dari Hong Kong!

Airbnb Nyaman dan Murah di Hong Kong

Akhirnya kesampean nulis tentang Airbnb waktu liburan ke Hong Kong tahun lalu. Saya emang udah janji ke diri sendiri buat nulis reviewnya karena puas dan beberapa temen ada yang nanya. Without a further a do, yuk mari!

Beberapa bulan sebelum ke Hong Kong, saya dan teman sudah mulai memikirkan akan menginap di mana. Pilihannya cuma hotel ataupun Airbnb (hostel ga menjadi opsi karena: males bareng sama strangers, sharing toilet, baca review yang kebanyakan ga bisa dibilang ok). Nyari hotel, ga ada yang sesuai budget! HAHAHAHA. Ampun dije, mahal-mahal banget deh. Harga Airbnb pun sebenernya beda tipis, tapi hasil ngulik Airbnb setiap saat setiap waktu, akhirnya nemu juga yang cocok di hati maupun dompet, macem hidden gem! 😀

Pertimbangan memilih Airbnb

Sejujurnya saya hampir khatam baca review tentang penginapan di Hong Kong. Kebanyakan mengeluhkan tempat yang sempit (again, ada rupa ada harga, kalo mau bayar mahal mah banyak yang kok yang ok) dengan harga yang ga sempit. You know what I mean, rite? Jadi saya ga menaruh ekspektasi macem-macem waktu nyari Airbnb. Yang penting bersih, ga bau, ga spooky, ada dapur, dan toiletnya ok! Sebenernya alasan utama milih Airbnb selain pengin experience yang berbeda, juga karena banyak fasilitas yang ga ditawarkan sama hotel, balik lagi karena kan ‘minjem rumah’ tentu fasilitas sehari-hari lumayan lengkap. Misalnya microwave. Jadi bisa masak ala kadar, bikin sarapan yang utama, karena pasti bakal banyak menghabiskan energi (jalan kaki ke sana ke mari dan lumayan ngoyo hehe). Dengan kata lain, bisa hemat! HAHAHAHAHA. Tetep deh duta hemat Indonesia.

Selain itu juga bisa merasakan hidup layaknya orang lokal: kenalan sama pemilik rumah (host) – thank God host-nya kemarin super helpful, plus dapet banyak guidance dan tips berfaedah dari beliau. Saat tulisan ini dibuat, review Airbnb yang saya sewa, sampe bintang 5 lho. Ga heran, saya pun puas banget menginap di sana. Tapi sebelum saya jembreng reviewnya, baca dulu tips ini ya.

Tips memilih Airbnb

Sebelum bayar untuk booking, kamu wajib banget cek ini lebih dulu biar dapet pengalaman menyenangkan:

– Baca review

Kalo bisa sampe khatam, tanpa ada yang di-skip. Jadi review yang jelek-jeleknya dibaca, jangan baca bagusnya aja. Biar tau kekurangannya apa. Dan bisa kita terima ga. (Udah kaya nyari jodoh, Sis)

– Cek peraturan dan fasilitas

Mulai dari jam check-in/check-out, aturan-aturan yang dibuat host, misal ga boleh merokok di dalemnya, maupun cancellation rules. Namanya juga ‘minjem rumah’ walaupun bayar kan tetep harus patuh. Serta pastikan fasilitas yang akan didapat saat menginap, biar lebih nyaman. Misalnya lift. Kalo tempat menginapnya di lantai 5, trus ga ada lift kan PR ya hihi

– Perhatikan biaya-biaya tambahan

Harus teliti nih urusan perduitan, biasanya ada service charge yang sangat beragam range-nya ataupun perlu deposit. Jadi cek ulang dan sesuaikan dengan budgetmu.

– Komunikasi dengan host

Jangan takut buat tanya secara detail ke hostnya, ada fitur chat kok sebelum yakin mau booking. Diskusikan apa yang jadi concern kita, mending bertanya daripada menyesal kemudian. 😉

– Pilih lokasi yang strategis

Yang dekat dengan akses transportasi umum sih hukumnya wajib buat saya. Biar ga capek mau ke mana-mana. Ga perlu nyasar-nyasar sebelum pergi ke tempat tujuan. Plus jangan bosen-bosen buat browsing latar belakang lokasinya. Usahakan tempatnya aman.

Kelebihan dan Kekurangan menginap di Airbnb

Kelebihan:

More cost convenient daripada harus nginep di hotel. Tapiiii, ga selalu. Balik lagi ke atas tadi, ada additional price yang harus diperhatikan. Juga sangat tergantung dengan fasilitas yang didapat. Makin banyak fasilitas tentu harga menyesuaikan.

Feels like home. Karena kebanyakan sifatnya ‘minjem rumah’, jadi fasilitas sehari-hari biasanya ada, kaya microwave, setrika, sampe mesin cuci. Buat yang light-packing cocok nih, bisa cuci-cuci hihi.

Unique experience. Ga cuma kamar atau rumah, kadang juga ada van yang bisa disewa buat dijadiin penginapan, bahkan sofa. Hahaha random abis kan?

Fleksibel. Misal mau early check-in, coba dibicarakan dengan hostnya. Biasanya dibolehin kok tanpa additional fee.

Dapet tips langsung dari warga lokal. Nah ini, makanya jangan malu banyak bertanya ke host. Alhamdulillah saya dapet host yang helpful. Jadi banyak dikasih tips tempat wisata. 😉

Merasakan hidup sebagai warga lokal. Bisa saling sapa ke tetangga, ngobrol, bahkan mungkin jadi temen? Who knows?

Namun selayaknya manusia, tentu Airbnb juga punya kekurangan. Mari kita ulik satu persatu.

Kekurangan:

Kudu rajin. Emang sih waktu bayar, sudah termasuk dengan cleaning fee. Tapi kan kalo nginepnya 5 hari ya masa ga dibersihin setiap hari? Nah ini yang jadi PR. Kadang kalo liburan kan penginnya santai. Kok malah harus bersih-bersih? Hihi

Lokasi ajaib. Kalo ga baca dengan detail lokasi penginapannya, tau-tau di ujung gang, naik pula ke lantai 40 tanpa lift. Kan amsyong?! Hahaha. Makanya jangan skip perihal ini ya.

Sejauh pengalaman saya sih cuma itu kekurangannya. Semoga ga nambah, kalo bisa ya berkurang hehe.

Rekomendasi Airbnb di Hong Kong

Studio in the heart of Jordan. Begitulah nama penginapannya. Jadi ini apartemen studio gitu, mungil, ga luas juga ga sempit. Letaknya di lantai dua gedungnya, yang ga bisa dibilang baru, namun cukup ok. Ada liftnya dua bijik. Caretakernya juga beroperasi 24 jam. Ada bau khas, tapi masih bearable dan di dalem penginapannya ga bau samsek! Begitu masuk kamar, langsung nemu kasur, lalu dapur, tempat makan, dan toilet. Kasurnya ada 2, 1 double bed, tapi bawahnya bisa ditarik jadi kasur lagi. Untuk 3 orang pas! Satunya lagi sofa bed, cuma kita ga pake buat tidur, cukup dengan kasur utamanya aja. Karena ini apartemen studio, jangan expect bakal luas. Untung kasurnya bisa ditarik, jadi kalo ga dipake lumayan bikin lega, bisa buat solat dan taruh koper (koper kita 3 bijik dan geda, jadi lumayan ngabisin space). Ga perlu senggol bacok hahaha.

Bangunannya bukan yang modern banget, tapi cukup ok dan nyaman. Sebelah kanan kamar ada kantor. Sebelah kirinya ada pusat dance se-Hong Kong gitu, tapi ga berisik sama sekali.

Mungil ya hihi. Tapi cukup kok buat bertiga ditambah koper segede dosa.

 

Kasurnya bisa ditarik buat tidur. Kalo lagi ga dipake, bikin ruangan lebih luas, ga senggol bacok.

Area dapur. Bersih banget kan? Disediain piring, gelas, mangkok, pisau, even talenan! Haha. Di belakangnya ada colokan cukup banyak.

Area makan dan toilet. Toiletnya kering, ga jijay samsek. Water heaternya berfungsi dengan baik.

Lalu di dapurnya, walaupun ga ada kompor, tapi ada water boiler dan microwave. Lumayan buat masak mie ataupun nasi instant. Juga ada kulkas buat simpen bahan makanan, sink buat cuci piring. Keep in mind, bahwa di Airbnb apapun harus rapi dan dibalikin ke tempat semula setelah dipakai ya. Karena kan kita ‘minjem rumah’ orang, seyogyanya mesti dijaga sepenuh hati biar pas dibalikin sama kaya semula. Ga ada yang bantu bebenah. Hehe.

masakan saya selama di Airbnb. mostly sarapan sih.

Untuk toilet cukup luas, padahal saya udah expect bakalan sempit seiprit hehe. Daaaaan bersih, kering, ga jijay sama sekali. Horeeee. Amenitiesnya lengkap, ada sabun dan shampoo berbagai macam merk (curiga deh ini punya penyewa-penyewa sebelumnya hahaha), tapi kita juga bawa sendiri. Ada water heater dan jendela juga. Dikasih handuk 3 bijik buat dipake masing-masing orang (ya menurut nganaa?). Selain itu ada TV, setrika (penting banget buat yang kerudungnya mesti disetrika kaya saya), AC, kipas angin (berguna buat keringin cucian hahaha), hair dryer, dan WiFi lumayan kenceng, karena rada susah sinyal kalo pake paket data. Selain itu juga ada vacum cleaner. Saya udah mention kan di atas kalo kudu rajin bebenah, nah vacum cleaner cukup convenient sih, jadi ga capek bebersihnya.

Sesuai namanya, ibarat lagu apartemen ini cuma lima langkah dari stasiun MTR Jordan Exit B. Daerah Nathan Road (Kowloon) to be exact. Lokasinya strategis bangeeeeeeeeet! E-nya banyak, menunjukkan tingkat kestrategisan apartemen ini hehehe. Turun ke bawah ada resto korea yang enak; Haru Haru Korean Dish, jalan dikit nemu 711, McD, Sasa, Bonjour, Best Mart 360, butik-butik gemes nan murah meriah sepanjang Nathan Road, money changer, ATM, bus stop, daaaan Temple Night Market. Tinggal belok kanan, jalan kaki 2 menit, sampe! Street food bertaburan, makanan halal pun ada.

Gongnya adalah hostnya. Namanya Ke**eth. He’s such a wonderful host! Waktu udah bayar, kita langsung di WA cara ke apartemen lengkap dengan bus stopnya. Sempet nanya-nanya pun dijawab dengan baik. Lalu waktu mau check-in, kita dijemput di bus stop (padahal udah lumayan malem, sekitar jam 10-11an). Lucunya, kita kelewatan satu stop dan doi nyusulin lho. Hihi. Waktu jalan menuju apartemen, beliau menjelaskan daerah sekitar, udah kaya guide! Lalu waktu ngasih info tempat makan, berhubung kita bertiga pake kerudung, doi langsung sadar kita ga makan babsss dll, dan ditunjukin resto halal. Toughtful banget ya. 🙂 Di apartemen, doi make sure kita tau semua fungsi dan cara pake peralatan di dalemnya. Lalu beliau juga ramah banget jawab-jawabin pertanyaan kita dengan kasih tips ala warga lokal. Btw, ga perlu bawa colokan macem-macem, karena di apartemennya kalo mau charging HP, pake USB aja. Dan banyak pun colokannya, jadi ga pake rebutan hehe.

Untuk harga, saat tulisan ini dibuat sebesar $68 – $71/malam. Kita kemarin in total kenanya IDR1.100.000-an/malam. Include cleaning fee. Cukup affordable kan? Btw, ini honest review dan ga berbayar, pun ga sugar coating sama sekali, bahkan kalo nanti ada kesempatan ke Hong Kong lagi, saya mau banget sih menginap di sini (lagi). Hahaha

Oiya, untuk yang mau, bisa pake link ini saat sign up ya. Kamu bisa dapet $33 lho. Anyway, kalo ada yang punya pengalaman lain selama menggunakan Airbnb boleh cerita di bawah ya. 😉

pic from pixabay and my own photo
Previous Post

You may also like

7 Comments

  • Reply Zefy

    Suer ta, mbak mampir ke sini karena penasaran apa itu AirBnB, oh..ternyata baegitu ya, itu rumah yang disewakan, boleh juga ya berasa jadi warga setempat

    February 8, 2019 at 2:02 pm
    • Reply ata

      Ga cuma rumah kok kak. Ada juga yg cuma kamar aja, bahkan serandom sofa! 😅😅😅 unik banget hihi

      February 10, 2019 at 7:25 am
  • Reply Nina

    Mmmm harganya udah sama dengan hotel budget di sg kemaren yak. Airbnb aja udah segitu gimana yang judulnya hotel beneran, pasti lebih mahal lagi. Hahaha. Tapi baca ini jadi punya option penginapan kalau mana tau yekan bisa ke HK juga. Thanks Ata 😀

    February 8, 2019 at 5:01 pm
    • Reply ata

      Kalo dari segi luas sih kayanya beda tipis Kak, tapi ini lebih less sumpek karena penataannya ok. 😀

      Aslik. Mahal-mahal bingit buat bobok doang mah sayang hahahaha (tetep mizzzqueeen)

      February 10, 2019 at 7:31 am
  • Reply Rafania AZ

    Reviewnya lengkap.. bs jdi refernsi saat jjs k sna nanti mantap 👍🏻👍🏻👍🏻

    February 9, 2019 at 12:52 pm
  • Reply presyl

    Bagus ya airbnb nya, waktu itu aku nyari sekitaran jordan juga cuma ga dapat tanggal dan ga sesuai budget. Boleh nih kalau ke HK lagi nginep disini. Kalau aku sih yg terpenting dari airbnb gatau kenapa tp toiletnya nomor 1 harus bersih dan bagus, hahaha

    February 9, 2019 at 5:57 pm
  • Reply Fanny F Nila

    dari pengalamanku traveling, baru 3x pake airbnb. pas di osaka, tokyo thn lalu dan korea. itu krn kita perginya ramean. jd pas diitung2 mndingan pesen airbnb drpd hotel.

    tp kmrn aku ke jepang, krn cm berdua jd lbh milih hotel krn jatuhnya lbh murah

    cm ga nyeseeeel udh prnh coba airbnb. yg dulu aku book jg bgs, murah dan hostnya ramah 🙂 . tp memang sih yaaa hrs bersih2 juga. dan kalo di jepang aku mumet ama tong sampah. secara sampahnya hrs dipilah2, takut salah hahahahhahah.. apalagi kita rame. jd pastikan ada yg huangnya ngasal..

    February 18, 2019 at 7:03 pm
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: