Nyobain Kue Kekinian Artis, Lamonde

Dibalik pro dan kontra dari fenomena kue kekinian usaha para artis, ekspansi kue ini ternyata sudah sampai ke Palembang. Dari sekian banyak merk-nya saya belom pernah nyobain satupun, cuma sebatas melihat update-an orang-orang via media sosial dan baca reviewnya. Saking hebohnya, bahkan ada jasa titipnya lho! Salah satu temen saya meraup keuntungan dari jasa titip ini. Wow. Asal betah dan tahan aja antre bareng konsumen yang lain.

Balik lagi ke kue kekinian yang belakangan saya tau namanya Lamonde, temen-temen saya seperti berlomba mencicipi kue ini. Setiap hari ada saja yang mengunggah foto Lamonde ini di Instagram Story, berhubung saya penasaran, akhirnya beberapa hari lalu saya dan Kak N membeli kue ini via temennya, tentu saja dikirim ke Bengkulu yang ongkirnya aja udah bisa beli sekotak lagi. :’))))

lamonde cheese
Lamonde Cheese
lamonde red velvet
Lamonde Red Velvet

Waktu tiba di kost, karena kebetulan puasa, jadi saya dan Kak N ga bisa langsung mencicipinya, kami hanya membuka kotaknya, yang ternyata salah satu varian, yaitu Red Velvet, agak hancur luarnya. FYI, kami membeli varian Red Velvet dan Cheese. Untungnya setelah dipotong, bentuknya tetap terselamatkan.

Sekilas, Lamonde ini mirip sekali dengan roll cake alias bolu gulung, yang membedakan adalah bagian luarnya yang diselimuti dengan lapisan kacang dengan krim, mirip nougat, dengan lelehan cokelat. Sponge cake didalamnya disajikan dengan 5 rasa berbeda, Taro, Peanut, Cheese, Red Velvet, dan Green Tea. Sewaktu mencicipi kue ini, saya lumayan kaget karena maniiiiiiiiiiis banget sampe giung. Mungkin bagi pecinta manis, kue ini cocok banget untuk kalian, tapi untuk saya yang bukan sweet tooth, this is not my kind of food. Hm, atau bisa diakali makannya dengan kopi pahit. Nanti akan saya coba lagi. Kalo penasaran, kamu bisa membelinya dengan harga 55ribu rupiah, di:

Palembang Lamonde
Jl KH Ahmad Dahlan (Ex. RM Pagi Sore)
No 76. Palembang, 30117
IG: @palembanglamonde

Continue Reading

Cara Bijak Menghabiskan THR

Yellow! Gimana, THR sudah tampak hilalnya atau malah sudah ludes karena ikutan midnight sale? #eh. Untuk seorang karyawan yang bekerja di perusahaan, harusnya sudah menerima Tunjangan Hari Raya, ya, karena tertuang jelas di Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Buruh/Pekerja di Perusahaan. Besarannya sendiri adalah 1 bulan gaji tergantung masa kerja, ada yang proporsional, ada juga yang dapet berkali-kali gaji mungkin? Ehm, perusahaan mana tuh? Bisikin coba, siapa tau ada lowongan. #eh

cara bijak menghabiskan THR

Balik lagi ke soal THR, yang datangnya ga tiap bulan, penggunaannya pun haruslah dengan bijak. Saya biasanya membuat pos-pos pengeluaran dari THR, biar cash flownya jelas, dan ga tiba-tiba sudah lenyap karena impulsif membeli yang di luar kebutuhan, contoh posnya:

Continue Reading

V 10 Plus, penyelamat kulit dehidrasi!

Ada gak di sini yang kulitnya berjerawat? Kalo ada, toss dulu. *Lho, kok malah terlihat bangga, Ta? Ga bangga, sih, tapi siapa tau bisa sharing pengalaman, iya atau iya?

Masalah jerawat ini sesungguhnya sudah saya alami sejak SMP. Jaman SMP sih masih jerewi lucu yang muncul di kening gara-gara saya ponian dan di beberapa di pipi gara-gara kacamata. *jorok detected* pas SMA dan kuliah jadi banyak, apalagi saya kuliah di Layo yang ditempuh pake bus kota, barengan sama segala ayam, durian, dan apalah-apalah lainnya. Ditambah debu dijalan hasil dari polusinya truk-truk pengangkut batubara, uh, muka kucel banget deh! Makinlah saya jerawatan. Akhirnya karena gak tahan, saya coba ke klinik kecantikan yang sungguhlah mahal untuk ukuran anak kuliahan saat itu. 😐

Continue Reading

Berteman dengan Mantan?

Hayo, udah pada move on belom nih dari mantannya? πŸ˜› *dadah-dadah ke para mantan* Eaaaa, kaya punya banyak mantan aja si Ata mah. LOL. Atau masih pada suka kepoin mantannya nih? Mantan terindah mungkin? Ehm, kalo indah kenapa jadi mantan dong? Uhuk. *permisi*

berteman dengan mantan

Kembali ke judulnya, kamu termasuk yang masih berteman ga sama mantan? Kalo saya, beberapa sudah bener-bener lost contact, ga yang berantem juga sih, tapi memang ga pernah keliatan lagi aja orangnya. Beberapa saya masih denger kabarnya via sepupu atau temen. Bukan saya yang nyari-nyari tau ya, tapi diceritain. Ada yang udah nikah dan punya anak bahkan. LOL. Ada juga yang taunya sepupu temen kantor saya. O ma o, dunia sempit yah. ^^’ Dan beberapanya lagi masih temenan. Temenan sebatas sosial media dan tegur sapa ala kadarnya ya. Bukan temenan deket gitu.

Baca Juga: My Not-So-Good Junior and Hi-School Memories

Saya melewati tuh fase dimana putus lalu berantem, ga tegur sapa. Berantem yang guru sampe tau, saya dimusuhin hampir sama semua cowo-cowo di kelas, sampe sayanya udah temenan lagi sama si mantan eh sama temen-temennya malah masih awkward sampe sekarang. Atau masa-masa dilabrak sama kakaknya mantan huahahaha norak banget ga sih? Atau yang baik-baik aja tapi emang ga tegur sapa. Juga yang masih temenan, karena dia temennya inner circle saya.

Jadi kalo ditanya, saya termasuk yang gapapa banget temanan sama mantan alias setuju. Karena kalo udah mantan ya udah sebates mantan. Rasa yang dulunya ada in shaa Allah sudah habis. Dan siap menatap ke depan dengan partner baru. Kalo sudah punya pasangan, ya hargai pasangan sekarang dengan tau batasan-batasannya. Kaya yang sudah saya jelaskan di atas, temenannya ya paling sebatas tegur sapa kalo ketemu doang. Bukan yang temenan deket sampe curhat-curhatan gitu atau jalan bareng juga sih. LOL. Banyak temen yang lain buat dicurhatin atau jalan bareng sih selain mantan, menurut saya. πŸ˜€ Lalu kalo menurut kamu, temenan sama mantan itu Yay or Nay?

Continue Reading

Buka Bersama di Oplet Ijo

Assalamualaikum! Gimana puasanya? Masih pada lantjar jaya-kah? Oya, sudah pada diundang buka bersama atau malah kebanyakan undangan sampe bingung menyusun jadwalnya nih? Hihi. Kalo saya udah 3 kali buka bersama di luar. Pertama sama keluarga di Palembang, lalu sama temen kantor karena kebetulan ada Kakanwil lagi dateng, yang ketiga juga sama temen kantor karena ada yang ulang tahun. πŸ˜€ Balada anak kost ya, demen banget nih diajak bukber apalagi gratisan ye kaaaaan? LOL. Gak pusing milih menu-belanja-masak.

Alhamdulillah puasa hari pertama dan kedua bisa sahur dan buka bareng keluarga di Palembang karena ada Harpitnas (Hari Kejepit Nasional), dari jauh-jauh hari saya memang sudah izin buat ziarah ke Mama plus juga janjian sama si Ayu buat pulang bareng. Lumayan banget dapet 4 hari. πŸ™‚ Awalnya saya dan Ayu mau bikin munggahan sebelum puasa sama keluarga, tapi ujungnya malah jadi buka bersama, bareng keluarga Ibu juga. Gak lengkap sih, Ayu pertama plus suaminya ga bisa balik, lalu juga menantunya Ibu ada yang ga bisa. Tapi alhamdulillah tetep rame.

The Effendi's
The Effendi’s

Baca Juga: Dealing with step mother and her family.

Continue Reading

Melihat Rafflesia Arnoldii di Bengkulu

Whoaaa! Akhirnya setelah 2 tahun tinggal di Bengkulu, saya bisa melihat Rafflesia Arnoldi. Bahagia! :’))) Sudah sejak awal tugas di sini saya pengin banget liat secara nyata tapi Rafflesia ini kan ga tumbuh setiap hari ya. Berbunga-nya setahun sekali, di tempat yang ga terduga, pun cuma bertahan paling lama seminggu. Perjuangan banget kan? Manalah berbunganya di hutan.

Rafflesia Arnoldii
Rafflesia Arnoldii yang mekar sempurna!

Continue Reading

Secangkir Kopi Arabica dari Gunung Kaba

I’m not a big fan of coffee, tapiiii saya dikelilingi oleh orang-orang yang cinta berat sama kopi, yang harus ngopi setiap hari,  bahkan ada yang kudu ngopi sampe bergelas-gelas sehari, dong! Jadi saya bisalah ngopi sesekali kalo lagi pengin.

Kebetulan banget kemarin pas Kopdar Bobe ke X, temanya tentang menuju konferensi kopi dunia di Bengkulu. Seperti yang sudah kita ketahui, Bengkulu alamnya kayaaa banget, selain ada kebun teh, juga ada Kebun Kopi. Jenis kopinya pun banyak. Nah, dari sekian banyak pengusaha yang memberi edukasi tentang kopi, ada satu kopi yang bikin saya tertarik, yaitu Kopi Arabika.

Kopi Arabika Edu Coffee (1)

Baca Juga: Kabawetan, Kebun Teh di Bengkulu

“Apa yang menarik dari kopi Arabika?”

Sebelum menjawabnya, saya dan teman-teman sudah lebih dulu mencoba oleh-oleh dari Ko Andi, pemilik Edu Coffee, yaitu sebungkus Kopi Arabika dari Gunung Kaba, Bengkulu. Ludes buat diseduh orang sekantor. :)))) Btw, Edu Coffee ini adalah salah satu cafe di Bengkulu yang sudah cukup lama eksistensinya. Dulu waktu pertama kali pindah, tempat nongkrong pertama saya ya di Edu Coffee ini. FYI, selain bisa nongkrong cantik, Edu Coffee juga menyediakan penjualan kopi, baik yang masih biji yang sudah disangrai, maupun yang sudah dalam bentuk bubuk siap seduh. Sesuai klaimnya, kopi di Edu Coffee selalu freshly roasted. Kenikmatannya tentu selalu terjaga.

Kopi Arabika Edu Coffee (2)
Kopi Arabica, Edu Coffee Bengkulu

Baca Juga: Review Edu Coffee Bengkulu

Dibanding dengan Robusta yang lebih sering dinikmati oleh rakyat jelata orang kebanyakan, Kopi Arabika punya penikmatnya sendiri. Konon kabarnya, sebelum disangrai, kopi Arabika punya aroma layaknya blueberry. Saat kami mencoba Kopi Arabika dari Edu Coffee, wangi fruitynya ternyata gak hilang dan bikin saya jatuh cinta. Wangiiii sekali.

Waktu diminum juga ada hint rasa fruitynya. Tapiiii, rasa kopinya cenderung lebih asam dibanding kopi yang biasa saya minum. Ternyata setelah saya browsing plus bertanya ke teman-teman penikmat kopi yang ikut mencicipi, Kopi Arabika ini acidity alias tingkat keasamannya lebih tinggi dibanding Kopi Robusta. Sorry ya kalo misalnya salah dari tata cara menikmati kopi yang benar, tapi Kopi Robusta ini rasanya lebih nikmat diminum saat sudah agak dingin. Hmm, nikmatnya masih terasa di ujung lidah saya. Slurrrp~ :9

Kopi Arabika Edu Coffee (3)
Cara menikmati kopimu

Eiya kalo ditanya mau beli lagi atau gak di Edu Coffee, saya mau bangeeeet. Tapi mungkin saya belinya yang Robusta aja kali, ya? Hehe.

Edu Coffee Bengkulu
Jl. Suprapto No 2, Bengkulu
E: educoffee.bkl@gmail.com
I: @educoffee.bkl

Continue Reading

Kopdar Bobe ke X

Blogger Bengkulu (BoBe) sebentar lagi mau satu tahunan, lho! Whoaa rasanya baru kemarin pertama kali ada event di bulan puasa, eh tau-tau udah mau anniversary. Kalo ibarat anak bayi, BoBe ini udah mulai jalan kali, ya? Dan tentu lagi lucu-lucunya. Semoga bisa terus berkembang, anggotanya bertambah banyak, dan semakin bermanfaat khususnya buat Provinsi Bengkulunya sendiri. Mana atuh aamiin-nya? πŸ˜‰

Btw, kemarin BoBe mengadakan Kopi Darat yang ke-X. Jadi memang Kopdar ini sudah menjadi agenda rutin Bobe setiap bulan, lebih tepatnya di minggu ke-4. Saya baru bisa ikut 2 kali (LOL. Abisnya kalo gak sayanya lagi balik ke Palembang, ada kerjaan, atau malah lagi di luar kota.) dan untungnya kemarin saya bisa hadir. Kemarin kita Kopdar di Disperindag Prov. Bengkulu. Tepatnya di Jl S Parman. Alias sebelah kantor saya! Terus kenapa, Ta? Ya gapapa juga sih hahaha. πŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

Alhamdulillah difasilitasi sama Bapak/Ibu dari Disperindag. FYI, di Kopdar sebelumnya, Bobe sudah bekerja sama dengan Media Center Bengkulu. Makanya sekarang mulai dilirik sama beberapa dinas untuk membantu mempromosikan Wisata Bengkulu dari berbagai sisi. Untuk yang paling terkini, ada Konferensi Kopi Dunia di Bengkulu. Doain semua lancar biar eventnya nanti bisa terlaksana dengan baik ya! Oiya, selain beberapa orang dari Disperindag, juga hadir Pengusaha-Pengusaha Kopi dari berbagai Kabupaten di Bengkulu. Ada yang dari kota Bengkulu, Bengkulu Utara, bahkan ada yang dari Kepahiang.

Saya memang bukan pecinta kopi, tapi mendengar paparan dari berbagai pengusaha kopi tentang usahanya, lalu tentang kopi itu sendiri, bikin saya super excited! Ternyata kopi dari Bengkulu sudah melanglang buana dan sudah banyak demand dari mana-mana, hanya saja petani belum sanggup untuk menyuplai sesuai permintaan pasar. Menjaga mutunya, itu lho yang menjadi PR bersama, kalo saya mengutip kata-kata dari salah satu pengusaha kopi.

Puas membahas kopi, kopdar sore itu ditutup dengan materi perihal vlog dari Mas Kuma. Ihiyyy~ akhirnya saya tau gimana bikin video kece, ilmunya bermanfaat banget, siapa tau bisa ikut lomba video kan ya? Karena sekarang kalo ditambah dengan video, rasanya tulisan kita sudah paket komplit!

Continue Reading

Tinggal Bareng Temen, Enak Gak Sih?

Temen maksudnya yang sama-sama cewe juga ya, don’t get me wrong! πŸ™‚ Saya sudah 2 tahun merantau, satu tahun pertama saya tinggal dengan Kak N sekamar berdua. Tahun berikutnya menjadi serumah bertiga bersama dengan Ibu S juga, tapi gak sekamar berdua lagi, melainkan sudah menempati kamar sendiri-sendiri. πŸ˜€ Tentunya tinggal bareng temen ini gak selamanya menyenangkan, tapi bisa banget diatur jadi menyenangkan. Balik lagi ke individu masing-masing. Menurut saya:

tinggal bareng temen

Continue Reading
1 2 3 14