Personal Thought

#SaveJalanPlgLayo

Macet di jalan Indralaya (alias Layo) – Palembang ini memang sudah jadi masalah menahun dan kayanya tanpa penyelesaian. Buktinya dari jaman saya kuliah sampe lulus bahkan sampe sekarang, masalah ini gak selesai-selesai. Dulu jaman kuliah, dalam sebulan saya sering banget kena macet dan beberapa kali macet parah. (Macet artinya perjalanan 32 km yg harusnya bisa ditempuh 45-60 menit, molor jadi 3 jam. Macet parah artinya lebih dari 5 jam) 😐

Tentunya macet ini dampak buruknya banyak banget. Mahasiswa Unsri domisili Palembang yang kuliahnya di Layo sudah akrab dengan keadaan ini. Kasian ya akrabnya sama macet. Kuliah molor, seringnya malah kelas dibatalkan. Wisuda diundur jamnya pun pernah. Yang masih saya inget ada 2 macet parah. Pertama, waktu wisuda sepupu saya. Kedua, waktu saya pulang kuliah. Kejadian pertama saya ikut wisuda sepupu karena ada kuliah pagi. Dalam pikiran saya lumayan kan bisa bareng daripada rebutan bus kaya biasanya. Saya dijemput jam 6.30, perjalanan lancar sampe masuk ke arah terminal bus Karya Jaya, mulai deh mobil parkir di jalan (macet.red), tiap 30 menit cuma jalan beberapa meter. Bus mahasiswa mulai puter arah. Saya dan sepupu masih nunggu karena kasian kan kalo gak ikut wisuda. 1 jam kemudian saya liat mahasiwa (diantaranya temen-temen saya juga) nekat turun bus dan jalan kaki cari bus arah Palembang. Ternyata macetnya parah bahkan sampe puluhan KM ke depan (kalo gak salah sampe arah Prabumulih) dan dua arah. Liat twitter kampus, rektor pun nyerah lewat jalur ini dan memutuskan naik kereta. Wisuda yang harusnya jam 8 diundur sampe jam 10/11 (saya lupa).

Penginnya muter arah tapi udah gak bisa karena padet, mobil malang melintang malah memperburuk keadaan. Yang harusnya 2 jalur aja sudah bertambah jadi 4 jalur. Sisi kiri kanan jalan yang tanah pun dijabani. Akhirnya kami sampai di kampus jam 1 siang. Untungnya rektor masih nungguin untuk pemindahan toga. Karena emang masih banyak yang terjebak macet. Ngebayangin macet pulangnya saya pengin nangis! Setelah foto-foto (tetep) dan ishoma, akhirnya kami pulang jam 3 sore. Sampe rumah jam 10 malem. Ya maliiiih,itu di mobil saya udah nonton !nsert dari yang pagi, siang, sore, investigasi perjalanan belom kelar juga. Tapi tetep happy karena bisa quality time sama keluarga. *mencoba mikir positif*

Macet parah kedua saya alami bareng temen saya Nyonyo. Pulang kuliah jam 12.30, seperti biasa keluar terminal kampus saya pasti langsung molor. Sejam tidur kok gak sampe-sampe. Ternyata macetttt! Busnya baru jalan beberapa KM. Beberapa jam tetep di situ-situ aja. Untungnya saya naik TransMusi (sejenis TransJakarta, operasionalnya gak hanya di dalam kota tapi juga ada yang tujuan Palembang-Unsri indralaya) yang wangi, ber-AC, murah, dan nyaman. Tapi namanya juga baru pulang kuliah, saya dan Nyonyo mulai kelaparan. Apesnya hari itu kami gak bawa minum/cemilan. Untungnya di depan ada Indom*ret. Warga sekitar pun pada gelar dagangan, ada yang jualan mi instan, kopi, gorengan. Alhamdulillah gak kelaperan. Kebayang dong itu macet kaya apa sampe bisa turun naik bus buat jajan, bahkan sampe solat dan buang hajat! :mrgreen:

Masuk magrib, busnya baru sampe di tugu perbatasan Indralaya – Palembang, selama itu juga saya chat terus sama temen-temen yang kejebak macet juga. Ternyata temen gang yang cowo berhasil muter balik. Langsung deh temen yang kos di Layo nawarin jemput saya dan Nyonyo pake motor. Dijemputlah kita balik ke kampus melewati truk-truk batubara dan bus-bus gede, pake gerimis pun. Serem, saya udah tutup mata aja pokoknya. Cupu.

Setelah ketemu sama temen gang, tentunya makan malem dulu di rumah makan padang belakang kampus, berangkatlah kami lewat jalan Kayu Agung yang mana jatuhnya lebih jauh dan lebih sepi. Sepanjang perjalanan komat kamit baca doa dan gak berhenti sama sekali karena katanya rawan. Alhamdulillah sampe juga di kampus Palembang. Jam 11 malem. Itu kampus ramenya minta ampun karena banyak yang senasib. Orang tua pada jemput anak-anaknya. Wih kebayang kalo saya gak dijemput temen di tengah perjalanan tadi. Pasti saya masih bermacet-macet ria. Baca koran besoknya bahkan ada yang sampe jam 4 subuh. Resmi sudah saya bolos kuliah dengan alasan capekkkk! 😡

Rugi waktu banget kan gara-gara macet ini. Bukan cuma mahasiswa, tapi juga dosen, karyawan, warga yang mudik. (Karena jalan Palembang-Indralaya ini jalan yang dilewati kalo mau ke tempat lain di Sumsel). Dulu sempet ada demo dan gubernur janji akan bikin jalan khusus utk truk batubara (yang memang penyumbang kemacetan no 1, selain perbaikan&pelebaran jalan – kalo yang ini dimaklumi). Janjinya per 1 januari 2014 gak ada lagi truk batubara yang lewat jalan ini. Ternyata? Gak ada pergerakan kayanya (atau saya aja yang gak tau?), masih macet bahkan tambah parah. Hari ini buka twitter, mahasiswa pada bolos sehari untuk memperjuangkan haknya. Bisa dilihat di twitter dengan hash tag #SaveJalanPlgLayo. Saya ikut mendoakan aja ya. Semoga masalah macet ini cepet tuntas dan gak merugikan banyak pihak.

Source: @BEM_KMUnsri

Baca: Asem!! Ini dia penyebabnya

P.S: Keliatan kan itu di foto terakhir macetnya kaya apa. 😥

Previous Post Next Post

You may also like

12 Comments

  • Reply santi

    Baru sekali ini tau ada wisuda molor sampe segitu lama 🙁
    Semoga demonya berhasil dan pemdanya melek ya 😀

    March 25, 2015 at 9:48 pm
    • Reply Atabelle

      Aamiin. Mahasiswanya udah ketemu sama pemda dan mereka minta dikasih waktu 2 bulan utk ngatasin masalah ini. Semoga beneran tuntas. 😉

      March 26, 2015 at 7:17 am
  • Reply adhyasahib

    ya ampun parah banget ya macetnya

    March 25, 2015 at 11:00 pm
    • Reply Atabelle

      Iyaa, tua di jalan kalo kata orang sini. 😥

      March 26, 2015 at 7:17 am
  • Reply cK

    Aku pikir Jakarta aja yang macetnya jahanam. Ternyata punya teman senasib. *pelukan bareng*

    March 29, 2015 at 9:56 am
    • Reply Atabelle

      Iya, pengen nangis kalo macetnya kebangetan 😥 *peluk cikaaaa*

      March 29, 2015 at 11:28 am
  • Reply Fieni Yuniarti

    Duuuuh, kalo aku yg kuliah dgn keadaan itu pasti males kuliah dan makin lama lulusnya :P, semoga cepet dapet solusi ya para stakeholdernya, dan semoga saja beberapa kajian dan rencana untuk mengatasi masalah transportasinya nggak hanya mandek jadi dokumen aja *benerin kacamata

    March 29, 2015 at 3:34 pm
    • Reply Atabelle

      Kalo aku malah jadi makin pengin cepet lulus gara-gara males banget macet lagi macet lagi. *padahal dulu banyak bolosnya 😛 *
      Aamiin semoga gak janji palsu ya ini pakgub. 🙂

      March 29, 2015 at 4:41 pm
  • Reply fanny fristhika nila

    mirip mcetnya jkt kalo lg musim hujan dan banjir ya 😀 Udh biasa aku mah , hihihi… blm prnh ke palembang nih, pdhl dr dulu aku pgggn bgt ke sana..apalagi ada tante juga…pgn nyobain empek2, model ama tekwan nya itu mbaaa 😉

    April 6, 2015 at 10:17 pm
    • Reply Atabelle

      Hayuuu Mba ke sini, nanti aku jadi guidenya 😉

      April 7, 2015 at 9:07 am
  • Reply Day 9: Best Day!  – Ceri(a)ta

    […] Rasanya seneng banget karena akhirnya lulus juga! 3 tahun 8 bulan saya lewati bolak balik Palembang – Kampus Layo (32 km, ga termasuk jarak dari rumah ke halte busnya). Belom lagi kalo macet (saya pernah pulang […]

    March 22, 2017 at 8:20 am
  • Reply Day 9: Best Day!  – ceri(A)ta

    […] wisuda. Rasanya seneng banget karena akhirnya lulus juga! 3 tahun 8 bulan saya lewati bolak balik Palembang – Kampus Layo (32 km, ga termasuk jarak dari rumah ke halte busnya). Belom lagi kalo macet (saya pernah pulang […]

    November 12, 2017 at 10:42 am
  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: