Daily Life

Semua Akan (P)indah Pada Waktunya Part II

Sebenarnya saya termasuk yang jarang banget mau angkat telpon dari kolega di atas jam 9 malam, tapi hari itu entah kenapa saya angkat, tepatnya telpon dari atasan saya atau yang sering saya sapa dengan ‘Bosque‘. Ada dua kabar: pertama, doi ketinggalan pesawat untuk ke Surabaya. Kabar kedua, yang menurutnya entah good news atau bad news buat saya, beliau dimutasi ke kantor wilayah. 😶

Dheg.

Hening.

Layaknya ucapan beliau, saya ga tau harus sedih atau senang. Belum setahun kami bekerja sama memang, tapi berita tersebut ternyata cukup membuat perasaan atau mungkin lebih tepatnya, pikiran saya ga karuan.

Baca Juga: Semua Akan Pindah Pada Waktunya

Rasa ini juga menyergap saya setahun lalu, waktu atasan langsung saya dimutasi. Dulu juga saya sedih, karena baru akan akrab dengan beliau namun keburu dimutasi. Apalagi atasan yang sekarang (by the time i’ve published this blog post, beliau sudah bukan atasan langsung saya lagi mungkin), dengan beliau saya banyak bertukar pikiran, ngobrol, belajar, berdebat, bahkan musuhan ✌🏻 hehe. Banyak hal yang gak saya diskusikan maupun kerjakan dengan atasan saya sebelumnya, justru malah sering kita perbincangkan. Beliau memang sangat youthful (beda usia saya dan beliau belasan tahun FYI), baik banget pun. Coba ada ga atasan yang tiba-tiba jemput di bandara? Atau mau kasih kado oven gara-gara tau saya suka baking? Wkwk. Walaupun kata Mas Patjar ini sudah dalam tahap ‘aneh’.

Dari beliau juga saya mencoba untuk sabodo teuing sama sentilan-sentilan di ‘belakang layar’, kalo kata beliau, “biarin aja selagi ngomong di belakang, beda cerita kalo ngomong di depan sih, Dek, wkwk.” Biasalaaah, tanaman palsu di atas meja kerja pun bisa ngomong kan ya. 😌 *siul siul*

Setahun (gak sampe) ini kita menjadi tim yang solid, saling back up, even kemarin beliau yang harusnya udah ga punya tanggung jawab lagi di tim, tetep bantuin saya nyelesaiin kerjaan. Sering lho saya dapet tatapan iri dari tetangga. Hehe. Memang, ada kok saat terjadi kebaperan akibat tingkah laku ajaibnya maupun hambatan-hambatan lain yang tentu ga bisa dijalani dengan mudah, tapi biarlah, saya pengin mengingat beliau dengan memori yang indah-indahnya saja.

Tadi waktu perpisahan, suara saya sampe geter nahan tangis sungguh MC ga profesional ya hahaha, dan akhirnya pecah juga, nangis bombay-lah akik. Padahal udah janji ga mau nangis, malu cuyyy! Ketauan banget kan recehnya. Hahaha. 😆

Sukses selalu di manapun berada ya, Bosque! 😊 Terima kasih untuk semua bimbingannya. Jangan suka salah panggil nama orang, lho, bahayaaaa! Hahaha. Salam geng kecap manis.

P.S: Baru sadar kalo saya bikin postingan ini tiap awal tahun ternyata. HUHU.

Previous Post Next Post

You may also like

18 Comments

  • Reply Lia Harahap

    Entah kenapa aku merasa kalau si “bosque” ini spesial banget ya. Sampe dibuatin satu post. Hehehehe, peace yaa 🙂

    February 2, 2018 at 10:46 am
    • Reply ata

      Iya soalnya baik banget Kak hehe. Bosque sebelumnya juga dibuatin satu post kok, ada linknya di atas hihi 😊

      February 2, 2018 at 10:49 am
  • Reply mpo ratne

    Salam geng kecap manis apaan tuh. Nama geng mba. Lucu banget namanya

    February 2, 2018 at 12:29 pm
  • Reply dira swari

    Wah bisa buat nulis novel nich Mbak Ataaa..

    February 2, 2018 at 12:49 pm
  • Reply Juli

    Ah, sya pernah ngalamin ini Mbak. Sedih memang kalau “Bosque” akhirnya harus pindah… Busque favorit! 😊

    February 2, 2018 at 1:03 pm
  • Reply Nova DW

    Well … Selalu ada kenang saat kita merasa sudah ‘dekat’, cocok dan merasa nyaman dengan teman atau rekan kerja, eh tiba-tiba harus berpisah. But, aku setuju nih. Kita ingat yang baik-baik aja deh ya ^^

    February 2, 2018 at 4:39 pm
  • Reply Nova DW

    Kadang terjadi keadaan, dimana kita udah terlanjur cocok dengan rekan kerja, trus salah satu harus merasai sendiri rindu berat #eh.

    February 2, 2018 at 5:32 pm
  • Reply Nchie Hanie

    Aha Bosque yang special bgt, emang ya kalo dah klop dengan kerjaan beserta team, sedih rasanya. Aku pun pernah ngalamin hiks..
    Mana ada bos yang antar jemput ke Bandara/stasion kalo assistennya izin ikutan event blogger (katanya memastikan acara blogger apa bukan) hahaha..
    Bos yang sangat baik tentunya bikin kita baik juga feedbacknya.

    February 2, 2018 at 9:24 pm
  • Reply Okti Li

    Beruntung nih Bosque jadi tokoh utama di blogost Blog kece ini 🙂

    February 2, 2018 at 10:15 pm
  • Reply Avant Garde

    kalo boss baek pasti sesek pas pisahan ya Ta

    February 3, 2018 at 8:59 am
    • Reply ata

      bener, Mas. Sampe mewek atuhlah di depan blio hahahaha memalukannnn

      February 7, 2018 at 12:50 pm
  • Reply niee

    Kalau aku malahan srneng mbak kalau ganti ganti bos. ganti suasana juga. hahaha

    February 3, 2018 at 4:44 pm
    • Reply ata

      good sidenya begitu sih Mba 😀

      February 7, 2018 at 12:49 pm
  • Reply Dita

    jarang emang punya bos yang mau diajak diskusi, nyambung, mau dengerin masalah anak buahnya…ngerti banget kenapa Ata sampe sedih begitu Bosque pindah. Kita emang gak bisa milih bos sih, begitu dpt yang enak trus pindah pasti rasanya sedih. Mudah2an gantinya nanti lebih seru ya 😀

    February 4, 2018 at 6:39 pm
    • Reply ata

      Asliiiikkk, jodoh-jodohan banget kan ya sama bos kak. Aku sempet sedih sampe berhari-hari. Bahahahak. Ini emang dasar anaknya gampang mewek apa gimana nih. Berasa putus cinta aja yak wkwk

      Aamiin, semoga yaaa 😀 thanks kak Ditaaaa

      February 7, 2018 at 12:49 pm
  • Reply kresnoadi DH

    Wah seru banget ya punya atasan yang seru dan enak diajak ngobrol sampe ke mana2 gitu. Hohoho. Pasti sedih pas tahu harus mutasi yaaa.

    February 4, 2018 at 7:16 pm
    • Reply ata

      Sedih beng beng! Hehe

      February 7, 2018 at 12:46 pm
  • Reply rizka edmanda

    aku juga pernah lho punya “bosque” yang saking baiknya sampe pas dia pindah aku bapernya berhari hari haha

    February 5, 2018 at 12:03 pm
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: