Dealing with step Mom (and her family)

Yup. I have step mother, saya memanggilnya, Ibu. Butuh proses panjang sampai akhirnya saya memanggilnya seperti itu.

Awalnya jangan ditanya. Pasti ada penolakan, dari perasaan, pikiran, semua. Nangis berderai-derai air mata? Iya. Marah sama Papap saya? (Sayangnya) iya. Pengin kabur dari rumah? Tentunya. Duh, betapa labilnya saya dulu. *sembunyi di balik tirai bambu*

Dulunya saya merasa seperti dikhianati. Dalam pikiran saya kok bisa-bisanya Papap saya (lagi-lagi ini menurut saya) melupakan Mama yang sudah lebih dulu pulang. Just FYI, kasusnya bukan kegenitan mau kawin lagi pas Mama saya masih ada, ya, but long time after my mom passed away.

Tapi semakin ke sini saya semakin sadar bahwa saya harus menerima. In my sotoy opinion, pada kodratnya laki-laki memang butuh diurusi. Apalagi Papap saya gak lagi muda. Dan saya (bersama saudara-saudara) gak bisa mengurus Papap 24 jam karena jauh. Sedih ya. Selain itu coba deh bayangin, kita yang putus cinta aja rasanya terpuruk apalagi dulu Papap kehilangan pasangan hidup yang sudah menemani selama lebih dari setengah usianya.

Pastilah sedih kehilangan tempat berkeluh, kehilangan sandaran hidup, kehilangan partner tukar pikiran, serta banyak alasan-alasan lain yang mendukung dan toh memang bukan berkhianat, dari dulu gak ada ceritanya Papap saya main atau bertindak aneh-aneh kok selama ada Mama. 🙂

Semua butuh proses

Iya. Saya gak serta merta memanggilnya Ibu. Saya dulu hanya menganggapnya partner Papap, istri Papap saya yang sekarang, tidak kurang dan tidak lebih. Stop sampai di situ. Tentunya pula bukan pengganti Mama saya. Saya jahat? Terserah.

Bahkan mungkin dulu saya yang paling menentang keputusan Papap. Yang paling gak suka akan kehadiran Ibu (maupun anak-anaknya). Namun pada akhirnya hati saya yang mungkin kepala dan hati batu ini luluh juga. Untuk apa menghabiskan energi buat emosi yang gak perlu? Untuk apa mengumpulkan kebencian yang cuma bikin gak bahagia? Kalo saya di posisi Ibu dan anak-anaknya mungkin juga mereka sama gak sukanya sama saya (yah dua kali pake kata ‘sama’, tetot) tapi mereka memilih untuk ikhlas dan menerima saya dengan kejutekan saya pada awalnya hehe ^^’

Sekarang saya sudah leluasa memanggilnya Ibu instead of Tante hehe. Mungkin dulu saya terlalu takut dijudge macem-macem, diejekin “wah Papapnya punya istri lagi.” Atau sudah terdoktrin di otak saya bahwa “Ibu tiri belom tentu baik.” / bla bla bla. Ada pula yang bilang Papap saya hot daddy saking banyaknya yang mau jodoh-jodohin waktu mama berpulang, saya kan jadi risih. Ampun.

Screenshot_2015-12-21-20-30-25
Audzubillahiminassyaitonirodjim. 😐 ini quote kok gini banget ya

Pokoknya sebelum maupun sesudah Papap menikahi Ibu, suara-suara sumbang  terdengar di mana-mana. Berasa diadudomba banget deh. Ngomong yang baik-baik tentang Ibu dan keluarganya kayanya gak bakal dipercaya hehe. Bahkan beberapa bulan lalu ada yang sampe bikin Ibu nangis di depan kami. Hehe saya yang menyaksikannya langsung berasa ada telenovela depan mata. Tsk.

Manusia kenapa suka banget nyakitin perasaan sesama ya? Sampe sudah solid kaya sekarang pun masih banyak lho yang ngejelek-jelekin, komen aneh-aneh macem tau segala hal yang berhubungan dengan keluarga kami. Saya sama Kakak dan Ayuk udah capek nanggepin dan akhirnya sekarang jadi bahan becanda aja. 😛

Sesolid apa kami yang sekarang cukuplah kami yang tau. Untuk suara-suara sumbang dari orang luar ya anggep aja angin lalu. Toh yang tau keadaan aslinya kan kami, yang menjalaninya pun kami. Kalo kami ngerasa happy, omongan orang luar buat apa diambil pusing.

Menurut saya Ibu baik. Anak-anaknya pun begitu. Dan saya juga berterima kasih karena mau ngurusin Papap, kakak saya, sampe bantuin nikahannya, lahirannya. Bantuin saya pindah pun. Pokonya semua. Selain itu gak pernah membedakan anaknya maupun kami. Perlakuan yang sama juga diterapkan oleh Papap ke kami maupun ke anak-anaknya Ibu. Alhamdulillah. Beberapa hari lalu malah Papap, Ibu, Ayuk, dan Anak-anaknya Ibu liburan bareng. *iya saya gak ikut soalnya belom dapet jatah cuti. *curhat, Sist? XD

Bukan melupakan

Sekedar catatan, Mama saya memang sudah pergi dengan tenang dan gak mungkin kembali, sedangkan hidup harus terus dijalani. Bukan berarti dengan adanya Ibu lantas Mama saya terganti. Mama tetap akan selalu jadi nomor satu di hati kami. 🙂

Screenshot_2015-12-21-20-25-30

Selamat hari Ibu untuk Mama dan Ibu. I love you both. <3

You may also like

45 Comments

          1. mahkota masih di tangan eyang uti Elizabeth, sis Ata. Antrian mahkota garis pertama ada di papap Charles, garis kedua di mas Wills, garis ketiga di dik George …eh gitu gak sih? hahah *ngarang*

  1. ta..
    ataaa..aq kok meleleh bacanya 🙁
    well, aq emang sedang tidak berada di posisi ata. tapi beberapa sahabat aq punya step mother kayak ata.
    ada yang ortu mereka emang berpisah terlebih dahulu baru sekian tahun kemudian punya step mother, ada juga yang emang seperti papanya ata (ditinggal pergi istri untuk selama-lamanya). kedua sahabat saya menerima kondisi ibu tirinya dengan cara yang berbeda.
    tmn saya yg ortunya divorced malah lebih menerima kehadiran ibu tirinya dibandingkan tmn saya yg ditinggal berpulang ibunya. mereka mendapatkan ibu (penganti) yang sama baiknya ta.
    dan aq percaya, ga semua ibu tiri itu kejam. karena mereka semua juga sama-sama seorang ibu. bahkan saya juga akrab dengan step mother para sahabat saya.
    keinget banget waktu saya musuhan sama sahabat saya, sampe beneran parah.
    saya ditlp ibu tirinya trs diajak bicara (Sampe diajak pergi berdua sm ibu tirinya naik mobil) ngobrolin yg baik-baik tentang sahabat saya dan mau bantu mendamaikan (pdhl ta, seinget aq beliau baru beberapa bulan jadi step mothernya *lha kok jadi curhat sist?!
    yah apapun itu ta, saya percaya penerimaan itu butuh proses ya ta. menerima hadirnya orang lain bukan berarti kita melupakn seseorang yg penting.
    semangat buat ata *peluuk
    Al Fatihah untuk Almarhumah mamanya ata 🙂

    1. Iya Kak. Kebanyakan kita udah negatif dulu ya sama ‘stepmom’ ini. Apalagi aku yang dibumbui omongan2 orang sekitar, bukannya support malah jadi kompor :'(
      Kalo Ibunya baik in shaa Allah ditunjukkan jalannya dengan baik juga ya Kak. Apalagi ibunya temen kk sampe bela2in jadi penengah gitu. Luar biasaa. Alhamdulillah.
      Peluk balik Kak Syeraaa, makasih sharing dan supportnya ya Kak. ?❤

  2. Yay Ata 😀 gara gara cinderella emang konotasi Ibu tiri kok agak negatif ya (salahkan saja kartun) You are so lucky to have each other 🙂 Selamat hari Ibu buat Mama dan Ibu nya Ata <3

    1. Bener banget ini siapa sih pengarangnya? *nanya doang kok *ga ngajak berantem *ata mah penakut XD
      Iya alhamdulillah Kak :’) Selamat hari Ibu juga buat Ka Tashaaa dan Ibunya ya. <3

  3. Ibu tiri gak selalu jahat kok. Coba lihat itu Ashanty, akur-akur aja sama anaknya KD. Malah sayang banget. *eh* *korban infotenmen*

    Pasti mama senang melihat kamu makin bijak. :’)

  4. Taaa paham banget ini. Sepupu ku yang married kemarin, Ibunya udah meninggal sejak SMP terus berapa tahun kemudian Ayahnya nikah lagi. Anak2nya ada yang setuju, ada yang engga. Sampe akhirnya…. Memang betul, harus ada yang urus Ayah. Apalagi udah tua, ya mau gakmau harus ada tempat untuk saling berbagi (lagi).

    Baca tulisan kamu, kaya baca cerita sepupu ku. Hampir sama 😀

    1. Yang diblogpost kamu kan Sya?
      Nah persis. Aku tuh salah satu yang menentaaaaang abis-abisan (dulunya). Tapi yasudahlah ya, hihi seiring berjalannya waktu akhirnya paham juga alasan kakak-kakakku dulu. 😀

  5. Segala sesuatunya memang butuh proses ya Ta. Akupun sewaktu Bapak meninggal, sudah bilang sama Ibu kalau misalkan suatu hari nanti bertemu dengan jodoh yang lain, anak2nya Ikhlas asalkan memang cinta dan niat saling membahagiakan satu sama lain. Karena kami sadar bahwa kami ga bisa 24 jam didekat Ibu.

  6. Yah, akhirnya mbak Ata luluh juga :”)

    Kisahmu, hampir sama kayak kisah temenku mbak :’ dia dan adiknya bahkan nggak mau nerima ibu barunya :’ sampai akhirnya ayah dan ibu barunya itu tinggal di gresik, sementara temenku dan adknya tinggal di Jogja bareng sama mbaknya dan baru ketemu bapaknya tiap weekend :’ yah, begitulah.

    Anyway, selamat hari ibu :))

  7. alhamdulillah mamaku dan mama mertua msh komplit… jd aku blm prnh ngerasain punya ibu tiri… tp rata2 dari semua ibu tiri temen2ku yg aku tau, semuanya baik2, kyknya emg udh ga jamannya kalo ibu tiri itu identik kejam ;p

What do you think?