Travel Diary

3 hari di Bangka, Ke Mana Aja?

Mendadak ke Bangka awal bulan lalu karena mengunjungi Mas Patjar yang juga mendadak pindah ke sana. Kebetulan udah pengajuan cuti sehari di harpitnas, sayang kan kalo ga kemana-mana, so, berangkat kita! First thing first, langsung ngabarin sahabat tercayang, Oni. Dan doi langsung menyambut kedatanganku dengan cuti (juga). YAY!

Karena niatnya bantuin Mas Patjar pindahan bukan liburan, jadi itinerary pun dibuat seperlunya aja. Yang jelas isinya cuma MAKAN, MAKAN, dan MAKAN! Haha. Langsung aja ya.

Day 1: Pangkal Pinang dan Sungailiat

Saya landing di Bandara Depati Amir jam 8.20 pagi, setelah drama nyaris ketinggalan pesawat sebelumnya hahaha. Begitu sampe, dijemput Oni dan disusulin juga sama Mas Patjar. Tujuan pertama kita sarapan di Warung Kopi Tung Tau. Salah satu warung kopi legendaris yang paling tua di Bangka, tepatnya di Sungailiat. Tapi cabangnya banyak kok di luar sungai liat, di Pangkal Pinang juga ada beberapa dan kita ke cabang pertamanya, di Jl. Toniwen.

Warung Kopi Tung Tau

Warung Kopi Tung Tau (2)Warung Kopi Tung Tau (4)Warung Kopi Tung Tau (3)

Namanya warung kopi, tentu menu andalannya Kopi, Mas Patjar order Es Kopi O, tapi berhubung saya ga ngopi, jadi saya order Teh Tarik Hangat dan Oni versi dinginnya. Untuk makanan, yang paling direkomendasikan bloher-bloher (termasuk mas-masnya) adalah Roti Panggang Telur. Roti dan selainya di sini produksi sendiri lho, FYI. Lagi lagi berhubung saya sedang mengurangi konsumsi telur, jadi pesennya Roti Panggang Ayam Jamur, Roti Panggang Kacang + Susu, dan Nasi Goreng buat Mas Patjar. Apakah rasanya se-WOW itu? Hmmm, mengingatkan roti panggang rumahan sih, yang sederhana tapi ngangenin. Jadi kalo para warga kos-kosan yang kangen rumah, bisa deh dicoba makan di sini. Untuk Roti Panggang Ayam Jamurnya ok, isinya generous, saya sih sukiyaki. Yum!

Setelah kenyang, kita mampir dulu ke supermarket buat beli perlengkapan-nya Mas Patjar dan langsung berangkat menuju Sungailiat! Karena laper (yes, belanja menguras tenaga juga sis, selain uang tentu saza, dan sarapan paginya yang kurang nampol porsinya) jadi kita memutuskan untuk makan dulu ke Pauw’s. Saya udah diwanti-wanti sama Oni untuk ga berekspektasi tinggi, karena tempatnya ‘rumahan’ tapi antrenya luar biasa panjang, apalagi kalo jam makan. Begitu sampe, antre sih, tapi ga begitu mengular. Kalo hari kerja, sebenernya bisa reserved tempat, berhubung kita ke sananya hari libur, jadi ga bisa.

Pauw’s

Pauw's Sungauliat Review (2)Pauw's Sungauliat Review (1)Pauw's Sungauliat Review (8)Pauw's Sungauliat Review (3)Pauw's Sungauliat Review (4)Pauw's Sungauliat Review (5)Pauw's Sungauliat Review (6)Pauw's Sungauliat Review (7)

Selagi nunggu, saya cek menu dan pusing sendiri karena buaaanyak banget (yang pengen saya coba). Trus inget kalo sebelumnya sempet nonton Nex Carlos dan doi merekomendasikan Nasi Campur Pauw’s. Akhirnya pesen itu buat Mas Patjar, Mie Tuna buat saya, Nasi Sapo Tahu Seafood buat Oni, dan Swikiaw Kuah Ikan untuk rame-rame. Walaupun rame, tapi orderan kita terhitung cepet sampenya. Mungkin karena sudah terbiasa, jadi pelayannnya pun sigap bin cekatan.

Saya happy banget waktu makanannya dateng, Mie Tunanya mirip Aglio OlioΒ tapi less oily dan tunanya super buanyaaaak, potongan tomat dan bawang bombaynya pun gede-gede, bikin rasanya lengkap, manis, asam, pedes ada semua. Padahal kayanya cuma pake bumbu sederhana, tapi endolita, Sis. Nasi Campur Pauw’s-nya not my kind of food, soalnya ‘nyemek’, tapi kalo rasa sih Mas Patjar’s yang punya lidah riwil,Β approved! Nasi campurnya literally campuran berbagai lauk pauk, dari cumi, baso, udang, ayam, jamur (curiga semua isi kulkas dimasukin haha) ada dan disiram ke atas nasi dengan kuah kental. *glek* Sungguh penyiksaan berat nulis ini di tengah hari bolong. Laperrrrrrrr! Sapo Tahu Seafoodnya juga seger dan tentu porsinya gede. Yang terakhir Swikiaw Kuah Ikan, ini sejenis pangsit kuah gitu, kuahnya light dan seger (mirip-mirip sama kuah Mie Koba tapi lebih ringan), dikucuri jeruk nipis dan cabe makin mantul. Serius deh ga ada makanan yang gagal di Pauw’s siang itu. AKU BAHAGIAAAA~

Jalan-jalan ke Pantai Matras dan Pantai Tikus Emas

Setelah kenyang saatnya bakar kalori dengan kerja, ga deng, kita ke kontrakannya Mas Patjar dan drop barang doang (mana yang tadi niatnya mau bantuin patjar pindahan? Sudah lupa tuh, LOL). Trus lanjut jalan ke pantai-pantai yang ada di Sungailiat. Dimulai dari Pantai Matras. Berhubung di Kota Bengkulu pantainya jarang yang berpasir putih, begitu nemu pantai berpasir putih saya langsung norak-norak bergembira. Hore! Rasanya pengen nyebur karena ombaknya pun cenderung tenang, tapi sayangnya ga bawa baju ganti wkwk. Jadi cuma main di pinggiran pantainya aja. Untuk ukuran pantai yang belum bener-bener dikelola, Pantai Matras cukup bersih, walaupun banyak yang piknik di sekitar pantainya. Semoga terus bersih ke depannya yaaa~ Puas di Pantai Matras, kita pindah ke Pantai Tikus Emas (sebenernya pengin ke Pantai Turun Abang, tapi aksesnya susah jadi lain kali aja hehe).

Pantai Tikus Emas sudah dikelola cukup baik, terbukti dengan banyaknya fasilitas yang tersedia. Ada musholla, toilet, ruang ganti, hingga beragam pilihan water sport. Untuk yang mau piknik juga tetep bisa, malah tempatnya lebih proper dibanding pantai sebelumnya. πŸ˜€ Kita ga terlalu lama di sini karena rame dan udah terlalu pliket, gerah, dan haus. Markipul ke Pangkal Pinang!

Warung Es Campur, Es Ayong

Es Campur Bangka Es Ayong (2)Es Campur Bangka Es Ayong (1)

Puas panas-panasan, obatnya jajan yang seger-seger. Pilihan kita jatuh ke Warung Es Campur, Es Ayong. Kata Oni, salah satu petingginya Nam Udara, suka banget ke sini. Begitu sampe, langsung ketauan, hampir semua interior dihiasi sama iklannya maskapai itu. Hahahaha. Kita bertiga kompak pesen Es Campur. Hmmm, rasanya ya selayaknya Es Campur pada umumnya aja sih, isinya campur-campur lengkap, dan ga yang istimewa pake banget, cuma emang cukup legendaris di Pangkal Pinang.

RM Mr Asui

Kalo kata orang, belom lengkap ke Pangkal Pinang kalo ga mampir ke mari dan menikmati kesegaran hidangan lautnya. So yeah, let’s dig in! RM Mr Asui ini tempatnya masuk ke lorong, yang ternyata satu lorong berisi tempat makannya semua wkwk. Ga pake antre, kita langsung dilayani oleh Mba Waitressnya yang ramah. Kita order Ekor Tenggiri Bakar, Lokan Saus Padang, dan Cah Kangkung. Eitssss, jangan dikira ekor tenggiri kecil ya, seporsi ekornya doang, beratnya bisa sampe 1kg lho. Jadi tanya dulu ukurannya sebelum beli ya. πŸ˜› Lokannya pun porsi geda. Untung aja ga kalap pesen ina itu. *lirik diri sendiri*

RM Asui Bangka (2)RM Asui Bangka (3)RM Asui Bangka (1)

Untuk rasa jangan ditanya, tandasssss semua makanan dalam sekejap saja huehehe. Btw, yang khas di sini tuh sambelnya. Jadi begitu kita makan, sambel dihidangkan terpisah di atas meja dan harus diracik sendiri. Ada Terasi Bangka (coba ngacung yang doyan), rawit, dan jeruk. Jadi tingkat kepedasan bisa disesuaikan dengan selera masing-masing. Mau ambil sebanyak apapun juga bebas. πŸ˜‰ Hari pertama ditutup dengan perut kembung kekenyangan hihi. Alhamdulillah.

Day 2: Pangkal Pinang dan Bangka Tengah

Berhubung Mas Patjar belom bisa cuti, jadi anggota jalan-jalan hari ini cuma saya dan Oni. Karena ga ngoyo, kita baru keluar rumah sekitar jam 10 dalam keadaan laper dan langsung menuju Pantiaw Mak Nyak yang ada di RS Bakti Timah. Kata Oni dulu Pantiawnya ada di pinggir jalan deket RS Bakti Timah, baru sekarang pindah ke kantin RS-nya.

Pantiaw Mak Nyak

Pantiaw Mak Nyak

Pantiaw ini sejenis Mie Koba, bedanya kalo Pantiaw mie-nya pake kwetiau. Kuahnya pun mirip dengan Mie Koba tapi kuah Pantiaw rasanya lebih less amis dan ada hint manisnya. Yang ga cocok sama Mie Koba, better cobain Pantiaw deh, mantul pemirsa! Sebelum makan, kucuri kuahnya dengan jeruk nipis, dijamin deh pengin nambah lagi. :’)))))) Mon maap, laper apa doyan, sis? Seporsinya cuma dibanderol 12rb aja, tapi rasanya 12 juta dollar. LOL.

Puas makan, perjalanan dilanjutkan ke Bangka Tengah! Rencana awal sih ke Hutan Mangrove Munjang, tapi berhubung sampenya bertepatan dengan jadwal sholat Jum’at, jadi ga ada orang sama sekali, ditungguin sampe jam 2an juga tetap ga muncul-muncul seonggok manusia, saya dan Oni memutuskan untuk cabut ke Danau Kaolin Air Koba aja. Perjalanan sekitar 1 jam dari sana.

Danau Kaolin Air Koba

Sampe di Danau Kaolin sekitar jam 3 siang, tentu aja matahari lagi lucu-lucunya. Jadi kita cuma minum kelapa muda, foto-foto bentar, dan meluncur pulang ke Pangkal Pinang. Serius deh kelamaan di jalan doang. Wkwk. Dari awal emang ga ada rencana ke sana tapi udah clueless banget mau ke mana, jadi yaudah hajar aja (jangan ditiru ya). Sampe di Pangkal Pinang langsung cari makan.

Warung Selada Haji Acik

Selada Model di Pangkal Pinang (1)Selada Model di Pangkal Pinang (2)

Oni membawa saya ke daerah Pasar Mambo. Tepatnya ke Warung Selada Haji Acik. Sesuai namanya, isinya berbagai macam olahan Selada. Mulai dari Selada Kuah, Selada Soto, Selada Model, untung aja ga ada Selada dicabein. #krik Tapi tetep ada menu lain kok, kaya sate dan nasi goreng. Selada ini sebenernya mirip gado-gado/pecel, tapi isi sayurnya didominasi dengan selada dan dibanjur kuah kacang. Not so special, berhubung laper ya tetep enak semua jadinya hihi.

Next destination, mampir ke Kantor Oni lalu juga ke Kantor (masa depan) saya (yang baca aamiin-in dong biar saya dimutasi ke sana secepetnya hihi) untuk ketemuan sama Kak Kikay. A quick meet up sama temen-temen cabang Pangkal Pinang, trus baru deh jemput Mas Patjar buat makan malem. Tapi karena saya dan Oni baru makan, jadi kita beli martabak aja. Yay, makan martabak Bangka langsung di tempat asalnya. *drooling*

Martabak Bangka Acau dan Fusui

Martabak Bangka Acau 99 (1)Martabak Bangka AcauMartabak Keju Acau

Pilihan kita jatuh ke salah satu martabak legend, Martabak Bangka Acau. Kita order Martabak Keju yang medium, padahal sebenernya juga pengen nyoba Martabak rasa Asin, tapi sold out! Hiks. Tbh, martabaknya terlalu manis buat saya, tapi lembut, wangi, dan kejunya generoussss banget sampe tumpeh-tumpeh. Lain kali kalo beli lagi saya wajib bilang kental manisnya dikit aja, kayanya bakal lebih mantul. Sambil makan martabak, kita juga nyobain Fusui yang persis ada di sebelahnya. Fusui ini susu kedelai yang juga salah satu kuliner wajib coba di Bangka. Harganya murah meriah tapi kaya proteinnya. πŸ˜€

Day 3: Pulang ke Palembang

Otak-Otak Ase

Otak-Otak Ase (2)Otak-Otak Ase (1)Otak Otak Ase

YAAAAAAH LDR LAGIIIII! T_____T huehehe saya dan Oni kebetulan mau dateng ke nikahan sahabat kita yang satu lagi, Echa, jadi kita pulang bareng ke Palembang-nya. Di bandara, sembari nunggu flight, kita sarapan dulu di Otak Otak Ase. Kalo yang ini semua udah tau kayanya ya. Yang khas tentu saus cocolannya, campuran terasi Bangka dan Tauco alias cuko merah, beugggghhh sedap~ saya udah sempet bikin cuko merahnya tapi belom seenak punyanya Ase. Hehehe. Kalo ga pengin makan otak-otak, di bandara juga ada cabang-nya Warung Kopi Tung Tau, lho. Kapan ya Bengkulu bandaranya punya pilihan tempat makan sebanyak ini *wondering*

Ini kali ketiga saya ke Bangka, rasanya masih belum banyak kuliner yang dicoba dan tempat wisata yang dijelajahi. Well, see ya, Bangka!

Previous Post

You may also like

8 Comments

  • Reply avant garde

    Bangka is a must buat wisata kuliner …. hehehe πŸ™‚ otak2nya juara

    April 1, 2019 at 10:32 am
    • Reply ata

      Sepakat, tapi kecil kecil banget ya Mas, sekali lep hahaha harus makan yang banyak :p

      April 2, 2019 at 1:35 pm
  • Reply Faridilla Ainun

    Ternyataaaa banyak yang belum kudatengin pas ke Bangka 😁 aku nyoba Mr. Asui juga kayaknya, mi koba, tahu kok, otak-otak ase..
    tapi kok menarik ya itu warung seladanya… Belum ke danau koba juga… πŸ˜…

    April 1, 2019 at 8:16 pm
    • Reply ata

      Yuuuk jalan-jalan lagi Kak ke Bangka, ajak-ajak aku ya tapinya. #eh

      Btw, keknya pas nyusun itinerary, aku mampir ke blog kakak deh. Nyontek hihihi

      April 2, 2019 at 1:37 pm
  • Reply Soviana Maulida

    Beberapa bulan lalu sempat punya rencana ke Bangka, tapi kemudian gak jadi dan sekarang tiketnya malah mahal bingit 😦 Duh pengen banget nyobain makanannyaaaa

    April 2, 2019 at 5:57 pm
  • Reply Hastira

    wah kulineran terus nih mantap

    April 3, 2019 at 2:35 am
  • Reply malesmandi.com

    Duhhhh sukses ngiler mie tuna di Pauws hiks hiks

    April 3, 2019 at 12:12 pm
  • Reply Pink

    Ya Allah ngiler liat kuliner Bangka terutama mi tuna dan seafood. Gue ke Bangka tahun 2007 mainnya ke Pangkal Pinang ke pantai pasir padi sama makan seafood beli di pasar bakar sendiri di rumah teman

    April 10, 2019 at 12:01 pm
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: