Daily Life

Semua akan (P)indah Pada Waktunya

Akhir bulan Januari lalu, tiba-tiba Big Boss di kantor saya mengadakan meeting (dadakan pula)Β  bersama para atasan dan kelihatannya sangat penting karena saya serta beberapa temen ga diikutkan karena kami hanyalah remah remah Granola sengaja Granola biar keren dikit gapapa yak hahaha. Setelahnya atasan saya langsung menghampiri ke kubikel, perasaan saya langsung ga enak kalo udah meeting dengan aura kaya gini, deg-degan, Sist!
Dengan muka yang ga bisa dibilang seneng apalagi gembira dan suara pelan atasan saya duduk di samping saya dan berbisik,

“Ta, saya dimutasi.”

DHEG! Langsung deh saya diem. Kaget, gak tau harus gimana. Saya langsung liat atasan saya yang matanya berkaca-kaca. Harusnya saya gak kaget, karena memang isu tsunami (di kantor saya memang ada satu periode di mana terjadi mutasi besar-besaran baik antar seksi, cabang, maupun wilayah yang datangnya tak terduga, kita biasa menyebutnya tsunami) ini sangat santer beredar beberapa waktu belakang. Nah, yang bikin kaget karena kabar anginnya bukan atasan saya yang dimutasi, tapi atasan dari seksi lain. Dan atasan saya ini sudah hampir memasuki masa purna jabatan yang kami kira sudah anti mutasi hehe (gak bakat jadi cenanyang, Ta), makanya saya dan temen-temen lumayan kaget, apalagi beliau sendiri yang pastinya lebih kaget.

Kalau berpikiran positif sih, beliau memang sudah cukup lama di cabang ini, pertama kali atasan saya ini ditempatkan di Ambon, karena kerusuhan dimutasikan lagi ke Bengkulu berbelas tahun lalu. Jadi ya wajar kalau dimutasi tapi kenapa gak saya aja yang dimutasi ya mumpung masih single jadi ga banyak yang dipikirin? #eh. Ngarep πŸ˜›

Setelah sama-sama diem saya inisiatif nanya buat mencairkan suasana,

A: “Btw Bapak di mutasi ke mana?”

B: “Ke Prabumulih.”

A: “Wah bisa banyak belajar lagi dong, Pak, di daerah yang baru. Mana cabangnya lumayan berprestasi lagi. :)”

Kalo saya yang dimutasi mungkin saya seneng karena semakin dekat dengan homebase (FYI Prabumulih sudah berbeda provinsi dengan Bengkulu, yaitu di Sumatera Selatan dan jatuhnya lebih dekat dengan Palembang yang adalah kampung saya). Juga karena bisa belajar banyak hal baru, dengan orang-orang berbeda dan case yang berbeda. Tapi karena beliau keluarganya menetap dan tinggal di sini, jadi lebih banyak yang harus dipikirkan. Ga cuma beliau, atasan temen saya yang berbeda seksi juga dimutasi. Jadi di cabang saya akan ada 2 pergantian atasan.

semua-akan-p-indah-pada-waktunya

Kalau sudah begini sulit untuk menolak karena saat pertama sign contract memang hal ini sudah dipoint out, akan terus ada rolling dengan penempatan seluruh kota di Indonesia, dari Aceh sampai Jayapura tanpa terkecuali. Balik lagi ke cara kita menyikapi. Makanya quote “semua akan (p)indah pada waktunya” sudah sangat akrab terdengar dan acap kali terjadi.

Beberapa hari setelahnya walau dengan berat hati karena SK mutasi sudah dibagi, kantor mengadakan acara serah terima jabatan, sebelum acara saya pusing banget nyariin kenang-kenangan buat atasan saya ini. Secara orangnya rada susah ditebak dan saya penginnya beliin yang bermanfaat. Manalah cowok kan, saya paling ribet deh kalo beliin barang buat cowo, takut ga satu selera. Akhirnya saya putuskan beli kemeja formal pria aja. Pasti dipake karena beliau belom bawa istrinya ikut pindah. Lumayan banget kan buat ganti-ganti tiap hari. Saat acara berlangsung saya nangis waktu atasan saya menyampaikan farewell speech-nya. Emang saya cengeng sih apa-apa juga nangis, etapi beneran sedih sih. :'(

Saya baru bekerja sama dengan atasan langsung saya ini selama 1 tahun 6 bulan, memang awalnya saya akui sulit untuk berkomunikasi karena beliau sangat pendiam lalu kelakuan, sikap, perspektif agak jauh berbeda dengan saya, beda generasi sih ya hehe. Usianya 30an tahun di atas saya, nyaris sama dengan Papap. Kalau dengan Papap karena sudah tau celahnya dan ketemu mulu dari bayi jadi selow, kalo sama atasan kan agak gimana ya.. hubungan kita bisa dibilang love-hate-relationship juga kali hihi ya itu tadi karena sering beda perspektif doang sih, tapi banyakan love-nya kok. Seiring waktu kita sama-sama belajar untuk saling mengimbangi. Makin ke sini makin enak, beliau sudah bisa menikmati jokes receh saya, sudah bisa komunikasi dua arah dengan flow yang enak bagi kedua belah pihak, beliau yang ga mau ngemil sudah doyan ngemil, saya sudah tau makanan kesukannya (akhirnya! hahaha), pokonya kerjaan beres dengan happy!

Selamat bertugas di tempat/kota/cabang bersama rekan-rekan yang baru, ya, Pak. Semoga semakin sukses! πŸ™‚

Previous Post Next Post

You may also like

18 Comments

  • Reply EKT

    Pindah2 kantor t4 tugas akan memberi banyak pengalaman..itu kata orang bijak

    Tp pindah2 tdk seindah perkataan orang bijak

    February 18, 2017 at 10:49 am
  • Reply Gara

    Inilah salah satu alasan saya dulu agak emoh memilih instansi yang ada kantor vertikal di daerah saat penempatan: khawatir mutasinya bikin baper! Eh tapi memang ya, bahkan di instansi pusat seperti sekarang pun akan ada kejadian serupa. Kali ini maksudnya promosi, jadi senior-senior di kantor mulai banyak yang bersiap untuk promosi di instansi sebelah. Jatuhnya memang bukan meninggalkan, tapi ditinggalkan, dan itu sama saja bapernya. Yah tapi namanya nasib dan garis hidup kan nggak ada yang tahu ya, semua sudah ada jalannya masing-masing, hehe.

    February 18, 2017 at 2:00 pm
  • Reply shiq4

    Wah klo udah berumur juga bisa kena mutasi rupanya. Paling berat emang pas semua udah nyaman eh…. Di mutasi. Itu pasti akan sulit seandainya di tempat baru tidak semenyenangkan tempat lama. Mesti beradaptasi mulai dari nol lagi :).

    February 18, 2017 at 2:52 pm
  • Reply Intan N. Kamala Sari (@Inokari_)

    Kalo udah dapet bos yang enak, terus beliau pindah, emang sedih sih, Ta. Harus adaptasi lagi sama bos baru. Tapi ya gitu deh, dunia kerja emang begitu. Tinggal gimana lagi kita nyikapinnya. Apalagi kalo kita yang kena mutasi kan ya. Bisa seneng, bisa sedih banget atau bisa resign kalo gak kuat. Nyahaha.

    February 18, 2017 at 7:56 pm
  • Reply Dila

    Semoga bos sukses terus ya, Ata. Terus dapet bos yang enak lagi. Akupun sedih kalo punya bos yang udah cocok terus pindah huhu, tp pada kenyataannya dia yang kutinggalkan.. eaaa ??

    February 19, 2017 at 10:23 am
  • Reply Unita

    Mutasi emang bikin baper. Nanti deh aku cerita juga. Haha, sama di kantorku jua beredar quote sesuai judul tulisanmu ta

    February 19, 2017 at 3:10 pm
  • Reply Avant Garde

    paling akhrab dengan kata2 ini kalo ada yg mutasi dan akhirnya saya dimutasi juga πŸ™‚

    February 20, 2017 at 1:42 pm
    • Reply Ata

      *nungguin mutasi sampe lebaran kuda huihihi

      February 21, 2017 at 8:01 am
      • Reply Avant Garde

        aku udah sih mutasinya, meski pindah ke kubikel sebelah aja haha..

        February 27, 2017 at 7:38 am
  • Reply cK

    Semoga Ata dimutasi ke Jakarta. *ditimpuk*

    February 21, 2017 at 12:36 am
    • Reply Ata

      Huahahaha ga mauuuuuu *semoga ga dibaca HR kantorku πŸ˜›

      February 21, 2017 at 8:01 am
  • Reply NinaFajriah

    Kalau Ata bisa sedih berarti ini bos termasuk oke ya Ta. Karena aku pernah ngalamin tuh pada suatu waktu yg atasan mutasi lalu aku malah hepi kayag kepingin nari hula-hula. ehm.

    February 22, 2017 at 9:26 pm
  • Reply Sandra Nova

    Aku dah 7thn & 8 tahun disini berganti2 bos banyak banget hahah karena disini expat cuman boleh tinggal 3 atau 5thn. Jadi ya sudahlah, bos may come & go, yang penting aku tetep kerja disini & naek gaji #eh #ngarep XD

    February 28, 2017 at 2:24 pm
    • Reply Ata

      Naek gaji, FTW! :’)))))))))

      March 8, 2017 at 11:42 am
  • Reply Sehari di Kepahiang – Ceri(a)ta

    […] saya, Kak Nanim, Atasan baru saya, serta satu teman kantor lainnya mencoba mengeksplor wisata di Kepahiang. Pukul 09.00 pagi kami […]

    March 12, 2017 at 3:46 pm
  • Reply Highlight Tahun 2017 – ceri(A)ta

    […] ke cabang lain karena lagi rotasi besar-besaran di beberapa wilayah. Sedih sih, tapi harus gimana, semua akan (p)indah pada waktunya. Saya aja nih yang ga pindah-pindah wkwk curcol, Sist? πŸ˜› Di akhir bulan saya balik lagi ke […]

    January 3, 2018 at 5:50 am
  • Reply Highlight Tahun 2017 – ceri(A)ta

    […] ke cabang lain karena lagi rotasi besar-besaran di beberapa wilayah. Sedih sih, tapi harus gimana, semua akan (p)indah pada waktunya. Saya aja nih yang ga pindah-pindah wkwk curcol, Sist? πŸ˜› Di akhir bulan saya balik lagi ke […]

    January 4, 2018 at 2:07 am
  • Reply ceri(A)ta - Semua Akan (P)indah Pada Waktunya Part II

    […] Baca Juga: Semua Akan Pindah Pada Waktunya […]

    February 1, 2018 at 1:41 pm
  • Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: