AFerlasting Journey

    Dari Pensi Jadi Suami Istri

    Udah kaya judul FTV ga? LOL. Pertama kali ketemu Mas Patjar yang udah jadi suami (ihiy, suami, dan akan kupanggil sebagai Abang) itu doi langsung ke rumah karena mau anterin undangan pensi. Kalo dipikir-pikir, dulu aku nekat jg ya kasih alamat rumah ke stranger! 😅 Jangan ditiru, ya, Adik-adik remaja masa kini.

    Kita kenal pertama kali dari friendster (may you RIP, friendster). Aku kenal temen-temennya lebih dulu lalu akhirnya kenalan juga sama Abang. Tbh, first impression B aja! Hahahaha karena doi kucel bener lalu pake baju pink (subhanallah shay), wajar sih rumahnya jauuuuh banget (8 KM) dari rumahku dan motoran siang-siang saat matahari lagi di atas kepala! Gombyossss, bro.

    Long story short, kita sering SMS-an (sumpah abege sekaleeee, yaiyalah apa yang diharepin dari bocah kelas I SMA jadul? Tukeran jurnal membahas global warming? Wkwkwk), lalu Abang ‘nembak’ tanggal 20 Mei 2008. Lil shock sih. Makanya ga langsung aku terima hahahahaha. Dia selalu menawarkan untuk jemput kalo aku balik latihan nari. Padahal rumahku lebih deket dari sanggar daripada rumahnya. Atau jemput setelah belajar di rumah temen. Sebuah effort yha hahah. Setiap hari doi ngirimin message isinya gombalan sampe akhirnya kita jadian di tanggal 08 Juni 2008. Dulu, kalo nge-date, kita suka banget nonton dan fotobox, semuanya masih disimpen lho. ❤

    Keep on reading!