AFerlasting Journey

Vendor Nikahan di Palembang

Hai! Selamat datang weekend dan PPKM (yang entah udah jilid ke-berapa ini). Yes, dunia sedang ga baik-baik saja, tapi semoga dengan semua aturan-aturan yang berlaku ini, bisa meredakan gejolak koronces yang lagi puber (alias caper) saat ini ya, aamiin yra.

Anyway, udah dari jaman kapan mau nulis tentang vendor nikahan, tapi entah kenapa selalu tertunda (dasar pemalas! Hahaha). Yuk lah menulis lagi, sayang banget bayar domain tiap tahun tapi ngeblognya bisa dihitung jari. *dijejelin invoice*

Baiklah, bismillahirrohmanirrohim. Semua vendor yang saya ulas di sini memang saya pake sendiri. Kebanyakan lokasinya di Palembang, walaupun beberapa juga ada yang di Jakarta. Pssst, saya dan partner nyiapin nikahan selama kurang lebih 3 bulan aja (persiapan Desember, nikahnya Februari) dengan hubungan jarak jauh, mepet, dan dalam kondisi pandemi. Semoga bisa bermanfaat untuk temen-temen yang lagi mempersiapkan pernikahan (terutama di Palembang) ya. Aamiin!

Wedding Organizer (WO) | Nadysa WO & Catering
Karena kita nikah di Palembang tapi saya dan partner dua-danya ngga tinggal di sana, so, kita memutuskan pake WO demi kewarasan calon manten dan keluarga! Hahahaha. Kita pake Nadysa karena kebetulan sudah jadi rekanan keluarganya partner mulai dari nikahan kakak-kakaknya sampe ke aqiqah-an keponakan-keponakannya. In shaa Allah ga kaya beli kucing dalem karung ya. Pertama kali kontak Nadysa bulan Desember melalui mama mertua. Lalu baru ketemu Desember akhir waktu saya dan partner lunch bareng keluarga sekaligus ‘mutus kato‘ (engagement kalo bahasa kerennya mah! hihi). Selain itu, dari segi harga, Nadysa termasuk menengah (ga yang muraaaaaaah, tapi juga bukan yang muahal banget!). Buat warga dunia kelas menengah ngehe, ini penting bukan, buibu? Hihi.

Keluarga request wedding venue ke Nadysa dan bilang ke mereka untuk approach langsung ke venue-nya. Alhamdulillah mereka bersedia dan harganya pun masuk ke budget kita.
Paketnya:

  • Wedding venue;
  • Baju pengantin (akad dan resepsi. iya, di tengah kemepetan jam acara, sempet-sempetnya ganti baju wkwkwk!);
  • Baju orang tua dari kedua belah pihak;
  • Seragam keluarga (kita pake buat yang cowo, sebenernya juga disediain buat cewe tapi kita jahit sendiri)
  • Makanan (snack akad, makan siang, dan pondokan);
  • MC;
  • Kotak hantaran dan kotak amplop;
  • Nasyid, doa dan qori;
  • Dekorasi pelaminan (termasuk dekorasi venue, aku add on stage buat nari);
  • Musik;
  • Tepak sirih;
  • Crew WO (lupa tapi berapa orang), dan
  • Tari (dari dulu saya memang membayangkan mau nari di nikahan sendiri (since dulu sering banget kerja buat nari di nikahan orang) plus partner juga request liat saya nari)

Untuk harga karena fluktuatif, saya ga share ya. Boleh tanya langsung aja ke Nadysa via instagram. Tapi tante ownernya baik dan terbuka untuk nego kok hihi. Kemarin saya dihandle sama Mas Imam as a project leader (kayanya dia emang tangan kanan-nya si Tante Tutuk) yang ngurusin semua printilan. Dibantu oleh Mba Sas yang in-charge di perkostuman dan satunya lupa wkwk *ditoyor* plus Mas Nanda bagian dekorasi (yang cuma tek-tokan via whatsapp, canggih ya hahaha). Kita ketemu cuma 5 kali, dua kali dateng pilih baju, sekali virtual meeting, sekali fitting sekaligus technical meeting, dan H-1 saat dekor di venue.

Untuk baju, akad dan resepsi saya pake baju yang berbeda. Akad pake kebaya dan songket warna lilac dengan sunting rose gold. Partner pake baju dengan warna senada. Sejujurnya saya suka banget dengan warna baju akad, pastel yang gue bangeeeeet! Tapi suka juga kok baju resepsinya ya walopun so-not-me alias bukan ata banget tapi namanya juga nikahan, kudu tampil beda dari biasa dong yah! Di nikahan saya pake wedding gown warna merah dengan sunting warna gold, partner menyesuaikan. Thanks Mba Sas dan Mba-satu-lagi-tapi-saya-lupa-namanya, yang gercep banget gantiin baju + sunting akad ke resepsi dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Dari segi makanan, no complain. Dekorasi + lighting-nya saya suka, ga berlebihan macem kerajaan wkwk merah gold palembang banget tapi tetep ada sentuhan modern. Acara yang juga sangat singkat (seserahan, akad, mini resepsi (tari pagar pengantin dan doa aja!) alhamdulillah berjalan lancar tanpa kendala yang berarti.

Baju Resepsi

Terlepas dari argumen yang kadang bikin mis-komunikasi tipis-tipis, alhamdulillah pelayanan memuaskan dan all request terpenuhi. Pengantin dan keluarga happy, tamu juga (kayanya) happy hihi. Thanks a lot, Nadysa Wedding Organizer! <3

Nadysa WO & Catering
Instagram: @tutuknadysa & @dekorasibynadysa
Telepon: 081995163735
Alamat: Jl Jend. A Yani, Tangga Takat, Palembang

Wedding Venue | The Excelton Hotel
Ketemu venue ini setelah bolak balik cek venue nikahan di Instagram. Secara udah nyaris setahun ga pulang apalagi kondangan di Palembang. Karena waktu persiapan yang super duper mepet, saya dan partner meluangkan waktu sehari untuk cari venue di bulan desember (means H-2 bulan nikahan, manten nekat! Hahahaha). Kita prefer di hotel karena mesti udah bagus dan pake karpet! Wkwkwk receh banget ya. Ga berani juga nikahan outdoor, kita berdua cupu deh gamau gambling, kalo tetiba ujan, bubar jalan! Hahahaha. Selain itu karena pandemi, hotel juga banyak banget yang kasih promo menarik. Win!!!

Setelah seharian bolak balik venue sana sini, mulai dari yang mursidah sampe yang out of budget wkwk, jatuh hatinya sama The Excelton. Why? Ballroomnya ga terlalu besar tapi cukup spacious buat menampung tamu undangan kita yang jumlahnya kurleb 400 orang, hotelnya termasuk baru so tentu aja ga spooky! Hihi, lokasinya di tengah kota jadi buat partner ga kejauhan dan buat keluarga dari pihak saya pun deket, tanpa dekor sebenernya sudah cukup oke, dan tanggalnya cocok. Kita sempet ketemu sama marketingnya, tapi memutuskan untuk minta bantuan WO yang approach ke hotelnya langsung. Mereka punya banyak deals yang menarik, coba langsung cek instagramnya aja ya. Walaupun dihandle sama WO, tapi si Ayuk yang bertugas untuk checking sana sini di hari H (kebetulan doi juga kerja di perhotelan), bilang kalo pihak hotelnya bolak balik memastikan prokes berjalan.

Dekorasi Pelaminan

Rrrrr, minusnya cuma satu. Ga boleh live streaming via youtube, cuma boleh via Zoom. Awalnya gondok banget karena udah nyiapin youtube account plus url-nya udah dibikin di undangan. But issoke, untungnya vendor desain undangan temen sendiri, jadi rombak sesuka hati wkwkwk. (peace, kadori!)

The Excelton Hotel
Instagram: @theexceltonhotel
Telepon: 0711 416609
Alamat: Jl Demang Lebar Daun 58 Palembang

Photographer | Arsa Pictures
Nah, kalo ini dari bertahun-tahun lalu memang maunya difotoin sama Jordan (ownernya Arsa Pictures) yang kebetulan temen saya dan partner. Keluarga saya dan partner juga udah pake jasanya di berbagai acara keluarga. H-2 bulan, saya langsung kontak Jordan untuk ngosongin jadwal di tanggal nikahan dan doi menyanggupi. Yeay.

Selain karena udah percaya sama his magic hands and taste, saya juga happy banget karena bisa diskusi alias request tone, style, pose, sama beliau. H-beberapa hari saya ditanya apakah ada request khusus, ya tentu saja si banyak mau ini langsung gercep kirim-kirim contoh foto dambaannya hahaha. Pokonya yang classic, ga over bright, cool redup-redup (apaan sih, Ta wkwkwk) masih ‘terlihat nyata’, sampe posenya pun saya jembrengin, hasil scrolling feed instagram akun-akun nikahan beberapa bulan terakhir wkwkwkwk! *abis ini ditoyor photograper gegara pake istilah ngarang* πŸ™‚

Yang paling penting, harganya pun sangat sesuai dengan budget kita. Beberapa kali saya sampe lil shocked nanya pricelist soalnya. Tapi ya orang kan beda-beda, ada yang mau splurge sampe puluhan juta buat foto, and I’m not one of those people. Entek duite, tbh. Hihi. Setelah hasil fotonya jadi, wow, saya dan partner suka banget banget! *insert mata lope lope emoji*

P.S: kita diajakin post wedding tipis-tipis sama Jordan and friends, yang kita juga suka banget hasil jepretannya. Serius no pereus-pereus club. Buat yang nikahan di Palembang, go check his instagram rite now!

Arsa Pictures
Instagram: @arsapictures
Telepon: 082175458936 (Whatsapp)
Alamat: Jl Prajurit Nazaruddin No9 RT31/RW08 Kalidoni Palembang

Souvenir | Alfriandra Souvenir
Untuk souvenir, ini saya taunya dari dari Sis Tika (temen kantor) saya. Kebetulan saudaranya baru selesai nikahan dan dia ikut bantu urusin. Jadi vendor ini based on her recommendation. Lokasinya persis di belakang LP Cipinang. Percayalah saya sudah bolak balik tanya vendor di instagram dan ga banyak yang sanggup menyediakan souvenir dalam waktu singkat.

Pertama kali ke Alfriandra, saya ditemenin Fjr dan Kak N (thanks guise hihi) ya nasib LDR ga bisa nyiapin printilan bareng, but isoke. Jadi Alfriandra ini menyediakan banyak banget pilihan souvenir, sampe beberapa barang memang ready stock jadi ga perlu tunggu lama (solusi banget buat yang waktu persiapan nikahnya ga panjang). Dari luar store-nya keliatan kecil, tapi waktu masuk WOW sagala aya! Urusan milih souvenir ini sejujurnya rada pelik. Saya penginnya yang bermanfaat tapi belum banyak digunakan sebagai souvenir. Berharapnya ga mubazir. Dari hand sanitizer, cloth mask, jar, mug, tote bag plastik, sampai terakhir mengerucut ke sendok dan garpu. Nah, biar tetep beda dari yang lain, tempatnya bukan box tapi pouch (sejujurnya ini buat stainless straw, tapi balik lagi sebagai queens of BM, saya request biar bisa jadi tempat sendok). Selain biar kepake, juga biar pengirimannya ga ribet. Secara saya di Jakarta, kalo kirim barang pecah belah ke Palembang pasti takes time and cost. Alhamdulillah dengan waktu yang singkat, mereka menyanggupi walaupun molor seminggu pada akhirnya sih (yang bikin rada deg-degan karena mepets!). Overall saya puas.

Alfriandra Souvenir
Instagram: –
Telepon: 082114379993
Alamat: Jl Cipinang Pulo RT15/11 No 11 Cipiang Besar Utara, Jakarta

Invitation | Kartu Pesona
Perkara vendor undangan, saya diwanti-wanti sama temen kalo jangan asal pilih. Karena temen saya sempet kecewa sama salah satu vendor di lokasi-yang-nyaris-semua-orang-tau. Karena banyak banget pilihan vendor di sana! Di manakah lokasinya? Yes, Pasar Tebet! Tempatnya vendor undangan seantero Jakarta Raya. Kebetulan saya dapet rekomendasi langsung dari Tante-nya partner waktu lagi anterin bahan seragam keluarga. Balik dari rumahnya, saya langsung menuju lokasi. Bener-bener keputusan impulsif tapi saya percaya banget sama si Tante. πŸ˜€ In shaa Allah ga mengecewakan.

Waktu ke tokonya, saya ketemu sama Tante Ana (owner). Sebenernya mereka bisa design by request calon manten. Tapi karena saya udah kadung mempercayakan urusan design sama Kakdori, jadi saya cuma pilih bahan dan warna. Untuk undangan, saya pilih bahan Merpati, karena ada teksturnya lalu ngga glossy karena saya prefer finishing yang doff. Selain itu, setelah mabok undangan (pegang banyak banget bahan) saya putuskan jenis undangan yang amplop dan isi undangannya digabung jadi satu, lebih praktis dan simple.

Saya share timeline pencetakan ya biar ga bingung

  1. 12 Januari share desainnya
  2. 13 Januari approve desain
  3. 23 Januari cek dummy dan approve warna (disini mereka infoin kalau warnanya udah sesuai dengan maunya kita atau belum, dan dikasih saran kalau memang kurang oke)
  4. 31 Januari saya request untuk tambah cetakan dan disanggupi dengan tambahan waktu (dan ga pake tambahan DP wkwkwk)
  5. 7 Februari undangan jadi bareng sama yang tambahan (padahal sebelumnya katanya minta tambahan waktu hihi YEZZZ)
    Hasilnya sesuai ekspektasi, ada yang reject waktu aku QC tapi ga sampe 2 deh. Si ribet pake segala QC, tenang, bahkan yang buat kolega di kantor pun aku semprotin parfum satu persatu (sorry, kurang kesibukan atau gimana sih, sis? wkwkwk) biar wangiiii~ hihi jadi beruntunglah yang dapat undangan fisik yha. *sok iye bener*

Kalau ada yang mau cetak undangan dan bingung pilih vendor, monggo bisa ke Kartu Pesona ya. Dijamin puas dan in shaa Allah tepat waktu. πŸ™‚ Eiya, undangannya sudah termasuk kupon souvenir (yang ujung-ujungnya ga kepake sih wkwkw). Anyway, walaupun undangan termasuk yang seringnya dibuang, tapi saya put my heart on it. Niatnya, saat undangan diterima sama yang diundang, mereka turut merasakan kebahagiaan si calon manten.

Kartu Pesona
Instagram: –
Telepon: 082221766687
Alamat: Pasar Tebet Barat Lt Basement BKS No 1-4-17 Tebet, Jakarta Selatan

Design
Ada untungnya dulu saya pernah kerja bareng tim yang ngurusin segala digital and creative assets di kantor. Jadi urusan desain saya punya orang kepercayaan hahaha alias temen yang dengan ikhlas mau bantuin (semoga beneran ikhlas ya kador :P) sebut saja Kadori alias Ridho (@ridhoeffendi). Saya kasih tau kalo warna nikahan saya tuh merah dan gold yang menjunjung tinggi adat kepalembangan hahaha. Jadi udah pasti undangannya warna merah tapi ga yang sampe bikin sakit mata, bukan pula macem merahnya mekdi. Dengan desain yang ga rame, minimalis, tanpa bunga-bunga ga penting, tapi tetep terlihat classic. Because whaaat?! Less is more, pemirsah.

Huahahaha, maafkan males edit jadi sensor seadanya ya guise πŸ˜›

Hahahaha manten si banyak mau. Saya bombardir kadori dengan segala contoh undangan di pinterest dan instagram. Tapi tetep ga menghilangkan ciri khasnya beliau. Saya juga request dibikinin logo sama partner yang terlihat simple (tapi nyatanya proses dibalik itu sungguh panjang dan melelahkan, bolak balik ganti) dan alhamdulillah approved by keluarga kedua belah pihak. Setelah liat desain undangannya, WAH saya puas banget. Undangan di sini termasuk einvitation ya. Lagi-lagi all request dari manten cewek (yaitu saya wkwkwk), mulai dari wording, durasi, sampe lagu. Thanks kadoriiiiiii. I owe you a lot. Tulisan ini juga sebagai appreciation post buat ente deh hahaha. Guise, dia sejujurnya ngga terima jasa desain, tapi siapa tau orangnya lagi lowong, monggo dicek instagramnya ya. Kali aja ada yang butuh logo maupun creative design buat branding/undangan. πŸ˜›

Cincin | Serumpun Berlian
Yang pertama kali saya siapin saat tau mau nikah (selain finansial dan mental tentunya) adalah cincin nikah. Hahaha. Penting ga penting ya, tapi penting dong. Awalnya cincin tunangan dan nikah pengin yang bisa di-stack, tapi setelah diskusi panjang x lebar sama partner, kita memutuskan untuk cincin tunangan dan nikah digabung jadi 1 aja. Request saya cuma ga pake gold yang kuning karena kurang flattering di kulit saya (imso) dan yang band-nya kecil karena jari saya yang cimit seukuran bocah SD heu.

Jujur, proses pencarian cincin ini yang paling panjang kayanya. Saya bolak balik Cikini Gold Center (sampe tau toko langganan salah satu hijaber/selebgram wkwkw ga penting, hey!) dan Melawai Plaza. Ujung-ujungnya tetep balik ke Melawai Plaza dan jatuh cinta sama cincin di Serumpun Berlian. Dapet info ada toko ini dari Ayuk-nya partner. Thanks Ayuk! Pelayanan di sini oke banget, owner-nya ramah, dan kita banyak dikasih masukan sebelum pilih cincin couple (kebetulan cincin kita ga couple tapi cocok-cocok aja kok karena dapet masukan juga dari mereka). In shaa Allah kualitasnya pun baik karena pengrajin cincinnya adalah orang-orang yang terbiasa handle diamond, jadi cincinnya suami yang non-gold pun hasilnya oke.

Selain itu, buat yang udah sering belanja di sini, pasti tau lah ya sama the famous nastar-nya mereka. Yes, uniknya setiap belanja di sini tuh dapet nastar sebagai freebies, nastarnya lembut meleleh dan pastinya enak. Gemes ya, hihi. Oiya, mereka juga melayani pembelian online dan bisa pengiriman ke seluruh Indonesia jadi in shaa Allah amanah ya. *kekepin dompet tiap liat promonya mereka* #eh

Serumpun Berlian
Instagram: @serumpun_berlian
Telepon: 081808374846
Alamat: Melawai Plaza

Mahar
Untuk mahar, saya menyerahkan sepenuhnya ke partner dan keluarga. Kebetulan partner sudah membeli mahar jauh-jauh hari buat his future wife alias dari jaman dia kuliah! HAHAHAHA ya Alloh jaman dulu saya mana kepikiran sama hal beginian walopun kita udah pacaran, emang pemikiran dia jauh lebih maju beberapa langkah dari saya ya dan dia emang pinter nabung beda sama saya si penghambur *lah malah buka kartu ente, sis udah tobat kok pemirsa* wkwk πŸ˜›

Jadi saya ga bisa cerita banyak tentang mahar ya. Tapi waktu dia tanya, saya ga request minta ina itu, cuma jawab “sepantesnya” aja. Tengkiyu suamik. *sending virtual kisses*

Seserahan

Seserahan ini belinya dicicil sedikit demi sedikit. Kebetulan nikahannya awal tahun, jadi kebantu sama year end sale! Hihihi. Seserahan diserahkan sepenuhnya sama saya kecuali kain dan songket, ini dari mamanya partner. Thanks Mama :*

Isi seserahan ga aneh-aneh dan memang keperluan sehari-hari aja:

  1. Perlengkapan ibadah
    Isinya mukena dan sajadah (dibeliin Ibu, makasih Ibu luvvv)
  2. Toiletries dan Make Up
    Karena saya jarang dandan, jadi cuma yang kepake aja: body lotion, body cream, body mist, shower gel (makasi Gomes dan ARP dah mau antre dan dititipin beli waktu diskonan BBW hihi luuuv), handuk, Parfum, Maskara+Eye Make Up Base+Eye Shadow Pallete, dan Lip Cream
  3. Party Set
    Bahan Kebaya (Tille), Mules Shoes, dan Clutch
  4. Office Attire
    Kebetulan seragam kantor santuy banget, jadi isinya cuma tas yang bisa bawa laptop dan flat shoes (awalnya mau sneakers tapi ga diapprove partner wkwkwk!)
  5. Mahar
    Sudah dibahas di atas ya
  6. Buah + Makanan + Kain
    Kain batik, songket, bed cover, dan semua makanan fully supported by Mama Mertua, thanks Mama luvvv

Sejujurnya saya ga begitu tau seserahan ini karena ga sempet liat (kecuali yang pilihan saya), keburu dibongkar hahaha. Bener-bener manten careless. Untuk kotak seserahan udah dapet dari paketannya WO dan mereka juga yang hias, manten dan keluarga terima jadi aja. So, untuk vendornya saya ga bisa cerita banyak yah.

Seragam keluarga dan bridesmaid | HendryTex
Penginnya beli di Jakarta karena pasti banyak banget pilihan, tapi pandemi lagi lucu-lucunya dan saya ga ada yang nemenin. Pasti banget saya pusing milih! Jadi mumpung akhir tahun saya lagi di Palembang, saya sama Ibu dan Papa memutuskan untuk cari bahan di Palembang aja. Kebetulan ibu juga punya toko langganan, cusss kita berangkat.

Saya cuma kasih seragam ke cewe-cewe yang merupakan saudara kedua belah pihak plus saudara dari orang tua kedua belah pihak dan bridesmaid. Bridesmaid saya ada 13 orang (banyak ya, tapi ini jauuuuuh lebih dikit dari bridesmaid pada umumnya, udah disortir bener-bener yang paling deket dan tau perjalanan cinta saya dan partner). Sampe Cici tokonya heran kok cuma 13? Biasanya sampe 50 atau 70an orang. MALIIIIIH, undangan nikahnya aja ga sampe 200 pcs. Masa 1/4-nya dibetak bridesmaid? Hahahaha. Untungnya saya beli bahan ditemenin Ibu karena sejujurnya saya ga paham hahaha, jadi saya cuma milih warna, selebihnya saya serahkan ke Ibu plus discuss by WA sama Ayuk. <3

Pelayanan di toko HendriTex ini oke banget! Saya sempet tuker bahan buat Ibu dan Mama karena begitu sampe rumah kok kurang sreg dan dibolehin untuk ganti bahan lain. Selain itu, mereka juga ngabarin kalau ada bahan baru yang dateng, jadi bisa pilih newest collectionnya mereka. Tentu harganya juga terjangkau kok. Calon manten di Palembang, sok mangga dateng ke tokonya ya, siapa tau nemu bahan yang cocok kaya saya dan keluarga. πŸ™‚

HendryTex
Instagram: –
Telepon: 081369092726
Alamat: Megahria Shopping Centre Lt II Blok N Palembang

Live streaming
Kalo vendor satu ini saya ga berani kasih rekomendasi hehe karena saya kurang sreg. Dari segi harga ga murah ya, tapi pelayanannya menurut saya bisa banget ditingkatkan. πŸ™ Saya udah sediain background/frame untuk zoom, ternyata ga dipake sama mereka. Selain itu, waktu streaming jadinya chaos banget karena mereka ga mute participants (teknis banget, maklum tiap hari virtual meeting dan sering bikin acara beginian di kantor). Minta recording pun lamaaaaa banget. Mungkin karena saya ga dihandle langsung sama ownernya tapi menurut saya ga bisa jadi pembenaran untuk super slow respon ke client sih (sampai berhari-hari pun). So, saya ga akan spill vendornya di sini ya. Semoga ga kejadian di pengguna jasa mereka yang lain dan semoga mereka makin meningkatkan layanannya ya. Karena saya yakin bisa banget kok. Saya aja yang sial hihi.

Boutonniere | Dried Flower Studio
Boseeeen ga sih sama dasi kupu-kupu di nikahan? Saya pun. Makanya saya proposed ke partner buat groomsman pada pake boutonniere instead of dasi kupu-kupu dan doi setuju. Ketemu vendornya di Tokped dan proses pengerjaannya 3 hari aja sejak saya approve desainnya. Saya suka hasilnya dan pelayanannya cepet banget. Kalo mau liat portfolio ownernya, silakan mampir ke tokonya dengan search keyword Dried Flower Studio di Tokped πŸ™‚

MUA | Dina Yunistyana
Haiiii, Mba Dina! Mba-nya sebenernya ga masuk radar saya, udah eyeing beberapa MUA di Palembang tapi sama kaya photographer, kadang-kadang pricelistnya suka bikin lil shock hahahaha. *dasar kaum proletar banyak mau* Jadi saya discuss sama vendor photographer dan dia kasih nama Mba Dina. Saya langsung kepo dan ternyata doi pernah dandanin preweddingnya kolega saya di kantor yang kebetulan juga orang Palembang. Biar ga ketipu sama hasil foto, saya tanya langsung dong ke kolega saya, dan dia super merekomendasikan Mba Dina. Tanpa pernah liat hasil asli dan test make up, saya percaya sama rekomendasi temen-temen saya, jadi langsung booking tanggal ke Mba Dina. Untungnya beliau masih available di tanggal nikahan saya. HOREEE *tebar confetti*

Waktu booking, saya sudah diwanti-wanti untuk ga pake obat dokter (kebetulan saya rosacea jadi memang di bawah pengawasan dokter), tapi bandel dan baru lepas obat dokter seminggu sebelum nikahan. Bener-bener cuma pake facial wash dan sheet mask tiap hari. Untungnya rosacea saya ga caper-caper banget ya. Jadi cukup calm walopun tetep yah tekstur muka ga bohong wkwk tapi muka udah terhidrasi dan ga kering kerontang. Mba Dina super profesional menurut saya karena ON TIME. Ini penting banget karena akad saya pagi buta, jam 4 teng beliau udah di kamar saya dan mulai dandan. Hasilnya saya suka bangeeeeet, ga request ina itu dan pasrah aja sama kemampuan Mba Dina, jadi cakep deh hahaha (omigod narsistik wkwkwk bodo amat sekali-kali ini). Dandanan akad tentu lebih soft ya dibanding resepsi dan dalam waktu yang singkat, waktu resepsi looknya langsung berubah padahal cuma ganti lipstik jadi lebih bold. Amazing, haha.

Mba Dina juga kasih tips yang menurut saya bakal bermanfaat buat para manten di luar sana:
Kalo nangis di akad nikah, jangan lupa buru-buru diseka tipis-tipis pake tissue karena kalau dibiarin kering di muka, nanti rada susah saat touch up resepsi. Jadi, konsentrasi kebagi-bagi ya, sis, antara sedih tapi tetep mau keliatan oke make upnya hahaha effort banget lagi sungkeman dan ga ngebiarin air mata kering, pasti buru-buru lap-lap tissue :))))) *terniat 2021* Thanks a lot, Mba Dina. Me likey! :3

Henna | Lia Henna
Kalo ini dapet rekomendasi dari saudara saya, Feny. Karena kebetulan dia punya penyewaan pelaminan, jadi udah rekanan sama Mba Lia. Untuk hena saya akhirnya ambil paket bareng sama betangas. Ada yang tau ga? Jadi kalo di Palembang, sebelum hari H menikah, ada prosesi yang namanya betangas. Gunanya mengeluarkan kemringet calon manten setelah dilulur sebelumnya, jadi wanginya tersebar ke seluruh badan. Prosesnya sih mirip sauna tapi ini literally di’steam‘ sama uap rebusan rempah-rempah wangi, saya suka banget! *sniff sniff*

Setelah lulur dan betangas, mandi yang bersih, baru deh di-henna. Karena saya pake nail art, jadi kuku-kuku saya ga dipakein henna. Cuma digambar di punggung tangan aja di H-1. Nanti di hari H, mba-nya dateng lagi untuk ditambah glitter dan swarovski tapi ini add-on ya, boleh request untuk pake, boleh juga ngga. Hasilnya sih lebih tjakep deh kalo pake tambahan aksesoris menurut saya. Worth every penny. Monggo sis diliat-liat instagramnya Mba Lia ya.

Lia Henna
Instagram: liaqueen_art
Telepon: 085289630514
Alamat: Palembang

Banyak banget kayanya yang disiapin ya, tapi overall saya puas banget. Alhamdulillah ga sampe jadi bridezilla, saya mah bridechillax wkwkwk. Mungkin support partner, keluarga dan vendor yang ciamik jadinya menjalani persiapan dan saat hari H-nya pun tetep happy. Semoga tulisan ini bermanfaat dan kasih insight baru buat para calon manten ya. Persiapan nikah cuma 3 bulan? Bisa dong! πŸ˜€

Previous Post Next Post

You may also like

3 Comments

  • Reply Avant Garde

    Alhamdulillah selamat Ata atas pernikahannya πŸ˜‰

    July 30, 2021 at 2:39 pm
  • Reply adnabilah

    Komprehensif banget Mba reviewnya. Congrats untuk pernikahannya dan semoga bahagia selalu ya! Salam kenal!

    August 30, 2021 at 1:35 pm
    • Reply ata

      Hai, Mba! Aamiin allahumma aamin. Thanks sudah mampir dan mendoakan. Doa yang sama buat Mba 😊

      Salam kenal! πŸ–πŸ»

      September 5, 2021 at 9:58 am

    Leave a Reply to adnabilah Cancel Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: