Berteman dengan Mantan?

Hayo, udah pada move on belom nih dari mantannya? 😛 *dadah-dadah ke para mantan* Eaaaa, kaya punya banyak mantan aja si Ata mah. LOL. Atau masih pada suka kepoin mantannya nih? Mantan terindah mungkin? Ehm, kalo indah kenapa jadi mantan dong? Uhuk. *permisi*

berteman dengan mantan

Kembali ke judulnya, kamu termasuk yang masih berteman ga sama mantan? Kalo saya, beberapa sudah bener-bener lost contact, ga yang berantem juga sih, tapi memang ga pernah keliatan lagi aja orangnya. Beberapa saya masih denger kabarnya via sepupu atau temen. Bukan saya yang nyari-nyari tau ya, tapi diceritain. Ada yang udah nikah dan punya anak bahkan. LOL. Ada juga yang taunya sepupu temen kantor saya. O ma o, dunia sempit yah. ^^’ Dan beberapanya lagi masih temenan. Temenan sebatas sosial media dan tegur sapa ala kadarnya ya. Bukan temenan deket gitu.

Baca Juga: My Not-So-Good Junior and Hi-School Memories

Saya melewati tuh fase dimana putus lalu berantem, ga tegur sapa. Berantem yang guru sampe tau, saya dimusuhin hampir sama semua cowo-cowo di kelas, sampe sayanya udah temenan lagi sama si mantan eh sama temen-temennya malah masih awkward sampe sekarang. Atau masa-masa dilabrak sama kakaknya mantan huahahaha norak banget ga sih? Atau yang baik-baik aja tapi emang ga tegur sapa. Juga yang masih temenan, karena dia temennya inner circle saya.

Jadi kalo ditanya, saya termasuk yang gapapa banget temanan sama mantan alias setuju. Karena kalo udah mantan ya udah sebates mantan. Rasa yang dulunya ada in shaa Allah sudah habis. Dan siap menatap ke depan dengan partner baru. Kalo sudah punya pasangan, ya hargai pasangan sekarang dengan tau batasan-batasannya. Kaya yang sudah saya jelaskan di atas, temenannya ya paling sebatas tegur sapa kalo ketemu doang. Bukan yang temenan deket sampe curhat-curhatan gitu atau jalan bareng juga sih. LOL. Banyak temen yang lain buat dicurhatin atau jalan bareng sih selain mantan, menurut saya. 😀 Lalu kalo menurut kamu, temenan sama mantan itu Yay or Nay?

You may also like

14 Comments

  1. Sungguh aku gatel pengen komen. Engga berantem dan engga deket juga. Suatu hari, disuatu kondangan teman kuliah kami. Dia bersama anak istri menghampiri aku yang lagi duduk duduk selow. Doi minta aku gendong anaknya (?), then, kami foto bertiga, aku-istrinya-anaknya yang ngambil fotonya doi. Selepas kondangan, dikirim deh fotonya. Ngomong-ngomong, ini fotonya buat apa ya kalo leh tau? :))))))

    1. Kok kocak banget sih, Niaaaa? :”))))))) aku jadi ketawa-ketawa ini baca ceritamu hihi. Tanya atuh coba kemaren, aku juga gagal paham sama maksudnya 😛

  2. Aku sih yes.. gatau kalau mas Anang~

    Soalnya menurutku dengan mencoba berteman aja kita udah menyelesaikan sesuatu secara baik yang ada di diri kita. Bahkan ada mantan yang “freak” pun aku masih mencoba untuk berteman tapi memberi batas supaya dia gak macem2 – soalnya serem juga yakan. Mau dimusuhin tapi rasanya gak perlu lah.

    Dan, aku seneng banget liat pasangan yang akur sama mantan nya (mantan istri, suami atau pacar) – kaya lihat ben – istrinya – marshanda, atau keluarga anji, atau keluarga dedy corbuzier, dan lain lain. Okelah mungkin mereka mah perihal anak, tapi rasanya tanpa anak pun mereka akan tetap baik2 aja. Karena mereka menumbuhkan hal2 demikian.

    Tapi, kalau ada diluar sana yang gak setuju untuk berteman ya gak masalah sih. Keputusan apapun yang kita buat, berarti harus siap menjalaninya kan? Ngapain maksain berteman kalau sebenernya gak siap, ngapain juga gak temenan atau musuhan kalau sebenernya hatinya ingin temenan. Jadi, apapun pilihannya, minumannya? Teh botol sosro tapi dikotak. Wkkk.

    Sekian. Dan, terima mantan. Eh, terima kasih.

  3. demi ketenangan & kenyamanan hidupku, aku mending ngga usah berteman sama mantan hahahha..
    Untungnya ga pernah berhubungan lg sama mantan2 karena beda teman, beda alam & beda dunia hahahah

  4. yay banget lah, selama pertemanan kita dengan batas wajar, kalo gak wajar takutnya nanti gak mup on. dan yang terpenting lagi tetap jaga silaturahmi jangan terputus…. 🙂

What do you think?