Pemikiran Sotoy

Dihujani undangan nikah.

…almost literally. Ampun deh tahun ini beneran banyak orang di sekeliling saya yang menikah dan jumlahnya semakin banyak menjelang akhir tahun ini. Seminggu pasti dapet 1 undangan, akhir-akhir ini bahkan bisa dapet 2 sampe 3. Lyk seriously? Saya memang sudah di awal usia 20-an sih, mungkin (bagi sebagian orang) sudah umurnya kali ya buat nikah (walaupun saya ngerasa belom pantes) but hey, kenapa orang nikah semuaaaaa? Hahaha XD

Rasanya baru kemarin saya dateng ke acara sweet seventeen temen-temen saya dan sekarang sudah dateng ke nikahan, sibuk jahit kebaya atau gaun seragaman buat jadi bridesmaid, bingung mau dandan di mana, pusing mikirin tiket buat bolak balik (secara ya saya penempatan kerjanya bukan di kota asal, hiks!).

Kayanya memang ini tahun-tahunnya anak-anak ’80 akhir dan ’90 awal buat nikah ya. Saya sueneeeeeng banget! Apalagi kalo undangannya dari temen-temen deket, saya seneng temen-temen saya akhirnya ketemu yang katanya ‘belahan jiwa’nya, ditambah kalau saya tau gimana ceritanya sampe mereka bisa ke tahap ini. 🙂

Yang bikin saya suka kesel adalah begitu saya pun dihujani dengan pertanyaan dan pernyataan,

“Kapan nyusul?”
“Nikah enak lho, saya aja nyesel gak dari dulu.”
“Ayo buruan nikah!” etc.

Hmpffffttt. Pertanyaan dan pernyataan di atas cuma sebagian dari banyak jenisnya. Dan datengnya bukan cuma dari keluarga (bukan keluarga inti), temen, bahkan yang gak deket-deket banget juga nanya. Ada tuh ya yang udah lamaaaa banget gak tegur sapa, ujug-ujug nanya atau chat “Kapan Nikah, Ta?”. Bhaaaay maksimal. Punya banyak waktu senggang banget ya, sampe dibela-belain personal chat saya hihi 😛

Nikah (kalau saya boleh mengutip kata orang-orang yang cukup klise) bukan lomba lari kali. Di mana orang kejer-kejeran buat sampe garis akhir. Masa mau nikah cuma karena diburu umur, atau gegara temen dan mantan saya udah nikah, atau liat foto-foto orang di media sosial yang bahagia banget kayanya pas udah nikah, atau biar bisa upload foto honeymoon dengan caption ‘with hubby’/’our 1st photo’, terus saya jadi ‘panas’ pengen nikah juga.

Memang sih kadang saya membatin, “Lucu banget ini dressnya, foto prewednya, dekor gedungnya. Aaaaaak, laffff.” Tapi kan itu yang ditampilin, coba liat dibalik itu semua, proses bikinnya, pundi-pundi rupiah yang dikelaurkan, sampe setelah acaranya. Setelah lampu gedungnya padam, ruangan senyap, kembalilah kita ke dunia nyata… Kan semua harus dipikirin. Percuma juga udah siap secara materil, tapi mental belom siap dan vice versa.

Terus apa faedahnya tulisan ini? Gak ada sih, cuma pengin cerita aja. 😛 Dan bener-bener deh kalo undangan banyak mulu, jangan lupa pikirin pengeluaran buat angpaonya, saya rasanya harus bikin pos pengeluaran sendiri buat ini. Ada tipsnya gak, Mba-nya? *nanya serius*

Previous Post Next Post

You may also like

40 Comments

  • Reply ndu.t.yke

    2-3 tahun terakhir ex muridku (lulus SMA tahun 2008-2009) buuuanyak bgt yg nikah. Trs anak2nya juga udah pada lahir & seumuran sama anakku, bhahahak 😉

    November 25, 2016 at 7:44 am
    • Reply Ata

      Iya nih Mba Tyk, aku yang lulus SMA 2010 aja temen-temennya udah pada nikah semuaaa XD dan mulai banyak ponakan nih hihi

      November 25, 2016 at 7:58 am
      • Reply ndu.t.yke

        Apaaah km bahkan lbh muda dr muridku yg pertama kuajar, wkwkwkwk…. muridku thn 2010 kayaknya blm ada bau2 nikahan sih. Atau ada tp aku gak diundang, wkwkwk…. yg sering ngundang itu yg angkatan 2008.

        November 25, 2016 at 8:36 am
        • Reply Ata

          Hahaha kakak tingkatku anak-anaknya banyakan udah mau masuk TK Mbaaaaa XD *oleh-oles krim anti aging

          November 25, 2016 at 11:43 am
          • ndu.t.yke

            Whaaaat? Smentara eyk punya anak, bs berdiri aja blm… wkwkwk….

            November 25, 2016 at 11:47 am
          • Ata

            Apalagi aku, suami aja belom Mbatyk 😛

            November 27, 2016 at 3:11 pm
          • ndu.t.yke

            Tp km kan masik muda toh Ata. Klo udah separoh jalan menuju 40 kayak aku gini, anak baru 1…. cm bs berdoa semoga kehadiran anak ke-2 dan berikutnya, gak keduluan menepouse, wkwkwkwk…. (aamiin ya rabb)

            November 28, 2016 at 8:33 am
  • Reply Sandra

    Nikah itu dunia aneh yg berbeda hahahaha.. Kalau udah siap silahkan menikah, kalau blm ya jangan 😀 ngga usah pressure kalau temen2 udah pada nikah, toh kesiapan seseorang utk menikah itu berbeda2.. *tumben ini komennya kenapa seriuss* hahah XD

    November 25, 2016 at 8:11 am
    • Reply Ata

      Belom siap Mih, masih pengin main-main dulu. Ya walopun udah nikah juga enak sih ya bisa dilakuin bareng Mas Suami, tapi kalo alasannya cuma ini kok cetek banget ya 😛 harus banyak-banyak nanya dulu nih sama Mba San yaaaa

      November 25, 2016 at 8:28 am
  • Reply kunudhani

    klo ada pertanyaan “kapan nyusul?” aku sih cenderung santai jawab aja sekenanya, kadang klo undanganya estafet yg bikin bingungkasih hadiahnya apalagi klo yg undangan nikahnya kebanyakan temen deket tambah membengkak kebutuhannya, klo aku sih klo temen deket gak mungkin kadonya sekedarnya atau disamain atau tmn lainnya.

    November 25, 2016 at 8:50 am
    • Reply Ata

      Paling bener jawab dengan senyuman, senyuman licik tapi *eh ga deng hahaha

      nah itu yang jadi poinku, hadiahnya itu lho, mayan juga kalo gak dibikin pos tersendiri kan ya.. bisa keteteran pengeluaran.

      November 25, 2016 at 11:44 am
      • Reply kunudhani

        bner kak, jadi aku biasanya antisipasinya klo dy lamaran aku udah siapin biar gak bengkak bgt pngeluarnya

        November 25, 2016 at 7:34 pm
  • Reply Suci Su

    Temenku juga udah pada banyak yang nikah. Ada yg udah ada momongan juga. Kayaknya mereka bahagia banget gitu.
    Sama sih, sebelnya kalau disangkut pautin dengan pertanyaan, ‘kapan nyusul?’
    Anjay banget..

    November 25, 2016 at 9:36 am
    • Reply Ata

      HAHAHAH i feel you Sist. Males banget deh, ya kalo dikit yang nanya sih gapapa, tapi kalo ujug-ujug nanya dengan pertanyaan yang sama semua kan malesin abis XD

      November 25, 2016 at 11:45 am
  • Reply Intan Novriza Kamala Sari

    Ih sama. Ih sama. Aku seneng loh lihat orang pada nikah, apalagi kalo undangannya cantik, bisa dijadikan referensi kan ya? hoho

    Tapi yaa itu, kalo udah usil ditanyain kapan nikah, lalu berujung dengan ceramah, akunya bete dong. Apalagi pas beberapa waktu lalu dapat siaran malam, terus banyak yang kasih nasihat cetek ‘makanya buruan nikah, biar kalo siaran malam ada yang nemenin!’. Duh! Masa nikah cuma dijadiin alat biar ada yang nemenin siaran sik!

    November 25, 2016 at 9:37 am
    • Reply Ata

      Seneng yaaa, apalagi liat foto-foto yang bagus-bagus gitu, kadang bikin pengen hahaha. Tapi ya Allah belom siap banget rasanya.

      Sewa bodyguard aja kalo kita cuma mau ditemenin malem2 Ntan hihi. Apalagi yang cuma mau ‘biar diurusin’. What?! Pake jasa mbak-mbak yang bantu ajaaaa kaliii wkwk

      November 25, 2016 at 11:47 am
  • Reply ardiologi

    karena ini “masa-masanya” angkatan (kuliah) 2009-2010 nikah 😀

    November 25, 2016 at 9:59 am
    • Reply Ata

      Ya kan? Ya kan?! Bener kan? 😛

      November 25, 2016 at 11:48 am
  • Reply fasyaulia

    Ini tulisan singkat padat jelas dan unek2 Ata perihal nikah hahaha. Hm… Tapi aslik deh akhir tahun banyak yang nikah banget ya. Aku aja kayanya gak di datengin semua nih.

    Semoga aku, kamu, siapapun lah generasi 80-90 akan segera menikah juga – pada saat yang siap dan pantas.

    Aku mau tahun depan ya Allah. Eh.

    November 25, 2016 at 10:09 am
    • Reply Ata

      Yay, 100 buat Fasya! *kasih uang receh hihi
      Iya banget, gak bisa dateng atu-atu lah wong acaranya pada barengan. XD
      Aaamiin ya Allah, semoga diijabah di hari penuh berkah ini ya Sya.. *benerin kerudung

      November 25, 2016 at 11:50 am
  • Reply fitrimelinda

    muahahah..been there done that… ampe suka sebel banget dulu kalo tiap bentar ditanyain kapan nikah.. :)))) makanya skg aku selalu berusaha buat nahan lidah buat ga ngeluarin pertanyaan kaya gitu ke orang2…

    November 25, 2016 at 2:24 pm
    • Reply Ata

      Aku juga nih Kak, ngingetin diri sendiri jangan suka basa-basi dengan pertanyaan kepo gitu, noted banget. Dear future me, please remember. 😀

      November 27, 2016 at 3:14 pm
  • Reply neng fey

    hahaha, dari jaman dulu sampe sakarang masih top aja pertanyaan itu “kapan nikah?”
    tipsnya : sabar ajah hehehe

    pos pengeluaran buat angpao emang juga harus dipikirin tuh, bayangin aja, klo sebulan ada 5 orang yang nikah, minimal 500rb keluar dr dompet, amsyong, maka dari itu manfaatkan momen kawinan tu orang dengan maksimal, kalo perlu bawa rantang! hehehe, foto2 di setiap sudut yang IG-able, klo ada booth foto, banyak2in foto pake HP, yang penting backdrop ke poto, anggep aja poto studio, banyak2 begaol ama nenek2, klo nenek2nya udah suka sama kamu pasti dia banyak ngenalin cucunya ke kamu, lumayaaan buat dipilih #eeh

    November 25, 2016 at 2:40 pm
    • Reply Ata

      Pertanyaan terbasa-basi (tapi kepo) sepanjang masa Mba. XD

      Bahahahaha, bawa tupperw*re yak! Biar sekalian makan malem, trus buat sarapan besok-besoknya juga. Jangan mau rugi hahaha

      November 27, 2016 at 3:16 pm
      • Reply neng fey

        ga afdol kalo ga nanya hal itu hahaha

        November 28, 2016 at 9:23 am
  • Reply mfadel

    Wah, kita satu frekuensi ka Ata. Barangkali nikahan yg aku anggap jalan santai (nggak santai2 juga sbenarnya huhu) dianggap lomba lari sama yang lain

    November 25, 2016 at 9:00 pm
    • Reply Ata

      Toss, Del. Beda orang beda sudut pandang kan hihi 🙂

      November 27, 2016 at 3:31 pm
  • Reply nyonyasepatu

    udah jarang banget dapat undangan sekarang hehe. Ini baru satu aja

    November 25, 2016 at 9:32 pm
    • Reply Ata

      Aku demen nih kalo cuma satu, satu kali sebulan kalo bisa Mba hahahaa 😛

      November 27, 2016 at 3:31 pm
  • Reply Dila

    Ataaaa, kamu lulus sma 2010?? Tahun itu aku udah kerja di perush media, lulus kuliah 3tahun sebelumnya. Jadi, kamu masih sangat mudaaaaa. Kalo aku lihat emang anak2 sekarang pada cepet nikah ya? Kejar dulu mimpi, kerja kejar karir (kalo aku ya). Jadi kalo nanti kita ditakdirkan untuk gak melanjutkan karir korporat (seperti aku huhuu), rasanya tetep puaaaaasss. Cuekin aja yang nanya, never ending itu mah, sampe udah nikah n punya anak jg bakal tetep ditanya2 mulu :))))

    November 28, 2016 at 5:10 am
    • Reply Ata

      Iya Kak XD noted! Jangan buru-buru kalo memang belom siap kan ya, apalagi banyak yang bilang “nikah bikin bahagia lhoo” Lah? Selama ini gak bahagia dong? Kaciaaaaan 😛
      Beneeerrr, pertanyaannya rauwis-uwis memang yaaa hahaha

      November 30, 2016 at 11:40 am
  • Reply z. imama

    …kayaknya sudah semacam mandatory buat cewek-cewek yang sudah sering melihat kenalannya nikah atau ditanya-tanyai kapan nikah untuk membuat postingan seperti ini ya, hahaha. Iya ini ketawa beneran karena saya satu-dua bulan lalu juga menulis postingan serupa. Ujung-ujungnya juga kita akan mengeluarkan argumen serupa: menikah bukan perkara balapan, tapi persiapan dan kesiapan.

    Nantinya akan ada orang yang beranggapan kita nggak atau minimal kurang bahagia (hanya karena belum menikah), dan di satu sisi akan ada juga orang-orang yang menjadikan pernikahannya sebagai excuse untuk berbagai hal yang nggak jelas maunya apa, mau merendah apa meninggi (“Ih kamu enak ya single, bisa nonton konser Coldplay di luar negeri, aku mana bisa, udah nikah udah ada bayi gini..”)

    Ealah ini kenapa malah jadi panjang banget komentarnya…

    November 30, 2016 at 10:52 am
  • Reply Milda Ini

    Semangat2, semoga segera menemukan pernikahan ya. aamiin

    November 30, 2016 at 10:41 pm
    • Reply Ata

      Aamiin 😀

      December 14, 2016 at 12:02 pm
  • Reply mysukmana

    segera menyusul eh 🙂

    December 3, 2016 at 6:45 am
    • Reply Ata

      Hahhaa aamiin aja deh 😀

      December 14, 2016 at 12:03 pm
  • Reply niaharyanto

    Lebih baik sedikit telat daripada buru-buru. Setuju sama quotenya. Semua akan nikah pada waktunya. Hehe…

    December 3, 2016 at 3:03 pm
    • Reply Ata

      Merdekaaaaa!! *lah hihi

      December 14, 2016 at 12:06 pm
  • Reply Berburu Make Up Artist – Ceri(a)ta

    […] Minggu kemarin saya dapet undangan nikahan 4 kali dalam sehari, yang mana tempatnya ga ada yang deket sama sekali, kebetulan pula saya jadi panitia dan dapet […]

    December 14, 2016 at 12:00 pm
  • Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: