itu sendiri, bikin saya super excited! Ternyata kopi dari Bengkulu sudah melanglang buana dan sudah banyak demand dari mana-mana, hanya saja petani belum sanggup untuk menyuplai sesuai permintaan pasar. Menjaga mutunya, itu lho yang menjadi PR bersama, kalo saya mengutip kata-kata dari salah satu pengusaha kopi.

Puas membahas kopi, kopdar sore itu ditutup dengan materi perihal vlog dari Mas Kuma. Ihiyyy~ akhirnya saya tau gimana bikin video kece, ilmunya bermanfaat banget, siapa tau bisa ikut lomba video kan ya? Karena sekarang kalo ditambah dengan video, rasanya tulisan kita sudah paket komplit!

Continue Reading

Tinggal Bareng Temen, Enak Gak Sih?

Temen maksudnya yang sama-sama cewe juga ya, don’t get me wrong! πŸ™‚ Saya sudah 2 tahun merantau, satu tahun pertama saya tinggal dengan Kak N sekamar berdua. Tahun berikutnya menjadi serumah bertiga bersama dengan Ibu S juga, tapi gak sekamar berdua lagi, melainkan sudah menempati kamar sendiri-sendiri. πŸ˜€ Tentunya tinggal bareng temen ini gak selamanya menyenangkan, tapi bisa banget diatur jadi menyenangkan. Balik lagi ke individu masing-masing. Menurut saya:

tinggal bareng temen

Continue Reading

5 Men I Can’t Resist

Dear Future Husband, aku bakal menerimamu apa adanya, kok. Tapi buat sekarang aku boleh ya berandai-andai dengan Mas-Mas di bawah ini. (Mohon maaf blogpost ini akan penuh kehualuan, ya, Gaesss!) πŸ˜œπŸ‘ŒπŸ»

5 men

Continue Reading

Rekomendasi Variety Show ala Korea Selatan

Sebelumnya saya sudah pernah cerita kalo saya tau tentang per-Korea-an (tentunya Korea Selatan, bukan Korea Utara, ya, Sist) sejak SMA. Tapi sebates nonton drama yang populer doang, itupun gak sampe abis. Gongnya pas kuliah, dijejelin Running Man sama si Rere, mulai deh nyari DVD bajakannya (jangan ditiru) lalu dapet supply dari temen kostnya Mas Patjar (sampe dipinjemin Hard Disk) dari episode 1 – episode terakhir saat itu. Mulai dari situ saya suka banget nontonin variety show dari Korea Selatan. Beberapa sudah saya bahas di post sebelumnya.

rekomendasi acara korea

Saat ini saya masih mengikuti beberapa acara yang memang sudah saya tonton sejak lama, tapi ada juga variety show yang baru tayang dan bikin saya ketagihan, dua diantaranya adalah:

Continue Reading

Cara Hidup Rukun dengan Teman Serumah

2 tahun lalu, pertama kalinya saya jadi anak kost, sekamar berdua. Maklumlah saat itu masih anak baru jadi penghasilan seadanya, biar hemat ya harus berdua, LOL. Tapi beberapa bulan belakang akhirnya saya dan kedua teman kantor memutuskan untuk menyewa rumah dengan 3 kamar, jadi bisa menempati satu kamar sendirian. YAYYY!! Teman serumah saya ada Ibu S dan Kak N. Tapi sebenarnya tinggal serumah dengan strangers sangatlah rawan konflik. Lalu gimana caranya biar bisa menghindari konflik dengan teman serumah?

tips hidup rukun dengan teman serumah

Continue Reading