Daily Life

Cara Hidup Rukun dengan Teman Serumah

2 tahun lalu, pertama kalinya saya jadi anak kost, sekamar berdua. Maklumlah saat itu masih anak baru jadi penghasilan seadanya, biar hemat ya harus berdua, LOL. Tapi beberapa bulan belakang akhirnya saya dan kedua teman kantor memutuskan untuk menyewa rumah dengan 3 kamar, jadi bisa menempati satu kamar sendirian. YAYYY!! Teman serumah saya ada Ibu S dan Kak N. Tapi sebenarnya tinggal serumah dengan strangers sangatlah rawan konflik. Lalu gimana caranya biar bisa menghindari konflik dengan teman serumah?

tips hidup rukun dengan teman serumah

1. Bicarakan Urusan Keuangan Sejak Awal

Mulai dari uang sewa, iuran keamanan, pembayaran listrik, internet, air, sampai bahan makanan harus dibicarakan dan disepakati di awal. Uang ini bener-bener isu sensitif dan rentan konflik, jadi semua harus transparan juga berdasar kesepakatan. Untuk uang sewa jelas dibagi 3 dari awal. Lalu untuk iuran keamanan, sampah, internet, dan air kami juga membaginya jadi 3. Sedangkan pembayaran listrik, berhubung kami mengisi voucher listrik setiap 2 kali sebulan, yang mana bayaran listrik 400k/bulan, biar ga berat jadi kita gantian beli voucher per dua minggu. Kalo bayarnya langsung sebulan kan agak banyak ya. Untuk bahan makanan, juga berlaku hal yang sama. Si Ibu N biasanya pulang ke Palembang setiap minggu dan membawa banyak banget bahan makanan, sedangkan saya dan Kak N, kalo ga belanja pas hari minggu, akan belanja di pasar sore setiap pulang kantor. Dan bahan makanan ini semua boleh digunakan oleh kita bertiga.

2. Berbagi Tugas Domestik

Gak semua orang jago untuk urusan domestik. Jadi bagilah sesuai keterampilan dan kemampuan. Namanya tinggal bareng orang lain pintar-pintarlah membawa diri, jadi usahain jangan males demi kenyamanan bersama. Saya yang kalo di rumah paling gak rajin aja bisa menempatkan diri untuk gak membawa kebiasaan malas bak princess kalo kata Ayu dari rumah, juga saya risih kalo liat rumah kotor atau gak rapi, jadi saya mengambil bagian untuk bebersih rumah. Biasanya saya akan menyapu dan mengepel paling sedikit 2 kali seminggu (ini tergantung keadaan rumah, ya kalo di pinggir jalan raya kudu disapu juga tiap hari sih XD ) ga termasuk kamar teman-teman saya, jadi cuma kamar saya dan rumah aja. Saya seneng karena ada kepuasan tersendiri liat rumah rapi bersih wangi kinclong~ <3

Baca juga: Review Buku KonMari Method

Lalu Ibu S bagian masak, kenapa? Karena sudah handal berbelas tahun membina rumah tangga dan mengurusi urusan perut keluarganya hahaha. Tapi saya juga suka masak (biasanya yang gampang macem tumis-tumisan atau buat sarapan karena saya orangnya harus sarapan atau kalau weekend dan males beli keluar). Lalu Kak N, doi urusan yang lebih maskulin LOL macem angkat galon, potong rumput halaman. Harus bisa mengcover tugas temen yang lain, alias jangan pamrih, kalo ada yang bisa dikerjain yang dikerjain aja kan dapet pahala 🙂

3. Sepakati Peraturan di Rumah

Setelah berbagi tugas seperti poin no 2, sebisanya dijalankan sesuai aturan ya. Atau contoh lain misalnya sepakati jam pulang malam. Walaupun di kita gak ada sih, mau ngapain juga pulang malem, Sist? Tempat main udah pada tutup kali LOL atau misal ga boleh berisik? Kalo di kita gak berisik juga sih, pulang kantor langsung masuk kamar dan sibuk dengan urusan masing-masing, biasanya ngobrol pas makan malem, setelah itu balik lagi ke kamar. 😛

4. Segera Selesaikan Konflik

Karena kita sekantor, mungkin banget ada urusan kerjaan yang bikin sebel, nah usahakan jangan dibawa-bawa sampe rumah. Pokonya di luar jam kantor, kita udah jadi temen biasa, bukan atasan atau bawahan. Kalo pun ada masalah di rumah langsung aja diomongin biar clear dan ga berlarut-larut. Apalagi dibawa sampe besok-besoknya. Bikin suasana rumah jadi ga kondusif. Kalo saya sih ga nyaman, ga tau deh kalo Mas Anang? #eh

5. JANGAN MALASSSSS!

Inget, begitu sudah sepakat dengan aturan tertulis maupun gak tertulis, harus komit. Jangan malessss! Serius kalo males bisa bikin roommate kesel. *terselip curcol di sini gak? #eh  😛

Baca Juga: Ayo bawa bekal!Ayo bawa bekal!

Sejauh ini alhamdulillah masih baik-baik aja sih, kita udah tinggal serumah bertiga sejak Agustus 2016. Berarti udah 8 bulan ya. Bentar lagi sewanya abis huhu. Apakah akan diperpanjang? Tergantung. Karena jadwal mutasi yang gak bisa diprediksi, apakah harga sewa berubah, lalu alasan lainnya sih karena memang belom diomongin lagi. Zzz. Btw, kamu pernah tinggal bareng temen-temenmu? Ada tips lain gak? Sharing yuk!

Previous Post Next Post

You may also like

10 Comments

  • Reply Sepenggal info

    Sepakat… Terima kasih tipsnya.. 😍😊

    May 16, 2017 at 4:51 am
    • Reply ata

      LOL, makasih mas piter, bantuannya jugaaaa

      May 18, 2017 at 1:17 am
  • Reply nur rochma

    Pernah serumah dengan teman itu sewaktu masih kuliah, ngekost. Ya, seperti itulah, ada aja konfliknya. Sudah ada peraturannya tapi ada yang malas. Belum lagi kalau ada teman yang hutang. Sepele sih, hutang makan tapi kan tetap hutang ya.

    May 16, 2017 at 7:55 am
    • Reply ata

      kalo ada yang males itu ga ada obat 😐 mau ditegur ntar berantem, ga ditegur makan hati, tapi baiknya diomongin sih yaa

      May 18, 2017 at 1:17 am
  • Reply sulis

    Iya..biasanya yang tugas beres2 ini yang rentan konflik yaa…
    Pengalaman dulu aku pas KKN..tinggal serumah ber 7. Awalnya masih nggak jelas job desk masing2…akhirnya dibikin grup piket..

    May 17, 2017 at 3:10 am
    • Reply ata

      semua aja ini kayanya rentan konflik kayanya ya :’))))))) emang apa-apa harus diomongin sih ya, bikin rules yang jelas kaya poin-poin di atas

      May 18, 2017 at 1:16 am
  • Reply Happy Ummi

    yang nomor satu itu memang penting banget ta
    karena masalah duit mah suka sensitif ya..
    walaupun dah dekat banget harus pinter2 bawa diri biar ga cekcok

    May 17, 2017 at 1:13 pm
    • Reply ata

      Iya, duit kecil ga enak ngomongin, duit gede juga bisa jadi masalah gede. Serba salah, jadi harus clear masalah begini ya, Kak.

      May 18, 2017 at 1:07 am
  • Reply Elva dan Heri

    Kalau saya sih pengalaman saat kukerta, bagi2 jadwal buat masak, ke pasar, bersih2 rumah yg ditempati, apalagi kukerta waktu itu berbarengan dgn PPL, saya dan teman saya berbagi jadwal membonceng. Kl saya bonceng dia pas pergi, dia bonceng saya pas pulang. 🙂

    May 19, 2017 at 1:49 pm
  • Reply April Hamsa

    Gak pernah serumah sama tmn sih, tapi suamiku pernah. Mestinya ya sama2 saling ngerti, tapi kalau kasus suamiku lama kelamaan suamiku gk betah krn gak pada ngerti haha, kyk dr sisi jorok, pulang malam, dll
    Akhirnya pas itu suami mutusin kos sendiri 😀

    December 8, 2017 at 10:03 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: