#SaveJalanPlgLayo

Macet di jalan Indralaya (alias Layo) – Palembang ini memang sudah jadi masalah menahun dan kayanya tanpa penyelesaian. Buktinya dari jaman saya kuliah sampe lulus bahkan sampe sekarang, masalah ini gak selesai-selesai. Dulu jaman kuliah, dalam sebulan saya sering banget kena macet dan beberapa kali macet parah. (Macet artinya perjalanan 32 km yg harusnya bisa ditempuh 45-60 menit, molor jadi 3 jam. Macet parah artinya lebih dari 5 jam) 😐

Tentunya macet ini dampak buruknya banyak banget. Mahasiswa Unsri domisili Palembang yang kuliahnya di Layo sudah akrab dengan keadaan ini. Kasian ya akrabnya sama macet. Kuliah molor, seringnya malah kelas dibatalkan. Wisuda diundur jamnya pun pernah. Yang masih saya inget ada 2 macet parah. Pertama, waktu wisuda sepupu saya. Kedua, waktu saya pulang kuliah. Kejadian pertama saya ikut wisuda sepupu karena ada kuliah pagi. Dalam pikiran saya lumayan kan bisa bareng daripada rebutan bus kaya biasanya. Saya dijemput jam 6.30, perjalanan lancar sampe masuk ke arah terminal bus Karya Jaya, mulai deh mobil parkir di jalan (macet.red), tiap 30 menit cuma jalan beberapa meter. Bus mahasiswa mulai puter arah. Saya dan sepupu masih nunggu karena kasian kan kalo gak ikut wisuda. 1 jam kemudian saya liat mahasiwa (diantaranya temen-temen saya juga) nekat turun bus dan jalan kaki cari bus arah Palembang. Ternyata macetnya parah bahkan sampe puluhan KM ke depan (kalo gak salah sampe arah Prabumulih) dan dua arah. Liat twitter kampus, rektor pun nyerah lewat jalur ini dan memutuskan naik kereta. Wisuda yang harusnya jam 8 diundur sampe jam 10/11 (saya lupa).

Continue Reading

Toko Bahan Kue di Palembang

Dulu waktu awal-awal suka baking, saya cuma tau satu toko bahan kue di Palembang. Pokoknya ibu-ibu, tante-tante, atau siapapun yang suka baking pasti tau tempat ini. Sudah hits dari dulu, namanya toko Anggrek. Nah, setelah keliling dan bandingin harga (tetep ya harga), akhirnya saya tau toko-toko lain juga dan ketemu toko favorit saya. Ini urutannya suka-suka saya, ya. πŸ˜›

1. Toko Anggrek

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, toko ini cukup terkenal di Palembang. Kebetulan juga Mama saya dulunya suka ikut kursus bikin kue di toko ini. Dari depan tokonya keliatan kecil tapi dalemnya panjang banget ke belakang. Toko ini lumayan lengkap dan rapi susunannya, ditambah ada AC jadi kaya belanja di swalayan, cukup nyaman. Tapi, pelayanannya agak kurang memuaskan. Karyawannya suka acuh dengan pelanggan dan agak kurang murah senyum, atau saya aja yang sensi ya? Untuk harga, agak tinggi dibanding toko sebelah. Mungkin karena sasarannya yang menengah atas ya? *sotoy*
Alamat:: Jl. Dempo Luar (Lingkaran I) No. 97 Palembang. (Di depan Jade Garden) Telpon: (0711) 312657
Nilai: :star: :star: :star:

2. Toko Yulia

Beda beberapa ruko aja sama Anggrek. Tokonya kecil tapi lumayan lengkap, walaupun gak selengkap toko sebelumnya. Dari segi harga, toko ini sedikit lebih murah. Dulu saya mampir ke sini waktu mau beli oven gas, biasalah maunya yang murah tapi tetep berkualitas haha. Tapi gak jadi karena kemahalan buat kantong saya. Padahal ovennya udah saya incer lama. *malah curhat*
Alamat: Jl. Dempo Luar (Lingkaran I) 357/C-2 Palembang. (DI antara Ombre Pattiserie & Apotek Puji)
Nilai: :star: :star: :star:

3. Toko Rosella

Ini toko favorit saya. Setelah keliling sana sini akhirnya jatuh hati sama oven gas di sini, jatuh hati juga sama pelayanannya. Kalo belanja di sini kita tinggal sebutin aja, nanti dicatet sama karyawannya, diambilin, dipack, trus tinggal bayar ke kasir deh. Karyawannya pun ramah, suka becanda, helpful dan product knowledgenya kece, ditanya mana produk yang ok pasti dijawab dan dikasih saran. Bahkan saya punya no hp karyawannya, jadi tinggal tanya aja stocknya ada atau gak, dipack, nanti langsung di ambil ke tokonya. pun sejauh ini paling murah dibanding toko lain. Saya juga sering ketemu sama beberapa mas-mas yang pake seragam bakery/toko martabak cukup ternama di Palembang, belinya pun di sini. Gak salah dong saya? πŸ˜€
Alamat: Jl. Segaran No 247, 14 Ilir Palembang. (Di depan gereja pantekosta) Telpon: (0711) 351389
Nilai: :star: :star: :star: :star: :star:

4. Toko Inti Manis

Toko ini baru buka akhir 2014. Cukup ramai untuk ukuran toko baru. Saya sering lewat karena deket rumah, tapi gak pernah mampir. Sampai akhirnya karyawan yang saya kenal di toko no. 3 sms saya dan bilang kalo dia pindah kerja ke toko ini. Waktu saya mampir, ternyata bener Om yang dulu saya tanya-tanya waktu mau beli Oven di toko no. 3, buka toko sendiri. Karyawannya pun masih dari toko sebelumnya. Harga juga mirip sama toko Rosella. Seneng banget karena gak perlu jauh-jauh belanja, sayangnya toko ini belom terlalu lengkap. Tapi lumayan kan kalo kurang bahan gak perlu macet-macetan.
Alamat: Jl. MP Mangkunegara. (Di depan K 24).Β  Telp: (0813) 7777-4258
Nilai: :star: :star: :star: :star:

5. Toko Golden Shower

Baru sekali belanja di sini karena waktu itu kotak brownies hampir di semua tempat kosong. Harganya mirip sama toko Anggrek. Dan lumayan sepi. (update: Ternyata pemiliknya sama dengan toko Anggrek, pantes harganya mirip hihi)
Alamat: Jl. Brigjend Hasan Kasim Blok C 18-19. Telp: (0711) 825107
Nilai: :star: :star:

Untuk bakul-bakul di Palembang atau pebisnis kue dan makanan, mungkin bisa jadi referensi ya. Semoga membantu. Btw, ada yang mau nambahin toko bahan kue kesayangannya? :mrgreen:

P.S: Tadi siang saya abis keliling toko kue cari loyang titipan saudara dan di semua toko terpantau lengkap. Mungkin baru update stock ya. Dibandingkan jaman ramadhan tahun lalu yang semua nyaris kosong. πŸ˜₯

Continue Reading

Choux Pastry alias Kue Sus

Dulu banget jaman awal lulus kuliah, saya pernah ikut kelas pastry di Bogasari Baking Center selama 3 hari (emang short-course). 2 hari pertama ditempa buat belajar pastry dari 0. Mulai dari teori tentang dough pastry yang macem-macem jenisnya, bikin dough yang ternyata bisa bikin berotot kaya popeye, belajar bikin bentuk yang ternyata banyak banget, sampe hias pastrynya jadi cantik. <3

Hari ketiga adalah hari ujian. Resep pastrynya dikoncang kaya arisan, dan kita harus buat dari mulai timbang bahan sampe finishing tanpa bantuan chef-nya. Alhamdulillah saya dapet fruit tartlet yang tingkat kesulitannya gak begitu tinggi. Tanpa harus di-roll berkali-kali kaya danish ataupun croissant, hihi.

Btw, tau fruit tartlet gak? Di sini sih nama bekennya, pie buah. Padahal sebenernya pie & tartlet itu beda. Pie itu atasnya tertutup, kaya apple pie. Sedangkan tartlet, terbuka. (Tuh, chef, saya masih hapal bedanya, πŸ˜€ )

Nah, hari ini saya mau share resep Choux Pastry dulu yang relatif mudah. Panjang lebar banget, padahal cuma mau share resep kue sus, hihi. Kebetulan saya juga abis bikin beberapa hari lalu. Resepnya lupa dapet darimana, tapi yang ini sering banget saya pake dan anti gagal. Nanti kalo nemu sourcenya saya update lagi. πŸ™‚

Choux Pastry
Choux Pastry

Choux Pastry

30 buah ukuran sedang

Bahan:

  • 130 gr Tepung Terigu Protein Tinggi (saya pake Cakra Kembar)
  • 100 gr Margarine
  • 4 butir Telur (disesuaikan, kalo adonan udah pas, bisa pake 3 butir aja. Apalagi kalo pake telur yang ukurannya gede ya, takutnya adonannya terlalu cair)
  • 250 ml air

Cara Membuat:

  • Masak air dan margarine sampai mendidih.
  • Masukkan terigu yang sudah diayak, aduk sampai rata dan matang. DIamkan adonan hingga agak hangat. (Biar kalo telurnya dimasukkan ke adonan, telurnya gak mateng, ntar malah jadi scrambled egg, hihi)
  • Masukkan telur satu persatu, sebelum memasukkan telur berikutnya, pastikan telur sudah tercampur rata ya.
  • Semprotkan ke loyang dengan piping bag, jangan lupa dilasai kertas roti/silpat. Panggang 30 menit di suhu 200 derajat Celcius. Angkat.

Vla Vanilla

Kalo ini resepnya dari NCC

Bahan:

  • 2 Kuning Telur, kocok lepas
  • 50 gr Maizena
  • 500 ml Susu Cair
  • 75 gr Gula Pasir
  • 1 sdt essens Vanilla

Cara:

  • Cairkan maizena dengan sebagian susu, campur dengan kuning telur. Sisihkan.
  • Didihkan susu dengan gula pasir, sambil diaduk hingga gula larut dan mendidih.
  • Tuang larutan maizena, aduk dan biarkan mendidih sekali lagi.
  • Setelah hilang uap panasnya, masukkan essens vanilla.
Close Up :D
Close Up πŸ˜€

Btw, untuk choux alias sus ini, tepungnya boleh diganti dengan tepung protein sedang/rendah. Bedanya, gak akan sekokoh yang pake protein tinggi. Tapi tetep enak kok. Balik lagi ke selera. πŸ™‚ Dicobain yaaa..

Continue Reading

Harta Karun

Di suatu malam

Dundut : “Bon, arti treasure apa, ya?”

Ata : “Harta karun, kan? Kenapa?”

Dundut: “Treasure, that is what you are. Hehe”

Ata: “rrrrrrrrr…..” *kemudian dengerin lagu Treasure-nya Bruno Mars sambil senyum senyum sendiri*

FYI, Dundut si Patjar ini orangnya introvert abis dan jarang banget manis begini. Huahaha cewe mana sih yang gak suka patjarnya so(k) sweet? Saya suka, asal dalam porsi yang pas, ya. Kalo digombalin mulu mah jadinya eneg juga. πŸ˜€

Continue Reading

Pengacara

Alias pengangguran banyak acara. Jadi saya udah hampir anniv nih lulus kuliahnya. Kata orang sih fresh graduate, tapi kayanya udah gak fresh lagi ini mah. πŸ˜†

Kayanya jadi pengangguran ini adalah masa-masa terberat saya setelah lulus kuliah. Kenapa? Karena dulu saya lulusnya dgn predikat (alhamdulillah) cumlaude tapi mepet banget :lol:, secara otomatis saya merasa tanggung jawabnya berat. Orang-orang mikirnya dengan predikat itu cari kerja semudah membalikkan telapak tangan, padahal kan gak begitu, ya. :tears:

Continue Reading

The Overrated Kue Cubit Green Tea

Dulu di sini susah banget karena mungkin ga ada yang jual nyari kue cubit. Saya sempet beli waktu liburan ke Bandung. Belinya di belakang BIP, deket bakso ‘Mantep’ yang antriannya kaya uler. Dengan request, dimasaknya setengah mateng (pernah liat instagram orang dan kayanya enak banget adonan yang meleleh bareng sama topping mesesnya gitu, iya saya emang orangnya gampang pengen hihi). πŸ˜€

Dulu belom ada tuh kue cubit rasa macem-macem, toppingnya pun cuma meses aja. Setelah pesenan saya siap dimakan, tentunya difoto dulu demi kepentingan update status, saya yang belom pernah makan kue cubit ini nyobain dengan ekspektasi tinggi. Hasilnya, saya gak sukaaaaaa. Rasa telor dan tepungnya mendominasi banget, huek. Mungkin lain kali jangan request setengah mateng kali ya.

Sekarang kue cubit jadi hits banget dengan banyak pilihan rasa mulai dari green tea, red velvet, bubble gum, dan topping oreo, marshmallow, nutella, bahkan sampe ovomaltine. Dan di Palembang, yang jual jadi menjamur. Saya jadi pengen (lagi), dong. Tapi sekarang bikin sendiri karena saya punya loyangnya, sayang kalo gak dipake hehe. Seperti biasa, gugling sana-sini, gabung-gabungin resep yang gampang tentunya dengan modifikasi seenaknya. Langsung rusuh di dapur.

Kue Cubit Green Tea
Untuk 5 porsi

Bahan:

  • 80 gr gula pasir
  • 150 gr tepung terigu (jangan lupa diayak dulu biar gak menggumpal)
  • 2 butir telur
  • 100 ml susu cair
  • 1 sdt baking powder (disarankan pake yang double acting karena adonannya nanti diistirahatkan sebentar)
  • 1/2 sdt vanilla
  • 1/2 sdt green tea bubuk (larutkan dengan air hangat secukupnya)
  • untuk topping saya pake Silverqueen chunky bar, boleh diganti apa aja sesuai selera.

Cara Membuat:

  • Campur gula pasir, terigu, telur, baking powder, dan vanilla. Aduk rata dengan whisker atau pake garpu juga bisa.
  • Masukkan susu sedikit demi sedikit, aduk rata sampe adonannya tercampur rata.
  • Masukkan larutan green tea. Aduk lagi dan diamkan selama 15 menit.
  • Adonan siap dipanggang di atas cetakan kue cubit. Dituangnya jangan sampe penuh ya soalnya akan mengembang. Dan juga jangan lupa ditutup biar panasnya merata. Setelah setengah matang, boleh ditambahkan topping sesuai selera. Slurp. πŸ˜›
Ambil fotonya di postingan instagram saya, karena gak nemu foto lainnya di laptop. :P
Ambil fotonya di postingan instagram saya, karena gak nemu foto lainnya di laptop. πŸ˜›

Hasilnya menul-menul (mengembang) kaya yang dijual mang-mangnya. Tapiii gak belajar dari pengalaman, adonan sisanya saya bikin yang setengah mateng karena foto-fotonya beredar di mana-mana, haha. Ya maliiih, tetep gak enak. Padahal saya kira rasa tepung dan telurnya bakal samar oleh rasa green tea yang cukup strong, ternyata tidak sodara-sodara. Hiks. Jadi IMSO*, ini kue cubit green tea yang setengah mateng sebenernya biasa aja cenderung overrated. Eh, atau saya aja yang seleranya gak kekinian?

* IMSO : In my sotoy opinion

Continue Reading

Taro Silky Pudding

Beberapa bulan lalu, Ayu 1 sempet balik ke Palembang. Dan saya dibawain oleh-oleh Silky Dessert Puyo berbagai rasa sesuai request (banyak mau) πŸ˜€ Puddingnya lembut, pilihan rasanya banyak, dan enak! Sayangnya di sini gak ada yang jual.

Berbekal cintanya saya sama pudding ini, jadilah saya cari-cari resepnya di Internet. Ternyata variasi resepnya lumayan banyak, walaupun sebenernya mirip. Intinya, susu dan maizena. Beberapa resep pake susu kedelai, ada juga yang pake susu cair biasa. Dan karena puddingnya lembut banget, (sampe makannya pun gak pake usaha, tinggal leb) beberapa resep bahkan gak pake agar-agar bubuk. Ceki ceki dapur dan bahannya ada semua, langsung trial.

Taro Sikly Pudding

Taro Silky Pudding

Untuk 6-8 porsi

Resep diambil dari Catatan Nina dengan modifikasi suka-suka a la saya.

Bahan:

  • 700 ml susu cair (saya campur 30 ml susu kental manis dengan 670 ml air)
  • 1 sdt taro bubuk (boleh diganti green tea, matcha, sesuai selera). Larutkan dengan air secukupnya sampe jadi pasta.
  • 30 gr maizena
  • 1 sdt vanilla
  • 100 gr gula pasir
  • 170 gr white cooking chocolate (diserut biar lebih cepet leleh)

Cara Membuat:

  • Campur susu cair, gula pasir dan maizena. Aduk rata sampe maizenanya larut dan gak menggumpal. Lalu masukkan larutan taro.
  • Masak dengan api sedang hingga kental dan meletup-letup. Kecilkan api. (Saya masak dengan teknik double boiler. Yaitu adonannya dimasak di atas panci lebih kecil berisi air. Jadi adonan puddingnya gak langsung bersentuhan dengan api kompor, biar gak meggumpal
    kalo gak sering-sering diaduk. Jadi bisa ditinggal-tinggal deh. Karena masaknya lumayan lama, 20-30 menit.) :p
  • Matikan api. Lalu masukkan vanilla dan cooking chocolate, aduk rata. Tuang ke cup atau gelas saji dan dinginkan.
Maafkan fotonya yang kurang tempting, ya. :D
Maafkan fotonya yang kurang tempting, ya. πŸ˜€

Hasilnya, untuk tekstur lumayan mirip tapi agak kemanisan hiks. Mungkin gulanya bisa dikurangi sesuai selera aja ya. Untungnya masih ada blueberry jadi ada asem-asemnya dikit. Selain itu juga biar fotonya gak polos-polos banget, haha. Btw saya tambahin fla vanilla di atasnya biar makin cantik aja sih. XD ngga pake fla juga udah enak kok. Yuk dicoba.

P.S : Selama ini saya kira taro = ubi ungu yang manis. Ada juga yang berpendapat sama? Baiklah, kita sama-sama salah, hahaha. Yang bener taro adalah talas. Lho? Talas kan biasanya warna putih? Berdasarkan hasil gugling, ternyata talas juga ada yang warna ungu. Biasanya tumbuh di daerah Pontianak. Eyampun, kemana aja, Neng? Hahaha.

Continue Reading

Pengenalan Tokoh

Assalamualaikum. Selamat Sore.

Setelah blogspot yang gak diurus (berakhir dengan deactivated account) dan tumblr yang cuma dikunjungi sesekali, akhirnya memberanikan diri untuk join di wordpress. Semoga kali ini lebih rajin nulis deh, ya. πŸ˜€

Tokoh utama di blog ini adalah penulis sendiri, selanjutnya akan dipanggil dengan nama Ata. Hobinya cari-cari resep yang berujung menumpuk di bookmark laptop, yang entah kapan bakal dicobain, haha. Tokoh pendukungnya ada Papap, Kakak, Ayu 1, Ayu 2, Ayu Ipar, Latif, Si Gendut, dan tokoh-tokoh lainnya yang belum tau siapa. Ok deh. Salam kenal semuanya. <3

P.S : Ayu adalah Kakak Perempuan dalam bahasa Palembang.

Continue Reading