Daily Life

Makin Tua, Makin Dikit Temennya

Beberapa hari lalu saya sempet scroll linimasa twitter dan menemukan infografik kaya di atas. Source-nya dari the idealist.

Seketika mikir dan mengangguk sepakat. Mungkin saya belum tua-tua banget, tapi temen-temen sudah terseleksi dengan sendirinya. Ga banyak yang saya percaya untuk masuk dalam ‘circle’ saya sekarang. Paling beberapa sahabat dari SMA, kuliah, kolega di kantor (segelintir doang), patjar, dan keluarga (Lha? Jadi banyak dong, Ta?).

Pagi ini saya diingatkan kembali dengan grafik di atas. Jujur, akhir-akhir ini saya penuh dengan emosi negatif. Biasa, darah muda (tadi katanya udah tua? πŸ™„ ) karena terpapar ‘toxic’ setiap hari. Hasilnya saya gampang banget emosi jiwa, marah-marah, kadang sedikit tantrum di ig story atau twitter yang sebenernya langsung saya delete setelah post sekian menit karena ntar rusak pencitraan #eh takut menyebar aura negatif dan bikin yang follow saya merasa ga nyaman. Ga setiap hari kok tantrumnya tenang aja. Tapi ternyata bener ada yang bilang ke saya kalau si XX ini ngomong ke dia untuk bilang ke saya agar mengurangi ‘keluhan’ di ig story. XX ini bukan temen deket, follow juga karena saya temen sahabatnya mungkin. Sahabat-sahabat saya langsung bilang “Yaelah dia kalo ga suka tinggal unfollow aja kali, pake ngatur huehehe.” Untung ya ga pake dalih, “mohon maaf sekadar mengingatkan. πŸ™πŸ»” πŸ˜›

Saya akui belakangan doyan banget ngeluh dan pasti dirasa mengganggu, kejadian ini jadi catatan juga buat saya sih, terima kasih sudah mengingatkan, dear XX. Diingatkan bahwa tantrum mah offline aja ya hihi. Dan diingatkan juga bahwa ga semua orang bisa terima kita apa adanya. Makanya sekarang saya berusaha hati-hati banget posting dan cerita sesuatu ke orang. Baiknya memang kalo ga urgent atau bermanfaat mending dishare ke inner circle aja ya yang in shaa Allah bisa terima kita apa adanya bukan cuma di saat bahagia hihi.

Gatau deh ini nyambung atau ngga antara prolog, epilog, sampe ending hahahaha intinya makin ke sini temen makin dikit, berbagi seperlunya aja, ya, Ata..

Xx,
Ata-lagi-belajar-memanage-emosinya

Previous Post Next Post

You may also like

13 Comments

  • Reply NinaFajriah | Bonadapa.com

    Aku juga skrg berusaha supaya jgn pegang hp kalau lagi sebel πŸ˜‚ Eh tapi bener Ta, kalau muda dulu (skrg masih muda juga hahaha) rasanya nelangsa kalau ga masuk ke circle pertemanan. Skrg lebih yang ke β€˜kalo lo mau ya ayok kita temenan kalau ga mau ya ga masalah, I’ m fine by myself’ ☺️

    December 20, 2018 at 1:28 pm
    • Reply ata

      Kebanyakan terpapar toxic nih Kak jadi begini hahahaha maafkan ya kalo ada kata-kataku yang kiranya kurang berkenan belakangan πŸ˜‚

      Dulu aku dikeluarin dari ‘gang’ rasanya sedih banget, sekarang mah yaudah babay aja. Haha ☺

      December 20, 2018 at 5:14 pm
  • Reply Deny

    Makin bertambah umur, makin tahu cara menyalurkan tantrum. Ga perlu online karena semua orang ga butuh drama dari orang lain karena mereka sendiri sudah punya drama sendiri dalam hidupnya. Keep your tantrum offline.

    December 20, 2018 at 3:05 pm
    • Reply ata

      Nggih, Mba. πŸ‘ŒπŸ» aku pernah baca itu quote terakhir dan sepakat sekali.

      Atau se-simple klik unfollow aja kalau dirasa ga suka dengan konten ybs sih ya sebenernya hehe

      December 20, 2018 at 5:12 pm
  • Reply Nia

    Mbaaa Taaaa.
    Tos dulu kita, samaaak!
    Makin kesini makin deh circle pertemenanan itu kena seleksi alam ya :))))

    Tapi ketemu satu lagi, orang yang dulu kita kenal sekedar kenal, tiba-tiba deket dan jadi ikrib kaya uda temenan lama banget.

    Yah, namanya ugha idup ya, Mbaaa.
    Semangat terus!

    December 20, 2018 at 3:59 pm
  • Reply presyl

    Setuju sama komen diatas, kalau lagi sebel, lebih baik jangan pegang hp, atau kalaupun megang, jangan buka socmed, atau kalaupun buka socmed, kata kata yang sudah ditulis, jangan buru buru klik publish, tapi dibaca lagi, ujung ujungnya pasti diapus kalau ngerasa kalimatnya ga pantas

    December 20, 2018 at 5:04 pm
    • Reply ata

      Noted. Sepakat, Mba. Sejujurnya aku ga pernah post yg marah-marah dengan kalimat ga enak sih Mba. 😁 Paling kaya “hhh emosi jiwa sampe ga bisa marah. 😭” Kalo sampe ngomong yang ngga2 malu juga sih soalnya, banyak kolega dan followers di bawah umur (ponakan dll) But again, ga semua orang kan bisa menerima kalimat negatif gitu ya. Hihi.

      Jadi pelajaran banget sih ini buatku. 😁

      December 20, 2018 at 5:10 pm
  • Reply lovelyristin

    Karena sebenarnya pada dasarnya org2 yg online itu cari kesenangan, contoh.. baca blog yg isinya bikin hepi aja, baca status yg ademin hati, ya kelesss kehidupan di dunia offline kdg dah bikin ruwet, kalau baca status ngeluh2 bikin ati tmbh ruwet deh hihihi… termasuk belanja online sekalian deh buat bikin hati hepi dan tetep kan milihnya penjual yg jujur dan responnya cpt, maaf sekedar mengingatkan :p (komenapasihini) hahaha…

    December 20, 2018 at 7:13 pm
  • Reply Zulaeha

    Iya, setuju banget. Sekarang aku juga share sesuatu yg personal ke status sosmed yg kusetting close friends, menghindari asumsi macam2 dari orang yang nggak kenal dalam.

    December 25, 2018 at 9:27 pm
  • Reply Lia Harahap

    Nah ini aku banget. Semakin tua semakin sedikit temennya. Apalagi aku bukan yang orangnya gampang attached langsung.

    January 2, 2019 at 3:14 pm
  • Reply Reyne Raea (Rey)

    Kalau saya beda mba, mungkin memang karena dari dulu gak pernah milih-milih temen ya, alias saya selalu gak diajak berteman, saya sendiri yang datang berteman hahaha.
    Saya gak punya temen yang bener-bener akrab lama. selalu seiring lokasi dan waktu.
    Misal SD, ya berteman akrab ama semua temen cewek, SMP juga gitu, STM juga, kuliah juga meski gak ada yang mau berteman ya saya sendiri datang berteman wakakak
    Kerja juga gitu, sampai menikah dan punya anak.

    Mungkin juga karena saya santai aja sama teman, gak pernah berharap banyak, juga gak pernah mau sakit hati karena teman.
    Jadinya itu kali ya saya gak pernah merasa kehilangan teman, karena kalau teman satu udah fokus ke keluarganya sendiri, saya bisa nemukan teman lainnya lagi hahaha
    Kayak sekarang di dunia blogger, senang aja gitu jadi banyak teman.

    Dan juga mungkin karena saya jarang banget butuh telinga buat curhat, seringnya telinga saya yang dipakai buat nampung curhatan orang.
    Saat saya butuh curhat, ada banyak tempat kosong di blog buat curhat, hahaha

    January 4, 2019 at 3:32 am
  • Reply nur rochma

    Aku juga merasa teman-temanku makin dikit. Secara aku banyak di rumah. Begitu ikut komunitas teman-teman bertambah. Tapi tetap saja, semua teman seperti mengikuti seleksi alam. Kadang pengen banget ketemu teman-teman lama, begitu sudah janjian ternyata batal sepihak. Aku sedih. Tapi aku menghormati semua keputusan mereka. Mungkin teman-teman saya termasuk dalam kelompok, datang dan pergi. Ada teman baru, ada teman yang akhirnya berlalu. Siapapun mereka saya ingin berteman dengan yang mampu memberikan aura baik.

    January 6, 2019 at 9:17 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: