Pemikiran Sotoy

Selingkuh, Kok Bisa?

Sebenernya ini isu sensitif banget. Cuma saya pengin nulis aja, gapapa ya. Seriously, jaman masih cabe-cabean saya pernah selingkuh dan saya ga bangga. Namanya juga jaman masih mikir pendek ya hehe, maafin. πŸ˜› tapi tenang, saya ga mau ceramah perihal benar ngga-nya pelaku selingkuh kok.

Selingkuh ini memang ada dan nyatanya sangat dekat dengan kita. Kalo kata pepatah, gak ada asap kalo ga ada api, nah pasti ada alasan buat pelakunya sampai mau selingkuh. Karena in my sotoy opinion, akan selalu ada kesempatan untuk selingkuh, tapi balik lagi ke orangnya, mau atau ngga. Sederhana banget kalo ngomong emang ya, hehe. (Btw, di sini maksud saya selingkuh dalam sebuah hubungan, baik yang sudah menikah atau belum ya).

Paling banyak kayanya isu selingkuh ini dengan teman sekantor atau sekomunitas, sekelas, intinya dengan topik obrolan yang sama alias sefrekuensi. Iya atau iya? Bisa juga karena sering ketemu. Sudahlah sering ketemu, obrolan nyambung, muncul deh benih-benih cincaaaa~ Terjadi karena mungkin partner ga nyambung kalo ngobrolin kerjaan kita, ga keliatan tertarik kalo dengerin kita cerita, atau sesederhana karena emang sering ketemu aja gitu dengan pihak ketiga ini trus ngerasa klik.

Ada lagi, karena CLBK. Cinta Lama Belum Kelar. Gara-gara reuni, eh ketemu lagi sama patner jaman sekolah. Ternyata masih tertinggal perasaan jaman dulu. Sama-sama punya pasangan tapi jatuh cinta lagi karena masih penasaran dulunya kok bisa ‘ga jadi’?

Selanjutnya adalah LDR/LDM. Wohoho~ Siapa yang pejuang hubungan jarak jauh? Hayo ngakuuu. LDR tuh rawan banget, banyak godaannya (kalo gampang tergoda)! Jarang ketemu partner, komunikasi ga lancar, kelar. Atau memang ga bisa aja gitu berjauhan dengan partner. Ada kan ya tipe orang yang butuh banget ketemu setiap hari, minimal ngeliat mukanya buat disayang-sayang. Eaaaa. Butuh cerita langsung buat di-puk-puk tapi partner jauh. Butuh diperhatikan langsung bukan virtual, lalu perhatiannya didapat oleh teman yang dekat, yang selalu ketemu. Ditambah lagi mungkin pasangan bersikap gak hormat terhadap pelaku, doyan marah-marah karena sama-sama capek pas ketemu, dan dapet ‘kesenangan’ yang ga didapat di pasangan dari pihak ketiga. Atau karena LDR jadi butuh chatting 24/7, tapi partner ga bisa memenuhi. (Ya orang punya kehidupan pribadi juga kali, hehe), sudah punya jadwal video call dengan partner, tapi ga bisa terlaksana karena urgent matters.

Lalu, apakah yang ketemu terus jadi bebas dari isu ini? Belum tentu. Ada lho yang sekantor, ketemu setiap hari, bahkan satu bagian, taunya selingkuh juga. OMAOOO. Yaampun itu partner meja kerjanya cuma beda beberapa meter aja lho, tapi tetep main belakang. Hehe. Kebalikan dari alasan-alasan di atas, ada orang yang ga bisa ketemu setiap hari sama pasangannya. Dulu saya gitu lho. HAHAHAHA. Bosenan banget parah, padahal pasangan saya saat itu baik dan cenderung lempeng aja gitu. Tapi saya justru ngerasa kok hubungan ini kurang challenging ya? Gitu-gitu aja. Males bangetlah liat orangnya. LOL. Nyatanya kamu terlalu baik buat aku tuh bukan alasan klise lho. Beneran. πŸ™‚ Walaupun alasan lebih kuat adalah saya yang bosenan. Bisa aja saya selingkuh kan? Saat itu saya memilih untuk ga melakukannya, tapi malah mengakhiri hubungan.

Atau memang ga bisa berkomitmen cuma dengan satu orang. Ada banget kan yang begini?

Lalu dari semuanya siapa yang salah? Ga boleh menjudge kan? Jadi menurut kesotoyan saya, kedua pihak harus introspeksi. Jangan ujug-ujug juga menjudge orang ketiga sebagai perebut pasangan kita. Siapa tau pasangan kita yang approach orangnya lebih dulu. Hayooo? Siapa tau kita yang terlalu mengekang pasangan, lalu pasangan ‘gerah’? Siapa tau kita yang ternyata ga bersikap hormat terhadap pasangan? Balik lagi ke awal, selingkuh terjadi karena ada alasan, nah alasannya ini yang munculnya bisa dari pelakunya atau justru dari pasangannya. Oiya, perlu digarisbawahi, saya ga membenarkan maupun menyalahkan, tapi selingkuh adalah pilihan. Tentu saja bisa banget sebenarnya untuk ditinggalkan.

Membina sebuah hubungan, apapun itu memang challenging. Butuh belajar setiap hari. Saya ga tau ya kalo situasinya di pernikahan, karena saya belum menikah. Tapi rasanya di setiap hubungan sama saja toh?

Btw, tulisan ini ga ada riset benerannya ya yang pake data-data valid hehe, murni mengamati kejadian-kejadian di sekeliling saya. Jadi maaf kalo salah. Banyak kok pejuang LDR yang survive. Banyak juga yang akrab banget sama koleganya dan kondisi keluarganya tetap aman bahagia sejahtera. Intinya tau batasan, hargai komitmen dengan pasangan, dan inget Tuhan! πŸ™‚

Previous Post Next Post

You may also like

38 Comments

  • Reply mrs muhandoko

    akuuuu mantan pejuang LDR lalu ciihh berakhir begitu aja. :))))

    December 13, 2017 at 6:00 am
    • Reply ata

      Kak Nanaaaaa apa kabar? :* Hahaha doooh yang berlalu biarlah berlalu ye ga, sing penting sekarang sudah bahagia dengan Mr. Muhandoko’s πŸ˜€

      December 15, 2017 at 1:02 am
  • Reply liandamarta.com

    Warbiyasak bahasan tulisan ini. Tapi aku 100% setuju dengan kalimat penutupnya πŸ™‚

    December 13, 2017 at 6:06 am
    • Reply ata

      Hehe, soalnya lagi banyak banget sekarang dibahas di mana-mana Kak, jadi latah deh.

      Btw makasih Kak, in shaa Allah kalo berpegang pada Allah, kita ga ‘melenceng’ ya..

      December 15, 2017 at 1:04 am
  • Reply winda

    benar mba, sepertinya jaman sekarang merebut suami orang sudah jadi kewajaran, terbukti dengan makin banyaknya pelakor bermunculan tanpa rasa malu πŸ™ miris melihatnya, padahal seseorang yang kita dapatkan dengan merebut, bukan tak mungkin bakal hilang di rebut oleh orang lain (kembali)

    December 13, 2017 at 7:54 am
  • Reply Safira Nys

    Kirain aku doang yang pernah selingkuh pas jaman masih khilaf duluu πŸ˜‚

    Yang penting sih kata aku tetep komunikasi. Kalau ada yang bikin ga enak jangan dipendem, tapi coba terbuka dan omongin aja sekalipun sambil marah marah karena kalau ngalah terus jadi penat sendiri juga kanπŸ˜‚

    December 13, 2017 at 8:22 am
  • Reply Delina Rahayu Effendi

    Inget jg kl karma does exist 😁 Emang komunikasi dalam hubungan itu penting banget ya.
    Tulisan sotoynya menarik kak πŸ™‚

    December 13, 2017 at 8:32 am
  • Reply Nchie Hanie

    Aku pejuang LDR, pernikahan 16 tahun asam manis kehidupan udah dirasakan
    Ya begitulah tidak bisa saling menyalahkan pelakor atopun pihak laki2nya. Semuanya sudah ada yang mengaturNya dan dianggapnya sebuah ujian hidup

    December 13, 2017 at 1:34 pm
  • Reply Rere

    Ataaaa aku jg dlu pernah selingkuh kok jaman msh cabe2an juga hahahahaha alesannya karena aku anaknya bosenan *yaowoh* tp honestly sejak ketemu suamiku ituh dan komit utk married ya gada bosen2an lg krn makin kesini makin dewasa ya. Kalau jenuh2 sedikit wajar lah apalagi namanya udh married kan, tapi bener kata kamu selingkuh itu pilihan. Jadi tinggal gmn kitanya aja, dan yang paling penting hargain komitmen dan inget Tuhan itu lah yg bisa menjauhkan kita dr selingkuh2an heheheh

    December 13, 2017 at 2:45 pm
  • Reply Sea

    Selingkuh adalah pilihan paling mudah untuk dari dua alternatif : menghadapi masalah, bertanggung jawab apapun resikonya….atau melarikan diri. Dan melarikan diri pada akhirnya akan lebih banyak menimbulkan korban dan kerusakan secara psikis. Makanya lepas salah siapa dalam sebuah hubungan, dalam sebuah pernikahan org yg melakukan itu hukumannya jauh lebih berat pada bnyk kepercayaan….

    December 13, 2017 at 6:49 pm
  • Reply Nathalia DP

    Yang penting itu komunikasi & inget sama komitmen ya…

    December 13, 2017 at 7:15 pm
  • Reply Maisya

    Mau apapun alasannya, seperti yang Ata tulis terakhir, ingat Tuhan. πŸ™‚ Apalagi kalau udah menikah ya, karena ini udah akad, udah sama-sama beritikad baik di hadapan Tuhan (dan di mata hukum). Pernah ngerasain LDR, terus ngumpul lagi sama suami. Semuanya gak lepas dari challenge tersendiri. Bismillah aja pokoknya. πŸ™‚

    December 13, 2017 at 7:29 pm
  • Reply Nita Lana Faera

    Jadi ingat curhat teman yang pernikahan mereka LDR-an dan istrinya kepergok selingkuh dg teman kerja. Berakhirlah pernikahan mereka. Ada banyak juga teman2 yang mengisi waktu LDR-an dengan hal yang bermanfaat. Memang perlu kekuatan iman dan kesetiaan yang tinggi juga untuk menjalani LDR atau LDM ini. Moga semuanya dimudahkan.

    December 13, 2017 at 9:41 pm
  • Reply Nova DW

    Well … Hidup ini memang challenge kok. Juga harus mau belajar setiap hari. Pilihan selalu ada pada kita. Ya kan? ^^

    December 14, 2017 at 1:43 am
  • Reply Helena

    Menurutku komunikasi produktif penting dalam tiap hubungan. Mau LDM atau tidak, harus saling berkomunikasi supaya ga tergoda melirik sana-sini

    December 14, 2017 at 5:02 am
  • Reply Aiko

    waini paling hot topic selalu hahahahah. Dulu aku LDR 3 taun di selingkuhin berkali2 krn yaa standar sih alasannya aku gak bisa di samping dia selalu sementara ada yang bisa bikin dia tenang dan ketemu tiap hari. Eh skrg jadi temenan hahaha. Kalo sama suami aku jg sempet LDR tp udah tunangan dan gak sampe taunan jadi tenang. LDR sih emang harus ada kepastian ya, kalo gajelas pasti berat tuh

    Nah kalo yang gak LDR kebanyakan liat kasus krn emang bisa jadi pasangan bosenan/kita terlalu mengekang/pasangan kurang bandel (cewe katanya suka yang bandel2 biar lebih asik hahaha) jadilah main serong bikin seru hahahah gatau deh agak sotoy tapi kayaknya sih kebanyakan orang gitu

    December 14, 2017 at 9:21 am
    • Reply ata

      Subhanallah Mandaaaa, kalo berkali-kali kok bisa dimaafkan? Luar biasaaaa hihi tapi Alhamdulillah sekarang happy ending sama yang lain dan jadi suami yaa

      Hahaha cewe suka yang bandel tipe-tipe bad boy gitu ya? *pengalaman pribadi. Masih tah? Kirain jaman dulu doang πŸ˜›

      December 15, 2017 at 1:01 am
  • Reply Ika P. Himawati

    Sebuah hubungan yang harus dijaga adalah kesetiaan dan rasa saling percaya ya mbak ata#edisibijak

    December 14, 2017 at 2:13 pm
    • Reply ata

      Betul, Mba.

      December 15, 2017 at 12:58 am
  • Reply Retno

    aku pernah LDR an, berat memang, tapi cuma sebentar sih… bukan karena selingkuh atau masalah kepercayaan tapi karena ternyata suami ribet bener, ga bisa mengurus dirinya sendiri hihihi…

    December 14, 2017 at 3:30 pm
    • Reply ata

      hehe iya, ga semua orang bisa LDR sih Mba, karena berat, tentu dengan beragam alasan yaa

      December 15, 2017 at 12:58 am
  • Reply Junita Susanti

    Waduhh selingkuh, jangan deh ya, setialah pada pasangan masing2.. jangan setia sama pasangan orang ya…hihi

    December 15, 2017 at 5:38 am
  • Reply Zefy Arlinda

    Yeelaaa…ketahuan yg dulu pernah selingkuh hahahahahahaa..ketahuan ketahuan ketahuan

    December 15, 2017 at 6:52 am
    • Reply ata

      HAHAHAHA sudah dibilang itu jaman dulu Mba πŸ™‚

      December 15, 2017 at 12:57 am
  • Reply apura

    Walah tumben bahasannya selingkuh. Biasanya aku selalu dibikin lapar dan pengin jalan-jalan. Hahahaha. Zaman dulu mah, sering banget aku LDR. Nyatanya emang sulit LDRan. Soalnya pertanyaan β€˜sudah makan belum?’ kalah sama yang langsung ngajakin lunch bareng. πŸ˜‚

    December 15, 2017 at 9:44 am
  • Reply Ahmad

    Yup, balik lagi ke pribadi masing-masing. Wong sudah komitmen kok. Nice article.

    December 15, 2017 at 10:44 am
  • Reply Inda Chakim

    Gk sotoy lah mbk. Bnyak bnernya koq. 😊. Soal selingkuh emg bner itu pilihan. Mau stop atw lanjut selingkuh. Dan stiap hub. Pun menurut aku rawan sm yg namanya perselingkuhan. Jd utk menghalau itu, pasangan terutma yg udin nikah kudu njaga komitmen, komunikasi jg plus ya itu inget tuhan.

    Dan seandainya di tngah jln pernikhan mrsa gk cocok jgnlah mengakhiri prnikhn dg perselingkuhan. Diobrolin gmn baiknya dg pasangan.

    Dah, nice post mbk. Cucokllaaahhh.

    December 15, 2017 at 11:33 am
  • Reply ayu wardani

    Wah Mbk… kalo aku jujur sih, drpd selingkuh, mending tinggalin aja, bru cari yg baru kalo dah emg bosen. kasian bgt kalo misal kita ‘selingkuh’ ternyata pasangan kita setia bgt. hehe. its just my opinion loh ya…

    December 15, 2017 at 12:28 pm
  • Reply nurulhasana

    akuuuuu, trauma & dikit benci sama yang namanya selingkuh hahaha semogaaaa hubungan saya dijauhin dari selengki dan pelakor *lhakok? πŸ˜‚

    December 15, 2017 at 8:30 pm
  • Reply sarah eyie

    kalo mau selingkuh ingat aja karma kali ya…mungkin itu bisa bikin mikir berkali kali melakukannya.. πŸ™‚

    December 16, 2017 at 2:31 am
  • Reply yellsaints

    Menurutku sih harus ada kepercayaan dan keterbukaaan dari kedua belah pihak, bersikap jujur itu penting termasuk jujur saat mulai bosan dengan pasangan, jadi sang pasangan bisa buat ide kreatif supaya tidak bosan. Begitu sih hubungan ku selamai ini sama doi, hehe

    December 16, 2017 at 3:12 am
  • Reply Dahlia Siregar

    Na’udzubillah..semoga rumah tangga saya kamu dan kita semua terhindar dr perkara perselingkuhan

    December 16, 2017 at 3:29 am
  • Reply Oci YM

    Yang trakhir, ingat Tuhan! beneeeeeer banget πŸ™‚

    December 16, 2017 at 9:18 am
  • Reply Mildaini

    Itu sotoy opinion ya. Tapi sepakat sama ata bahwa ga ada api kalo ga ada aspek. Eh kebalik ya.

    Intinya pasti ada sebabnya y. Jangan ditiru klo yang jeleknya sih

    December 16, 2017 at 12:54 pm
  • Reply Beautyasti1

    Dari gebetan, pacaarn, sampai sekarng sudah punya anak 1 aku LDR sama suami mba hehehe.. kalau aku sih jalaninnya santai aja, mau ngapain juga. Toh kita juga bisa ngapa ngapain disini hehehe

    December 18, 2017 at 4:54 am
  • Reply Ardizza Dwittarinda Raharja

    Kalau aku mah yang jadi korban perselingkuhannya, Ta. Sebel banget. Sampai sekarang pun walau merekanya mencoba baik-baikin aku tapi gimana yaaa, mendingan gak usah kenal sekalian. Hahahahaha!

    December 18, 2017 at 10:46 am
  • Reply missacrossthesea

    Diriku pernah 10 thn menjalin hubungan, putus nyambung sih, dari yg awalnya satu kota, terus kemudian akunya ditempatkan di daerah, komunikasi lancar, tiap balik ke kota yg sama selalu meluangkan waktu buat dia. Eh putus juga… yes, saya diselingkuhin, nggak cuma sekali, berkali kali. So… 10 tahun rasanya sudah cukup sabar… Sampai akhirnya sama yg sekarang, dari awal sudah LDR selama 18 bulan, habistu barengan sampai sekarang. Gegara sama yg ini serius, sama yg mantan akhirnya akunya di block, gamau komunikasi lagi sama aku… yg sakit hati diselingkuhin siapa yg nge block siapa, LOL.

    December 22, 2017 at 11:34 am
  • Reply herva yulyanti

    Di kantor ada pasangan selingkuh itu awalnya ken si laki iseng dan sering becandain akhirnya kebablasan bahkan sampe si cewe sering banget kasih surat dokter dy sakit di rahimnya gila kan sbg hrd jika ga masalah sama kerjaan siy ga bisa di tindak cuman gerah juga sama mereka yg laki udin pny ank 3 yg cewenya masih gadis hilanglah sudah permatanya πŸ€£πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜‚ *gosip banget eike

    December 23, 2017 at 5:20 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: