[Ala Ata] Green Tea Churros

Sebelumnya nonton video ini dulu, ya. :mrgreen:

Green Tea 'petite' Churros! 🐸 recipe on blog πŸ‘† #atakitchenstories

A post shared by Ata P. S. (@permatadewis) on

Denger bunyi krenyes-krenyes di akhir video gak? Nah itu hasil akhir Churrosnya. Garing di luar tapi tetep lembut di dalem. Yum.

Sebagian mungkin sudah tau atau bahkan mungkin suka ngemil Churros. Churros mirip donat kalo di sini karena kebanyakan digoreng dengan minyak yang banyak alias deep fried, bedanya bentuknya panjang tanpa buletan di tengah. Adonannya sendiri hampir sama dengan adonan Choux, bahasa kerennya Kue Sus.

Continue Reading

[Ala Ata] Carrot Cake with Cream Cheese

“Kue dan sayur? Apa jadinya?”

Enaaak! XD *langsung jawab tanpa ragu*

Setidaknya buat saya. Saya emang terkenal dengan lidah lumayan aneh alias ajaib di antara temen-temen saya, saya suka sekali sama sashimi yang kata temen saya njijikin, gurita yang kata temen saya rasanya amis, nori yang rasanya kaya rumput futsal, ocha yang pahit, green tea yang rasanya mirip balsem, sampe soyj*y yang katanya super aneh pun saya suka. (Aneh gak? Gak kan?) Trus percaya gak sama jawaban saya di atas? Percaya dong, ya! πŸ˜€

Continue Reading

Martabak Green Tea

(Semuanya aja dikasih green tea, Taaa) :mrgreen:

Ini yang pake isian White Chocolate. Yang isi keju udah lenyap sebelum diabadikan. :D
Ini yang pake isian White Chocolate. Yang isi keju udah lenyap sebelum diabadikan. πŸ˜€ Iya emang gak mulus hihi karena katanya kalo mau mulus itu kudu pake cetakan khusus martabak.

Heyho. Waktu Dundut balik ke sini (iya, kita LDR, hiks! Siapa yang senasib?) saya sempet bikinin dia martabak manis. Kalo dia ke rumah, pasti sebelumnya dia tanya dulu, saya mau dibawain apa. Berhubung saya lagi gak pengin apa-apa tumben jadi saya nawarin mau bikin cemilan sendiri. Sebagai anak kekinian tentunya saya gak mau ketinggalan. Jadi saya bikinin aja martabak green tea yang lagi hitz. πŸ˜›

Awalnya mau pake topping kitk*t green tea, tapi gak jadi karena mahal saya gak yakin sama kehalalannya. Jadi adonannya aja yang saya tambahin green tea bubuk. Berikut resepnya yang saya dapet dari blognya Mba Endang tentunya setelah dimodifikasi ala Ata.

Continue Reading

Choux Pastry alias Kue Sus

Dulu banget jaman awal lulus kuliah, saya pernah ikut kelas pastry di Bogasari Baking Center selama 3 hari (emang short-course). 2 hari pertama ditempa buat belajar pastry dari 0. Mulai dari teori tentang dough pastry yang macem-macem jenisnya, bikin dough yang ternyata bisa bikin berotot kaya popeye, belajar bikin bentuk yang ternyata banyak banget, sampe hias pastrynya jadi cantik. <3

Hari ketiga adalah hari ujian. Resep pastrynya dikoncang kaya arisan, dan kita harus buat dari mulai timbang bahan sampe finishing tanpa bantuan chef-nya. Alhamdulillah saya dapet fruit tartlet yang tingkat kesulitannya gak begitu tinggi. Tanpa harus di-roll berkali-kali kaya danish ataupun croissant, hihi.

Btw, tau fruit tartlet gak? Di sini sih nama bekennya, pie buah. Padahal sebenernya pie & tartlet itu beda. Pie itu atasnya tertutup, kaya apple pie. Sedangkan tartlet, terbuka. (Tuh, chef, saya masih hapal bedanya, πŸ˜€ )

Nah, hari ini saya mau share resep Choux Pastry dulu yang relatif mudah. Panjang lebar banget, padahal cuma mau share resep kue sus, hihi. Kebetulan saya juga abis bikin beberapa hari lalu. Resepnya lupa dapet darimana, tapi yang ini sering banget saya pake dan anti gagal. Nanti kalo nemu sourcenya saya update lagi. πŸ™‚

Choux Pastry
Choux Pastry

Choux Pastry

30 buah ukuran sedang

Bahan:

  • 130 gr Tepung Terigu Protein Tinggi (saya pake Cakra Kembar)
  • 100 gr Margarine
  • 4 butir Telur (disesuaikan, kalo adonan udah pas, bisa pake 3 butir aja. Apalagi kalo pake telur yang ukurannya gede ya, takutnya adonannya terlalu cair)
  • 250 ml air

Cara Membuat:

  • Masak air dan margarine sampai mendidih.
  • Masukkan terigu yang sudah diayak, aduk sampai rata dan matang. DIamkan adonan hingga agak hangat. (Biar kalo telurnya dimasukkan ke adonan, telurnya gak mateng, ntar malah jadi scrambled egg, hihi)
  • Masukkan telur satu persatu, sebelum memasukkan telur berikutnya, pastikan telur sudah tercampur rata ya.
  • Semprotkan ke loyang dengan piping bag, jangan lupa dilasai kertas roti/silpat. Panggang 30 menit di suhu 200 derajat Celcius. Angkat.

Vla Vanilla

Kalo ini resepnya dari NCC

Bahan:

  • 2 Kuning Telur, kocok lepas
  • 50 gr Maizena
  • 500 ml Susu Cair
  • 75 gr Gula Pasir
  • 1 sdt essens Vanilla

Cara:

  • Cairkan maizena dengan sebagian susu, campur dengan kuning telur. Sisihkan.
  • Didihkan susu dengan gula pasir, sambil diaduk hingga gula larut dan mendidih.
  • Tuang larutan maizena, aduk dan biarkan mendidih sekali lagi.
  • Setelah hilang uap panasnya, masukkan essens vanilla.
Close Up :D
Close Up πŸ˜€

Btw, untuk choux alias sus ini, tepungnya boleh diganti dengan tepung protein sedang/rendah. Bedanya, gak akan sekokoh yang pake protein tinggi. Tapi tetep enak kok. Balik lagi ke selera. πŸ™‚ Dicobain yaaa..

Continue Reading

The Overrated Kue Cubit Green Tea

Dulu di sini susah banget karena mungkin ga ada yang jual nyari kue cubit. Saya sempet beli waktu liburan ke Bandung. Belinya di belakang BIP, deket bakso ‘Mantep’ yang antriannya kaya uler. Dengan request, dimasaknya setengah mateng (pernah liat instagram orang dan kayanya enak banget adonan yang meleleh bareng sama topping mesesnya gitu, iya saya emang orangnya gampang pengen hihi). πŸ˜€

Dulu belom ada tuh kue cubit rasa macem-macem, toppingnya pun cuma meses aja. Setelah pesenan saya siap dimakan, tentunya difoto dulu demi kepentingan update status, saya yang belom pernah makan kue cubit ini nyobain dengan ekspektasi tinggi. Hasilnya, saya gak sukaaaaaa. Rasa telor dan tepungnya mendominasi banget, huek. Mungkin lain kali jangan request setengah mateng kali ya.

Sekarang kue cubit jadi hits banget dengan banyak pilihan rasa mulai dari green tea, red velvet, bubble gum, dan topping oreo, marshmallow, nutella, bahkan sampe ovomaltine. Dan di Palembang, yang jual jadi menjamur. Saya jadi pengen (lagi), dong. Tapi sekarang bikin sendiri karena saya punya loyangnya, sayang kalo gak dipake hehe. Seperti biasa, gugling sana-sini, gabung-gabungin resep yang gampang tentunya dengan modifikasi seenaknya. Langsung rusuh di dapur.

Kue Cubit Green Tea
Untuk 5 porsi

Bahan:

  • 80 gr gula pasir
  • 150 gr tepung terigu (jangan lupa diayak dulu biar gak menggumpal)
  • 2 butir telur
  • 100 ml susu cair
  • 1 sdt baking powder (disarankan pake yang double acting karena adonannya nanti diistirahatkan sebentar)
  • 1/2 sdt vanilla
  • 1/2 sdt green tea bubuk (larutkan dengan air hangat secukupnya)
  • untuk topping saya pake Silverqueen chunky bar, boleh diganti apa aja sesuai selera.

Cara Membuat:

  • Campur gula pasir, terigu, telur, baking powder, dan vanilla. Aduk rata dengan whisker atau pake garpu juga bisa.
  • Masukkan susu sedikit demi sedikit, aduk rata sampe adonannya tercampur rata.
  • Masukkan larutan green tea. Aduk lagi dan diamkan selama 15 menit.
  • Adonan siap dipanggang di atas cetakan kue cubit. Dituangnya jangan sampe penuh ya soalnya akan mengembang. Dan juga jangan lupa ditutup biar panasnya merata. Setelah setengah matang, boleh ditambahkan topping sesuai selera. Slurp. πŸ˜›
Ambil fotonya di postingan instagram saya, karena gak nemu foto lainnya di laptop. :P
Ambil fotonya di postingan instagram saya, karena gak nemu foto lainnya di laptop. πŸ˜›

Hasilnya menul-menul (mengembang) kaya yang dijual mang-mangnya. Tapiii gak belajar dari pengalaman, adonan sisanya saya bikin yang setengah mateng karena foto-fotonya beredar di mana-mana, haha. Ya maliiih, tetep gak enak. Padahal saya kira rasa tepung dan telurnya bakal samar oleh rasa green tea yang cukup strong, ternyata tidak sodara-sodara. Hiks. Jadi IMSO*, ini kue cubit green tea yang setengah mateng sebenernya biasa aja cenderung overrated. Eh, atau saya aja yang seleranya gak kekinian?

* IMSO : In my sotoy opinion

Continue Reading

Taro Silky Pudding

Beberapa bulan lalu, Ayu 1 sempet balik ke Palembang. Dan saya dibawain oleh-oleh Silky Dessert Puyo berbagai rasa sesuai request (banyak mau) πŸ˜€ Puddingnya lembut, pilihan rasanya banyak, dan enak! Sayangnya di sini gak ada yang jual.

Berbekal cintanya saya sama pudding ini, jadilah saya cari-cari resepnya di Internet. Ternyata variasi resepnya lumayan banyak, walaupun sebenernya mirip. Intinya, susu dan maizena. Beberapa resep pake susu kedelai, ada juga yang pake susu cair biasa. Dan karena puddingnya lembut banget, (sampe makannya pun gak pake usaha, tinggal leb) beberapa resep bahkan gak pake agar-agar bubuk. Ceki ceki dapur dan bahannya ada semua, langsung trial.

Taro Sikly Pudding

Taro Silky Pudding

Untuk 6-8 porsi

Resep diambil dari Catatan Nina dengan modifikasi suka-suka a la saya.

Bahan:

  • 700 ml susu cair (saya campur 30 ml susu kental manis dengan 670 ml air)
  • 1 sdt taro bubuk (boleh diganti green tea, matcha, sesuai selera). Larutkan dengan air secukupnya sampe jadi pasta.
  • 30 gr maizena
  • 1 sdt vanilla
  • 100 gr gula pasir
  • 170 gr white cooking chocolate (diserut biar lebih cepet leleh)

Cara Membuat:

  • Campur susu cair, gula pasir dan maizena. Aduk rata sampe maizenanya larut dan gak menggumpal. Lalu masukkan larutan taro.
  • Masak dengan api sedang hingga kental dan meletup-letup. Kecilkan api. (Saya masak dengan teknik double boiler. Yaitu adonannya dimasak di atas panci lebih kecil berisi air. Jadi adonan puddingnya gak langsung bersentuhan dengan api kompor, biar gak meggumpal
    kalo gak sering-sering diaduk. Jadi bisa ditinggal-tinggal deh. Karena masaknya lumayan lama, 20-30 menit.) :p
  • Matikan api. Lalu masukkan vanilla dan cooking chocolate, aduk rata. Tuang ke cup atau gelas saji dan dinginkan.
Maafkan fotonya yang kurang tempting, ya. :D
Maafkan fotonya yang kurang tempting, ya. πŸ˜€

Hasilnya, untuk tekstur lumayan mirip tapi agak kemanisan hiks. Mungkin gulanya bisa dikurangi sesuai selera aja ya. Untungnya masih ada blueberry jadi ada asem-asemnya dikit. Selain itu juga biar fotonya gak polos-polos banget, haha. Btw saya tambahin fla vanilla di atasnya biar makin cantik aja sih. XD ngga pake fla juga udah enak kok. Yuk dicoba.

P.S : Selama ini saya kira taro = ubi ungu yang manis. Ada juga yang berpendapat sama? Baiklah, kita sama-sama salah, hahaha. Yang bener taro adalah talas. Lho? Talas kan biasanya warna putih? Berdasarkan hasil gugling, ternyata talas juga ada yang warna ungu. Biasanya tumbuh di daerah Pontianak. Eyampun, kemana aja, Neng? Hahaha.

Continue Reading