Kue Mangkok atau Kue Apem?

Sebagian udah ketawa, sebagian masih mingkem XD
Sebagian udah ketawa, sebagian masih mingkem XD

Entahlah, yang jelas ini kue kesukaan saya dari jaman piyik. Dulu kalau ikut Mama ke pasar, pasti mampir ke toko Koko yang jual aneka jajanan tradisional. Dan kue ini selalu menjadi pilihan saya, warnanya yang merah muda tentunya menarik di mata. Sampai sekarang pun saya tetap suka. Walaupun kadang dilarang Mama karena kebanyakan jajanan tradisional sekarang dicampur bahan macem-macem yang bikin ngeriiii. *korban reportase*

Continue Reading

Running Man dan Acara Korea Favorit

Pertama kali kenal sama per-Korea-an ini dari temen gang jaman SMA, Maun. Tiap minggu Maun ini pasti bawa majalah, tabloid, bahkan album (dia sukanya Bigbang, dan harga albumnya mihil bingitsss buat ukuran anak SMA, tapi dia niat abis!) ke kelas. Saya gak tertarik sama sekali. Di mata saya arteisss Korea mirip semua dan susah bedainnya.

Sampe pas jaman kuliah, saya sering nemenin Rere beli DVD Running Man (RM). Dari situ saya mulai tertarik nonton RM. Awalnya sih nonton episode-nya secara random, karena DVD bajakan di toko Cici gak lengkap dan episodenya loncat-loncat hiks RM ini udah berjalan 100-an episode.  Tapiii jangan sedih, hasil cerita-cerita sama mas Patjar ternyata anak kosan-nya ada yang suka RM dan punya file-nya dari episode awal. Saya girang dong, Alhamdulillah temennya yang baik hati mau pinjemin HD-nya. Jadilah pas pulang ke sini, Mas Patjar bawain oleh-oleh video RM. Yay!

Continue Reading

Ruffle Birthday Cake dan Bangi Kopitiam

Hari minggu kemarin saya ketemu sama temen di kantor lama, Ica dan Mba Memel. Janjianlah kita di emol paling heitttts di sini, Palembang Icon (PI). Karena Ica ulang tahun, saya inisiatif untuk bikinin kue sekalian nyobain hias kue pake buttercream (selama ini kalo hias kue paling banter pake whipped cream 😛 ) karena mereka sukanya green tea pun masih banyak stock bubuknya di rumah akhirnya saya bikinin sponge cake green tea (cek resepnya di sini), cuma dimodifikasi aja cokelatnya ganti jd green tea. Resep buttercream nanti saya post terpisah..

Gak sempet foto yang kece gegara telat! ^^'
Gak sempet foto yang kece gegara telat! ^^’

Karena paginya saya masih gegoleran, dan baru mulai ke dapur abis Dzuhur, jadinya saya telat janjian. Saya baru sampe TKP sekitar jam 4 padahal janjinya jam 3, huahaha untungnya Ica dan Mba Memel gak ngomel. Seperti biasa mulai bingung mau makan di mana, PI pun rame banget hari itu, jadi kita putusin untuk cari makan di luar emol. Mendaratlah kita di Bangi Kopitiam.

Tampak luar Bangi Kopitiam
Tampak luar
Milih duduk di non-smoking room, karena di luar masih panas
Milih yang indoor, karena di luar masih panas
Happy birthday, Icul! <3
Happy birthday, Icul! <3

Pelayanannya ramah, tempatnya instagramable (gak sempet foto banyak gegara keburu bete), tapi hampir setengah menu gak ada semua. Saya mau pesen tom yum, kuahnya gak ada. Mau pesen ayam, ayamnya cuma ada yang panggang, beberapa kali nanya menu yang lain juga gak ada. Sampe saya pasrah nanya menu yang available aja. Akhirnya pesen tuna sandwich, mana kenyang secara masih masa pertumbuhan *dimasak bareng tuna*. Kita putusin untuk cari makan di tempat lain setelahnya. Perjalanan kita berakhir di restoran dim sum. Pulang-pulang senang dan kenyang! 😀

Ki-Ka : Ica, Ata, dan Mba Memel
Ki-Ka : Ica, Ata, dan Mba Memel
Continue Reading

Happiest birthday, My Hero.

Black Forest
Si Black Forest

Horray! Hari ini Papa saya ulang tahun. Di rumah kalo ulang tahun ada kebiasaan tiup lilin. Dulu sih sering beli di toko kue, tapi sejak tahun kemarin pas saya lagi cinta-cintanya sama baking, jadi mulai bikin sendiri.

Sempet bingung mau bikin apa karena kemarin lagi hectic banget. Liat stock pisang  rencananya mau bikin banana cake, tapi gak punya jeruk nipis buat bikin buttermilk-nya. Langsung ubah rencana bikin si hutan hitam. Sat set sat set, satu jam di dapur kuenya jadi deh. 😀

Continue Reading

Martabak Green Tea

(Semuanya aja dikasih green tea, Taaa) :mrgreen:

Ini yang pake isian White Chocolate. Yang isi keju udah lenyap sebelum diabadikan. :D
Ini yang pake isian White Chocolate. Yang isi keju udah lenyap sebelum diabadikan. 😀 Iya emang gak mulus hihi karena katanya kalo mau mulus itu kudu pake cetakan khusus martabak.

Heyho. Waktu Dundut balik ke sini (iya, kita LDR, hiks! Siapa yang senasib?) saya sempet bikinin dia martabak manis. Kalo dia ke rumah, pasti sebelumnya dia tanya dulu, saya mau dibawain apa. Berhubung saya lagi gak pengin apa-apa tumben jadi saya nawarin mau bikin cemilan sendiri. Sebagai anak kekinian tentunya saya gak mau ketinggalan. Jadi saya bikinin aja martabak green tea yang lagi hitz. 😛

Awalnya mau pake topping kitk*t green tea, tapi gak jadi karena mahal saya gak yakin sama kehalalannya. Jadi adonannya aja yang saya tambahin green tea bubuk. Berikut resepnya yang saya dapet dari blognya Mba Endang tentunya setelah dimodifikasi ala Ata.

Continue Reading

Balada Extrovert dan Introvert

Kenapa pula ini harus cewe iconnya? :mrgreen: Gambar dari 16personalities.com
Kenapa ini harus cewe iconnya? :mrgreen:
Gambar dari 16personalities.com

Dulu waktu masih langganan majalah, saya paling suka bagian kuis. Bukan kuis berhadiah, tapi kuis personality. Banyak banget macemnya. Misal kalo jawaban kamu kebanyakan A, kamu masuk tipe ini, kalo jawaban kamu banyakan B hasilnya sebaliknya. Ada juga yang mengikuti panah-panah. Eh bentar, pada ngerti kan? (Susah jelasinnya hihi)

Continue Reading

#SaveJalanPlgLayo

Macet di jalan Indralaya (alias Layo) – Palembang ini memang sudah jadi masalah menahun dan kayanya tanpa penyelesaian. Buktinya dari jaman saya kuliah sampe lulus bahkan sampe sekarang, masalah ini gak selesai-selesai. Dulu jaman kuliah, dalam sebulan saya sering banget kena macet dan beberapa kali macet parah. (Macet artinya perjalanan 32 km yg harusnya bisa ditempuh 45-60 menit, molor jadi 3 jam. Macet parah artinya lebih dari 5 jam) 😐

Tentunya macet ini dampak buruknya banyak banget. Mahasiswa Unsri domisili Palembang yang kuliahnya di Layo sudah akrab dengan keadaan ini. Kasian ya akrabnya sama macet. Kuliah molor, seringnya malah kelas dibatalkan. Wisuda diundur jamnya pun pernah. Yang masih saya inget ada 2 macet parah. Pertama, waktu wisuda sepupu saya. Kedua, waktu saya pulang kuliah. Kejadian pertama saya ikut wisuda sepupu karena ada kuliah pagi. Dalam pikiran saya lumayan kan bisa bareng daripada rebutan bus kaya biasanya. Saya dijemput jam 6.30, perjalanan lancar sampe masuk ke arah terminal bus Karya Jaya, mulai deh mobil parkir di jalan (macet.red), tiap 30 menit cuma jalan beberapa meter. Bus mahasiswa mulai puter arah. Saya dan sepupu masih nunggu karena kasian kan kalo gak ikut wisuda. 1 jam kemudian saya liat mahasiwa (diantaranya temen-temen saya juga) nekat turun bus dan jalan kaki cari bus arah Palembang. Ternyata macetnya parah bahkan sampe puluhan KM ke depan (kalo gak salah sampe arah Prabumulih) dan dua arah. Liat twitter kampus, rektor pun nyerah lewat jalur ini dan memutuskan naik kereta. Wisuda yang harusnya jam 8 diundur sampe jam 10/11 (saya lupa).

Continue Reading

Toko Bahan Kue di Palembang

Dulu waktu awal-awal suka baking, saya cuma tau satu toko bahan kue di Palembang. Pokoknya ibu-ibu, tante-tante, atau siapapun yang suka baking pasti tau tempat ini. Sudah hits dari dulu, namanya toko Anggrek. Nah, setelah keliling dan bandingin harga (tetep ya harga), akhirnya saya tau toko-toko lain juga dan ketemu toko favorit saya. Ini urutannya suka-suka saya, ya. 😛

1. Toko Anggrek

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, toko ini cukup terkenal di Palembang. Kebetulan juga Mama saya dulunya suka ikut kursus bikin kue di toko ini. Dari depan tokonya keliatan kecil tapi dalemnya panjang banget ke belakang. Toko ini lumayan lengkap dan rapi susunannya, ditambah ada AC jadi kaya belanja di swalayan, cukup nyaman. Tapi, pelayanannya agak kurang memuaskan. Karyawannya suka acuh dengan pelanggan dan agak kurang murah senyum, atau saya aja yang sensi ya? Untuk harga, agak tinggi dibanding toko sebelah. Mungkin karena sasarannya yang menengah atas ya? *sotoy*
Alamat:: Jl. Dempo Luar (Lingkaran I) No. 97 Palembang. (Di depan Jade Garden) Telpon: (0711) 312657
Nilai: :star: :star: :star:

2. Toko Yulia

Beda beberapa ruko aja sama Anggrek. Tokonya kecil tapi lumayan lengkap, walaupun gak selengkap toko sebelumnya. Dari segi harga, toko ini sedikit lebih murah. Dulu saya mampir ke sini waktu mau beli oven gas, biasalah maunya yang murah tapi tetep berkualitas haha. Tapi gak jadi karena kemahalan buat kantong saya. Padahal ovennya udah saya incer lama. *malah curhat*
Alamat: Jl. Dempo Luar (Lingkaran I) 357/C-2 Palembang. (DI antara Ombre Pattiserie & Apotek Puji)
Nilai: :star: :star: :star:

3. Toko Rosella

Ini toko favorit saya. Setelah keliling sana sini akhirnya jatuh hati sama oven gas di sini, jatuh hati juga sama pelayanannya. Kalo belanja di sini kita tinggal sebutin aja, nanti dicatet sama karyawannya, diambilin, dipack, trus tinggal bayar ke kasir deh. Karyawannya pun ramah, suka becanda, helpful dan product knowledgenya kece, ditanya mana produk yang ok pasti dijawab dan dikasih saran. Bahkan saya punya no hp karyawannya, jadi tinggal tanya aja stocknya ada atau gak, dipack, nanti langsung di ambil ke tokonya. pun sejauh ini paling murah dibanding toko lain. Saya juga sering ketemu sama beberapa mas-mas yang pake seragam bakery/toko martabak cukup ternama di Palembang, belinya pun di sini. Gak salah dong saya? 😀
Alamat: Jl. Segaran No 247, 14 Ilir Palembang. (Di depan gereja pantekosta) Telpon: (0711) 351389
Nilai: :star: :star: :star: :star: :star:

4. Toko Inti Manis

Toko ini baru buka akhir 2014. Cukup ramai untuk ukuran toko baru. Saya sering lewat karena deket rumah, tapi gak pernah mampir. Sampai akhirnya karyawan yang saya kenal di toko no. 3 sms saya dan bilang kalo dia pindah kerja ke toko ini. Waktu saya mampir, ternyata bener Om yang dulu saya tanya-tanya waktu mau beli Oven di toko no. 3, buka toko sendiri. Karyawannya pun masih dari toko sebelumnya. Harga juga mirip sama toko Rosella. Seneng banget karena gak perlu jauh-jauh belanja, sayangnya toko ini belom terlalu lengkap. Tapi lumayan kan kalo kurang bahan gak perlu macet-macetan.
Alamat: Jl. MP Mangkunegara. (Di depan K 24).  Telp: (0813) 7777-4258
Nilai: :star: :star: :star: :star:

5. Toko Golden Shower

Baru sekali belanja di sini karena waktu itu kotak brownies hampir di semua tempat kosong. Harganya mirip sama toko Anggrek. Dan lumayan sepi. (update: Ternyata pemiliknya sama dengan toko Anggrek, pantes harganya mirip hihi)
Alamat: Jl. Brigjend Hasan Kasim Blok C 18-19. Telp: (0711) 825107
Nilai: :star: :star:

Untuk bakul-bakul di Palembang atau pebisnis kue dan makanan, mungkin bisa jadi referensi ya. Semoga membantu. Btw, ada yang mau nambahin toko bahan kue kesayangannya? :mrgreen:

P.S: Tadi siang saya abis keliling toko kue cari loyang titipan saudara dan di semua toko terpantau lengkap. Mungkin baru update stock ya. Dibandingkan jaman ramadhan tahun lalu yang semua nyaris kosong. 😥

Continue Reading

Choux Pastry alias Kue Sus

Dulu banget jaman awal lulus kuliah, saya pernah ikut kelas pastry di Bogasari Baking Center selama 3 hari (emang short-course). 2 hari pertama ditempa buat belajar pastry dari 0. Mulai dari teori tentang dough pastry yang macem-macem jenisnya, bikin dough yang ternyata bisa bikin berotot kaya popeye, belajar bikin bentuk yang ternyata banyak banget, sampe hias pastrynya jadi cantik. <3

Hari ketiga adalah hari ujian. Resep pastrynya dikoncang kaya arisan, dan kita harus buat dari mulai timbang bahan sampe finishing tanpa bantuan chef-nya. Alhamdulillah saya dapet fruit tartlet yang tingkat kesulitannya gak begitu tinggi. Tanpa harus di-roll berkali-kali kaya danish ataupun croissant, hihi.

Btw, tau fruit tartlet gak? Di sini sih nama bekennya, pie buah. Padahal sebenernya pie & tartlet itu beda. Pie itu atasnya tertutup, kaya apple pie. Sedangkan tartlet, terbuka. (Tuh, chef, saya masih hapal bedanya, 😀 )

Nah, hari ini saya mau share resep Choux Pastry dulu yang relatif mudah. Panjang lebar banget, padahal cuma mau share resep kue sus, hihi. Kebetulan saya juga abis bikin beberapa hari lalu. Resepnya lupa dapet darimana, tapi yang ini sering banget saya pake dan anti gagal. Nanti kalo nemu sourcenya saya update lagi. 🙂

Choux Pastry
Choux Pastry

Choux Pastry

30 buah ukuran sedang

Bahan:

  • 130 gr Tepung Terigu Protein Tinggi (saya pake Cakra Kembar)
  • 100 gr Margarine
  • 4 butir Telur (disesuaikan, kalo adonan udah pas, bisa pake 3 butir aja. Apalagi kalo pake telur yang ukurannya gede ya, takutnya adonannya terlalu cair)
  • 250 ml air

Cara Membuat:

  • Masak air dan margarine sampai mendidih.
  • Masukkan terigu yang sudah diayak, aduk sampai rata dan matang. DIamkan adonan hingga agak hangat. (Biar kalo telurnya dimasukkan ke adonan, telurnya gak mateng, ntar malah jadi scrambled egg, hihi)
  • Masukkan telur satu persatu, sebelum memasukkan telur berikutnya, pastikan telur sudah tercampur rata ya.
  • Semprotkan ke loyang dengan piping bag, jangan lupa dilasai kertas roti/silpat. Panggang 30 menit di suhu 200 derajat Celcius. Angkat.

Vla Vanilla

Kalo ini resepnya dari NCC

Bahan:

  • 2 Kuning Telur, kocok lepas
  • 50 gr Maizena
  • 500 ml Susu Cair
  • 75 gr Gula Pasir
  • 1 sdt essens Vanilla

Cara:

  • Cairkan maizena dengan sebagian susu, campur dengan kuning telur. Sisihkan.
  • Didihkan susu dengan gula pasir, sambil diaduk hingga gula larut dan mendidih.
  • Tuang larutan maizena, aduk dan biarkan mendidih sekali lagi.
  • Setelah hilang uap panasnya, masukkan essens vanilla.
Close Up :D
Close Up 😀

Btw, untuk choux alias sus ini, tepungnya boleh diganti dengan tepung protein sedang/rendah. Bedanya, gak akan sekokoh yang pake protein tinggi. Tapi tetep enak kok. Balik lagi ke selera. 🙂 Dicobain yaaa..

Continue Reading

Harta Karun

Di suatu malam

Dundut : “Bon, arti treasure apa, ya?”

Ata : “Harta karun, kan? Kenapa?”

Dundut: “Treasure, that is what you are. Hehe”

Ata: “rrrrrrrrr…..” *kemudian dengerin lagu Treasure-nya Bruno Mars sambil senyum senyum sendiri*

FYI, Dundut si Patjar ini orangnya introvert abis dan jarang banget manis begini. Huahaha cewe mana sih yang gak suka patjarnya so(k) sweet? Saya suka, asal dalam porsi yang pas, ya. Kalo digombalin mulu mah jadinya eneg juga. 😀

Continue Reading