Enjo(y)gja!

Es Lilin di Museum Affandi

Masih dalam rangka Museum Tour di penghujung 2015. Bahaha gaya banget deh ya, padahal cuma 2 museum aja yang didatengin. ^^’ Setelah paginya ke Museum Ullen Sentalu, siangnya saya beranjak ke Museum Affandi, lokasinya lebih ke tengah kota. Jadi dari Ullen Sentalu kami turun gunung. Ea.

Sama seperti Ullen Sentalu, museum ini adalah museum pribadi. Waktu masuk langsung dihadapkan dengan loket tiket. Biayanya 20k/orang. Di museum ini boleh foto, tapi kena biaya lagi. Untuk kamera handphone 10k sedangkan kamera pro kaya DSLR dll-nya itu dikenakan biaya 20k. Dalam tiket sudah termasuk voucher minuman.

Museum Affandi terbagi menjadi beberapa bagian, kami mulai perjalanan museum ini dari Galeri I. Galeri I adalah galeri paling depan dan galeri yang paling warna-warni menurut saya. Dominasi keramik merah hijau, eye catching banget dalemnya. Di galeri ini ditampilkan lukisan-lukisan dari Alm. Affandi, dua buah patung potret diri beserta anaknya, dan penghargaan-penghargaan yang didapatnya. Gak ketinggalan juga ada mobil Colt Galant dengan warna kuning yang ‘nyentrik’ milik Alm. Affandi. Mobilnya dimodifikasi jadi mirip ikan, lho! Lucu banget. XD

Dari lukisan, penghargaan, kendaraan, sampe baju yang pernah dipake oleh Affandi untuk melukis.

Lanjut ke Galeri II, tapi sebelumnya di antara kedua galeri ini ada persemayaman terakhir Affandi dan istrinya. Saya gak sadar kalo Mas Patjar gak bilang. Persemayamannya sengaja ada di antara lukisan-lukisannya dan dikelilingi tanaman yang rimbun. Di Galeri II, lukisan kebanyakan milik anak Affandi, Kartika. Mungkin karena dalemnya gak sewarna-warni galeri sebelumnya, saya gak betah lama-lama hehe. Dan memutuskan untuk langsung lanjut ke Galeri III.

Di Galeri III, lukisannya yang paling bisa saya nikmati, balik ke selera ya. πŸ™‚ Ada lukisan paling gede tentang erupsi merapi. Gak hanya lukisan punya Affandi dan Kartika, ada juga hasil karya dari pelukis-pelukis lain. Selain itu juga ada pemutaran video tentang Affandi di sini. Lalu saya dan Mas Patjar naik ke atas Gardu Pandang, yang bisa melihat sebagian Jogja dari atas. Sayang anginnya kenceng, kita takut deh tuh karena rada goyang-goyang, jadi buru-buru turun. XD Eiya di sini bisa keliatan kalo setiap atap di museum ini berbentuk daun pisang. Tangganya juga lucu, bentuk kaki. Oenyoe. :3 *sadar umur woy Ta huahaha

Pemandangan dari atas Gardu Pandang – Tampak depan Cafe Loteng – Affandi, Istrinya, dan Kartika

Keluar dari Galeri III, ada sebuah gerobak yang konon katanya dulu adalah sebuah kamar, permintaan istrinya Alm. Affandi. Kami gak masuk ke dalamnya karena keburu haus, sumpeh itu Jogja lagi panas-panasnya, *kipas kipas* kepake banget deh voucherΒ minuman yang ada dalem tiket. Untuk penukarannya sendiri bisa di Cafe Loteng. Pilihannya ada 2, teh botol atau es lilin. Mas Patjar tanpa babibu langsung pilih teh botol dan saya sebaliknya. Padahal es lilin mah bikin tambah haus ya. Dodol deh ah si Ata. :’)))))

Dengan habisnya es lilin tadi, berakhir pula museum tour saya kemarin. Sebenernya ada banyak museum lain yang saya pengin datengin, salah satunya Museum Anak Kolong Tangga, yang memamerkan mainan-mainan anak-anak dari masa ke masa. Tapi sayang keburu sore. Berarti bisa banget dong ya ada trip ke Jogja selanjutnya. *alesan πŸ˜›

Museum Affandi
Jalan Laksda Adisucipto 167
Jogjakarta, 55281
Telpon: +62 274 562593
Waktu Buka: 09.00-16.00 WIB (Setiap Hari)
P.S: Sebagian foto hilang karena pindah domain dan gak ikut ke-ekspor. Sorry for the inconvenience.
Previous Post Next Post

You may also like

22 Comments

  • Reply rangga fahrian

    Masa si Ulen Sentalu tuketnya 20rb skrg? Beberapa tahun lalu saja kami ke sana dengan kartu mahasiswa harga sudah 25rb/orang hehehe

    January 10, 2016 at 8:08 pm
    • Reply Atabelle

      Ullen sentalu 30rb Mas. Kalo museum Affandi yang 20rb. πŸ˜€

      January 10, 2016 at 8:10 pm
      • Reply rangga fahrian

        Wahaha o iya salah baca. Bagus ya isinya museum affandi. Dulu waktu d jogja sama sekali belum pernah ke sana padahal dekat kos

        January 10, 2016 at 8:26 pm
  • Reply winnymarlina

    aku belum pernah lihat museum affandi penasaran juga jadinya

    January 10, 2016 at 11:35 pm
    • Reply Atabelle

      Wajib kunjung Kak Win

      January 12, 2016 at 6:13 am
  • Reply Dita

    aku belum ke siniiii, museum kolong langit juga beluuuum aaahhh πŸ™
    btw itu es lilin rasa apa?

    January 11, 2016 at 8:18 am
    • Reply Atabelle

      Kak Ditaaa museum anak kolong tangga yang bener huahahaha sampun. Udah aku update tapi XD
      Rasa lilin *ditoyor lupa Kak, pandan deh kalo ga salah

      January 12, 2016 at 6:13 am
  • Reply alrisblog

    Musem itu dua-duanya keren ya.
    Kalo nanti ke Yogyakarta nanti saya sambangi, menikmati seni dan kulinernya, πŸ™‚

    January 11, 2016 at 11:22 am
    • Reply Atabelle

      Iya Pak, kereeeen. Buat saya yang gak biasa ke museum aja seneng di dalemnya. πŸ™‚

      January 12, 2016 at 6:11 am
  • Reply maisya

    Ataaa.. sayang aku gak ngeh kalau akhir tahun lalu Ata di Jogja. Tp aku jg pas lagi kedatangan keluarga sih hehe.. jd lg rame di rumah.
    Museum Ullen Sentalu itu museum favorit banget.. gak tahu udah berapa kali ke sana dan gak bosen2. Aku belum kesampaian mau ke Museum Affandi, bblm pernah ke sana tapi suamiku udah, jadinya dia agak ogah2an dan ngajakin jalan2 ke tempat lain melulu hihi.. Itu maksudnya Museum Anak Kolong Tangga bukan ya? Atau emang baru ganti nama? hihi.. *kurang update*

    January 11, 2016 at 1:55 pm
    • Reply Atabelle

      Hihi padahal Museum Affandi lebih di tengah kota ya Kak. Gapapa Kak, kmrn udah ketemu sama beberapa temen blogger juga πŸ˜€ semoga berjodoh kapan-kapan ketemu Kak Icha ya.
      Oalaaaah, aku yang salah hahaha duh kan skip banget anaknya ^^’ udah aku update Kak, makasih udah ngingetin. Yang bener emang Museum Anak Kolong Tangga XD

      January 12, 2016 at 6:10 am
  • Reply NinaBona

    Kalau aku kesini pasti terpana ngeliat goresan kuas di kanvas Pak Affandi. Aku selalu kagum sama orang yang bisa ngelukis, secara aku ga bisa samsek πŸ˜€

    January 11, 2016 at 9:00 am
    • Reply Atabelle

      Samaaaa, da aku mah nulis aja jelek apalagi gambar. Tapi doyan corat coret Kak. :’)))) *persoalan

      January 12, 2016 at 6:12 am
  • Reply Leli

    Wah referensi menarik pas main ke jogja ^^

    January 11, 2016 at 5:11 pm
  • Reply nengsyera

    aq pengen ke museum..pengen ke yogya..pengen naik motor2an lagi sama akang..

    ata bikin ngiler niii

    January 12, 2016 at 10:58 am
    • Reply Atabelle

      Semoga jodoh sama Jogja lagi ya Kak, tapi kali ini dengan waktu yang lebih panjang ???

      January 13, 2016 at 10:52 pm
      • Reply nengsyera

        Amiiinnn kali aja dengan honeymoon hihihi

        January 14, 2016 at 6:00 am
  • Reply fasyaulia

    Aku juga ah nyari alesan buat balik Jokja. Apa ya tapi πŸ™

    January 12, 2016 at 7:52 pm
    • Reply Atabelle

      Ketemu Nyonya πŸ™‚ huahahaha *kabur sebelom ditoyor

      January 13, 2016 at 10:51 pm
  • Reply Volcano Tour Merapi Yogyakarta – Ceri(a)ta

    […] tentang Jogja, (lama-lama saya bikin kategori sendiri nih buat kota ini *nyengir kuda*), setelah menghabiskan […]

    September 1, 2016 at 12:15 pm
  • Reply Volcano Tour Merapi Yogyakarta – Ceri(a)ta

    […] tentang Jogja, (lama-lama saya bikin kategori sendiri nih buat kota ini-updated, udah bikin di sini hihi *nyengir […]

    September 2, 2016 at 7:07 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: