Day 10: Most Embarassing Moment

Jadi ceritanya tahun lalu saya diklat yang ada materi militernya gitu, dilatih sama bapak-bapak TNI, lokasinya di Caringin, Bogor. Yang mana masih dingiiiin banget tempatnya. Sudah pasti saya masuk angin! Hahaha.

Sebenernya saya udah biasa latihan baris-berbaris gini karena jaman SMP dan SMA saya aktif di eksul Pasukan Keamanan Sekolah (PKS) yang dinaungi sama Kepolisian gitu, jadi kalo disuruh push up sit up begitu atau dididik secara aneh-aneh  udah biasa. Tapiiiiiii karena udah lama ga begitu, jadi kemarin agak kaget karena kudu disiplin ala militer lagi.

Bangun subuh, latihan baris berbaris, ‘olahraga’, makan teratur dalam waktu yang seuprit. Saya yang lumayan doyan makan ini aja sampe lelaaaaaah banget sama jam makan. Karena sarapan-coffee breaklunchcoffee breakdinnercoffee break lagi. Sampe yang ‘ya ampun udah makan lagi’ aja nih? Ga sanggupppp! Bukan makan biasa soalnya huhu. Harus buaaaanyaaak dan dalam waktu yang sebentar.

20170330_092739-01
Ubi si ‘pemancing angin’!

Continue Reading

Day 9: Best Day! 

Rrrr… cukup banyak kejadian yang sudah terlewati, mulai dari bahagia, sedih sampe nangis trus menertawakan penyebabnya, ketawa sampe nangis saking bahagianya juga ada. ?

Salah satu momen bahagia saya adalah 3 tahun lalu, tepatnya saat saya wisuda. Rasanya seneng banget karena akhirnya lulus juga! 3 tahun 8 bulan saya lewati bolak balik Palembang – Kampus Layo (32 km, ga termasuk jarak dari rumah ke halte busnya). Belom lagi kalo macet (saya pernah pulang kuliah jam 1 siang sampe rumah jam 11 malem itu pun dijemput di tengah jalan naik motor ngelewatin truk-truk geday pengangkut batubara).

Continue Reading

Day 8: The Good, The Bad, and The Ugly of Myself

Biar fair saya nanya sama Mas Patjar, Rere (Temen SD yang jadi super deket jaman kuliah), dan Onyi (Sahabat saya sejak SMA). Terakhir disuruh menilai kelebihan dan kekurangan sendiri jaman diklat pegawai soalnya, emoh dijembreng di sini hahaha 😛

Good_bad_ugly
Source

The Good

Versi Mas Patjar: “Rajin dan Pekerja Keras. Kalau ada yang dipengen pasti fokus sampe tercapai.”

Versi Rere: “Bisa mengubah kekurangan jadi kelebihan, contoh nyata: masak. ???”

Versi Onyi: “A great listener! She always knows how to comfort me. Seberat apapun masalah yang sedang dihadapi, beban dan sesak langsung berkurang kalo udah konsultasi ke Ata. Selalu mendengar tanpa pernah menghakimi. Dan yang paling penting ngga ember. Ah, terima kasih penasehat kejiwaanku. (Sumpah kalo mau nyebutin the good of you, ngga akan pernah abis, Ta. Tetaplah jadi Ata yang aku sayang 🙂 )”

The Bad

Versi Mas Patjar: “Penakut!” Hahaha yang ini nih saya tuh emang penakut banget aslinya, makanya dia suka gemes, apalagi kalo ada yang semena-mena sama saya. Katanya harus berani speak up, ngomong kalo ga suka/ga nyaman.

Versi Rere: “Kalo ga seneng sesuatu atau seseorang, biar dia berubah menjadi baik sekalipun ga akan berubah. Tetep ga suka. Artinya (she) know exactly what (she) like and dislike. Tapi di sisi lain, ini bisa jadi kelebihan sih.”

Versi Onyi: “Kalo udah ngga suka sama orang, keliatan banget! Bahkan sampe terang-terangan di depan orangnya langsung. Hahaha Remember Suha***? I think I don’t have to mention his name here ? ”

Ketiganya agak berkebalikan ya, saya tuh kalo ga suka emang keliatan banget, tapi kalo udah diomelin balik saya biasanya nangis hahahaha cupu aslinya sumpah. 😛

The Ugly

Versi Mas Patjar: “Supel, mudah akrab sama semua orang.” (Kalo yang ini dia aja yang insecure sih sebenernya hahahaha apalagi sama cowok! ? – dia menganggap ini hal baik, tapi dia ga suka). Lalu “Selalu menilai dirinya ‘kurang’, padahal (contoh) IPK gede.” (Cih. Ini keberuntungan aja tauuuuuk -_____- )

Versi Rere: “mood swing! Huehehe.”

Versi Onyi: “Jutek. Dulu banget waktu SMA kelas X, belum sekelas dan belum kenal, selalu mikir ini anak jutek dan songong banget. ?”

Continue Reading

Day 7: Recommend a book. And why do you think it's important?

Semakin ke sini saya makin jarang baca buku. Buku yang antre di kamar masih banyak dan saya ga tau akan membacanya kapan. Entah kenapa belom tergerak aja buat baca. ^^’ Padahal buku bacaan saya ya ga jauh-jauh dari novel ringan macam Metropop atau Teenlit kalo lagi pengen yang pendek.  Akhir-akhir ini saya paling banter baca e-book via i-Jakarta. Hahaha *gratisan*

konMari
Source

Tapi tahun lalu saya sempet baca buku-nya Marie Kondo yang diterjemahkan oleh Dee Lestari, judulnya “The Life-Changing Magic of Tidying Up” – Seni Beres-beres dan Metode Merapikan ala Jepang. Karena baca buku ini….

Continue Reading

Day 6: Something I've always wanna do, but haven't. Why?

Merunut ke judul di atas, yang terlintas di pikiran sekarang sih:

Beli kamera polaroid

Ini udah kepengin dari jaman kuliah, tapi ga jadi mulu karena mahal. Hahaha jajan pas kuliah berapa coba 😐 Trus pas udah ada uangnya, sayang. Kalo kamera polaroid kan boros ya, soalnya harus beli filmnya lagi. Belom lagi kalo ga bagus ya hangus aja gelap kaya foto apaan. Ada yang mau hadiahin aja ga? *ogah rugi ?

Continue Reading

Day 4: Favorite Childhood Memory

Wah masa kecil kayanya adalah waktu yang paling indah di hidup saya. Tanpa beban, ga mikirin ina itu yang njelimet, bebas main sepuasnya. Sampe saya bingung milih memori favorit. Hmm *berpikir keras*

Kayanya yang paling diinget dan saya nanti pada jaman saya kecil adalah momen liburan bareng keluarga, yang kebanyakan road trip! 😀 Dari yang deket kaya ke rumah nenek di Tanjung Enim, atau ke Jambi, Pangkal Pinang, Lampung, Jakarta, Bandung, Bogor, Subang, Tasikmalaya, bahkan ke Jogja. Paling deket waktu tempuhnya 4 jam sampe yang belasan jam, semua dari Palembang. Lah, kok kayanya saya banyakan jalan-jalan jaman kecil, ya, daripada sekarang? XD

make_your_road_trip_an_epic_adventure
Source – Album foto liburan jaman kecil saya pada di Palembang jadi ga bisa dijembreng di mari.
Continue Reading

Day 3: Clothing That I'm Deeply Attached To

“Forget the rules, if you like it, wear it.” – pernah baca

Alias pakaian yang gw banget, kalo pinjem istilahnya Kak Dila! 😀 Misal saya tanya ke beberapa orang terdekat, “Ata biasanya pake baju yang kaya apa, sih?, pasti langsung pada jawab, “yang kegedean, warnanya pastel.” XD

Untuk masalah kegedean, bukan sengaja sih tapi agak susah cari baju yang ukurannya pas gitu di saya, jadi ya jatohnya kaya oversized. Atau kalo pun ga oversized, pakaian yang ga ketat membentuk badan. Kalau dijabarkan secara rinci, maka:

Continue Reading

Day 2: A Few Six-word Memoir

mem·oir
/ˈmemˌwär/ : an account of one’s personal life and experiences; a historical account or biography written from personal knowledge or special sources.
Jujur aja pas baca list dari challenge-nya, ini bikin saya bingung. Apa ya? Apa sih? Hmmm *berpikir keras*. Lalu setelah baca posting partisipan yang lain dipelajari, akhirnya ngerti juga, semoga gak salah pengertian ya hihi.
Memoir versi saya itu:
1. Minum ASI sampe umur empat tahun.
Continue Reading

Day 1: 15 Fun Fact About Me

ata fun fact

Here’s the list:

1. Berat badannya belom pernah mencapai angka 45. Paling banter di angka 43. Hiks!

2. Dari kecil udah suka banget nari, pentas pertama di nikahan Tantenya bareng persepupuan. Lalu pas SD sempet berhenti karena ngambek alias demotivasi, dibilang ga bisa nari sama temen-temennya. Jaman SMP ikutan Modern Dance – saya bisa breakdance yang basic macem freeze gitu, sering ikutan lomba dan menang. Jaman SMA nari lagi, tapi banting setir ke tari melayu (karena sekolahnya islami gitu, ga boleh MD hahaha) lalu menang lomba tari se-SMA di kotanya, setelah itu didaulat jadi Ketua Ekskul Tari di SMA. Buat temen-temen SD gw, see? *ngomongnya ala ala artis itu tuh* I’m capable enough, lho. Bweeeeek 😛

3. Ga bisa mengendarai apapun bahkan setelah punya SIM A, sampe masa berlakunya habis tahun lalu. Hahaha. Terakhir nyetir jaman SMA dan ga pernah nyetir lagi karena Mama parno. Terus akunya ikutan juga kan, sepedaan aja baru bisa pas kuliah. *anaknya ngerepotin*

4. Baru bisa masak nasi di umur 20 tahun. Gara-gara dilarang keras masuk dapur. Setelah Mama ga ada, mau ga mau harus belajar. Note to self, jangan protektif sama anak.

5. Cengeng. Liat artis nangis di inpotemen aja bisa ikutan nangis. Apalagi kalo ada yang nangis di sebelahnya. Bisa ikut sesenggukan. Hm, sama kalo dibentak atau marah sampe ga bisa marah lagi, pasti ujung-ujungnya nangis. Cupu, ya? 😀

6. Cinta sekali dengan baking. Baking itu udah kaya stress reliever buatku. Pernah punya penghasilan dari sana, hobby yang dibayar. Nyenengin banget kan? Kalo mau liat resep-resepnya di sini ya.. *promo aja terus mumpung herateissss haha

7. Mukanya jutek by default. Tatapannya sadis hahaha. Kata Abang ga cocok kalo senyum. :’)))))))))) Aslinya padahal ramah kok. Cuma kalo yang pertama ketemu ngiranya kebanyakan gitu.

8. Suka banget jawabin personality quiz.

9. Not a sweet tooth, but a spicy tooth. *maksa* Suka pedes, tapi sedang berusaha mengurangi. Lalu suka susu dan produk turunannya, tapi juga dikurangi. Ga baik katanya kan, ya?

10. Punya selera makan yang agak aneh kalo menurut temen-temennya. Suka banget sama green tea yang kaya balsem, nori yang kaya rumput, sashimi yang amis, etc. Padahal ga aneh kan ya? Malah enak~

11. Kalo malem, tidurnya harus dalam keadaan gelap gulita. (walaupun pelor sih, di mana aja bisa tidur sebenernya). Dan harus 8 jam-an, kalo kurang, paginya bisa cranky.

12. Suka baca majalah. Dulu kecil mulainya dari langganan Bobo, lalu Gadis, pas kuliah kadang Marketeers dan Gogirl! Btw ada rekomendasi majalah buat usia-usia nanggung kaya saya gini ga sih? Rasanya udah ga masuk lagi kalo baca Gogirl! tapi belom pas juga mau baca yang semacem Cosmopolitan gitu. :/

13. Masuk SD umur 5 tahun. Karena udah bosen di TK cuma main-main doang. (sok iye banget yak gw jaman dulu). Awalnya jadi ‘anak bawang’ di sekolahnya.  Ternyata mampu dan akhirnya diterusin. Jaman sekarang kayanya udah ga boleh lagi ya masuk SD umur segitu?

14. Kalo belajar harus sunyi senyap. Ga bisa kaya orang-orang yang bisa sambil denger lagu. Yang ada malah ke-distract, ikutan nyanyi-nyanyi deh. Hahaha.

15. Suaranya cempreng. Tapi kalo di telpon kantor jadi bagus. *langsung beli pesawat telponnya buat dipasang di rumah* Sampe orang-orang yang nelpon bertanya-tanya buat make sure ini beneran saya atau bukan. XD

Ini fun fact apa ga ya? Anggap aja fun deh ya hihi. ???

Continue Reading