Teman Satu Frekuensi

Kamis minggu lalu, saya ke Bandung dan pertama kalinya nyobain Bandara Husein Sastranegara. Bagus ya! Karena selama ini biasanya ke Jakarta dulu, baru nyambung lagi pake travel atau bus. Sehari sebelumnya saya sudah janjian mau ketemu sama Fasya. Kebetulan saya juga nungguin si Ayu pulang kerja, jadi Fasya meyelamatkan kesendirian saya hari itu. Ahzek. 😛

pixlr_20170330115122733
Ardizza, Irvi, dan saya. Difotoin sama Fasya. 😀

Continue Reading

Day 10: Most Embarassing Moment

Jadi ceritanya tahun lalu saya diklat yang ada materi militernya gitu, dilatih sama bapak-bapak TNI, lokasinya di Caringin, Bogor. Yang mana masih dingiiiin banget tempatnya. Sudah pasti saya masuk angin! Hahaha.

Sebenernya saya udah biasa latihan baris-berbaris gini karena jaman SMP dan SMA saya aktif di eksul Pasukan Keamanan Sekolah (PKS) yang dinaungi sama Kepolisian gitu, jadi kalo disuruh push up sit up begitu atau dididik secara aneh-aneh  udah biasa. Tapiiiiiii karena udah lama ga begitu, jadi kemarin agak kaget karena kudu disiplin ala militer lagi.

Bangun subuh, latihan baris berbaris, ‘olahraga’, makan teratur dalam waktu yang seuprit. Saya yang lumayan doyan makan ini aja sampe lelaaaaaah banget sama jam makan. Karena sarapan-coffee breaklunchcoffee breakdinnercoffee break lagi. Sampe yang ‘ya ampun udah makan lagi’ aja nih? Ga sanggupppp! Bukan makan biasa soalnya huhu. Harus buaaaanyaaak dan dalam waktu yang sebentar.

20170330_092739-01
Ubi si ‘pemancing angin’!

Continue Reading

Day 9: Best Day! 

Rrrr… cukup banyak kejadian yang sudah terlewati, mulai dari bahagia, sedih sampe nangis trus menertawakan penyebabnya, ketawa sampe nangis saking bahagianya juga ada. ?

Salah satu momen bahagia saya adalah 3 tahun lalu, tepatnya saat saya wisuda. Rasanya seneng banget karena akhirnya lulus juga! 3 tahun 8 bulan saya lewati bolak balik Palembang – Kampus Layo (32 km, ga termasuk jarak dari rumah ke halte busnya). Belom lagi kalo macet (saya pernah pulang kuliah jam 1 siang sampe rumah jam 11 malem itu pun dijemput di tengah jalan naik motor ngelewatin truk-truk geday pengangkut batubara).

Continue Reading

[Ala Ata] Hokkaido Cheese Tart

Hampir 5 bulan sejak saya terakhir baking, itu pun cuma picnic roll yang gampil hihi. Kemarin saya nyobain resep baru karena ngiler kalo liat orang-orang makan cheese cake yang lagi hype banget gaungnya, kaya Pablo atau yang ala Hokkaido. Karena loyang bongkar pasang saya lenyap entah ke mana, instead bikin cheese cake yang kaya Pablo, saya nyobain versi mini-nya yaitu Hokkaido cheese tart. Here’s the recipe:

My messy tart. Hihi terlalu mager bikin yang rapi. ???

Yang harus kamu punya:


Tart
:
– 350 gr tepung terigu protein sedang
– 1/2 sdt garam
– 2 sdm gula
– 225 gr margarine, masukkan ke chiller kulkas sampai mengeras
– 70 ml air es
(Saya pake resepnya Mba Endang JTT, yang anti gagal itu ?)


Cheese custard
:
– 200 gr cream cheese (saya pake merk Yummy, satu cup)
– 100 ml susu cair
– 30 gr unsalted butter (saya pake merk Anchor seperti biasa)
– 60 gr gula
– 15 gr corn starch
– 1 btr telur ayam
– 1 sdt garam
– ¼ sdt ekstrak vanilla

Cara Membuat:

1. Masukkan seluruh bahan kering dari tart, aduk rata. Lalu masukkan margarine dingin, tutupi permukaan margarine dengan tepung.
2. Dengan pisau pastry/garpu, cacah margarine dingin hingga menjadi berbulir. Usahakan memakai alat ya biar margarine ga leleh.
3. Masukkan air es, kepalkan adonan hingga ga lengket. Cukup ditekan-tekan. Jangan diuleni.
4. Dinginkan di freezer sekitar 15-30 menit.
5. Panaskan oven di suhu 180’C.
6. Ambil adonan yang sudah dingin, tata di loyang. Bisa dengan di gulung sebesar loyang, karena saya pakenya loyang muffin, jadi langsung saya timbang sebesar @50gr. Lalu saya masukkan ke loyang.
7. Tusuk dengan garpu agar tart tidak mengembang. Fungsinya agar bisa menampung cheese custard lebih banyak. Hihi. ?
8. Panggang selama 25 menit.
9. Selagi menunggu tart, mari membuat cheese custardnya.
10. Tim cream cheese, susu cair, unsalted butter, gula, dan garam. Aduk jangan sampai pecah.
11. Masukkan corn starch dan telur. (Tips: biar ga menggumpal, ambil sedikit adonan yang sedang di-tim, campurkan ke corn starch, aduk bersama dengan telur).
12. Masukkan ekstrak vanilla. Aduk hingga licin dan kental. Matikan api. Dinginkan, lalu simpan di chiller selama 30 menit.
13. Setelah tart matang dan cheese custard padat, isi tart dengan cheese custard.
14. Olesi atasnya dengan kuning telur. Panggang di oven bersuhu 230’C selama 10 menit.
15. Hokkaido cheese tart-nya siap dinikmati. ?

Hokkaido Cheese Tart ala Ata~

Hasil jadinya 12 buah tart berdiameter 10cm. Selamat mencoba dan semoga berhasil. Bisa banget dibawain ke rumah camer, pasti makin disayang. Uwuwuwuw~ ?

Continue Reading

Day 8: The Good, The Bad, and The Ugly of Myself

Biar fair saya nanya sama Mas Patjar, Rere (Temen SD yang jadi super deket jaman kuliah), dan Onyi (Sahabat saya sejak SMA). Terakhir disuruh menilai kelebihan dan kekurangan sendiri jaman diklat pegawai soalnya, emoh dijembreng di sini hahaha 😛

Good_bad_ugly
Source

The Good

Versi Mas Patjar: “Rajin dan Pekerja Keras. Kalau ada yang dipengen pasti fokus sampe tercapai.”

Versi Rere: “Bisa mengubah kekurangan jadi kelebihan, contoh nyata: masak. ???”

Versi Onyi: “A great listener! She always knows how to comfort me. Seberat apapun masalah yang sedang dihadapi, beban dan sesak langsung berkurang kalo udah konsultasi ke Ata. Selalu mendengar tanpa pernah menghakimi. Dan yang paling penting ngga ember. Ah, terima kasih penasehat kejiwaanku. (Sumpah kalo mau nyebutin the good of you, ngga akan pernah abis, Ta. Tetaplah jadi Ata yang aku sayang 🙂 )”

The Bad

Versi Mas Patjar: “Penakut!” Hahaha yang ini nih saya tuh emang penakut banget aslinya, makanya dia suka gemes, apalagi kalo ada yang semena-mena sama saya. Katanya harus berani speak up, ngomong kalo ga suka/ga nyaman.

Versi Rere: “Kalo ga seneng sesuatu atau seseorang, biar dia berubah menjadi baik sekalipun ga akan berubah. Tetep ga suka. Artinya (she) know exactly what (she) like and dislike. Tapi di sisi lain, ini bisa jadi kelebihan sih.”

Versi Onyi: “Kalo udah ngga suka sama orang, keliatan banget! Bahkan sampe terang-terangan di depan orangnya langsung. Hahaha Remember Suha***? I think I don’t have to mention his name here ? ”

Ketiganya agak berkebalikan ya, saya tuh kalo ga suka emang keliatan banget, tapi kalo udah diomelin balik saya biasanya nangis hahahaha cupu aslinya sumpah. 😛

The Ugly

Versi Mas Patjar: “Supel, mudah akrab sama semua orang.” (Kalo yang ini dia aja yang insecure sih sebenernya hahahaha apalagi sama cowok! ? – dia menganggap ini hal baik, tapi dia ga suka). Lalu “Selalu menilai dirinya ‘kurang’, padahal (contoh) IPK gede.” (Cih. Ini keberuntungan aja tauuuuuk -_____- )

Versi Rere: “mood swing! Huehehe.”

Versi Onyi: “Jutek. Dulu banget waktu SMA kelas X, belum sekelas dan belum kenal, selalu mikir ini anak jutek dan songong banget. ?”

Continue Reading

Day 7: Recommend a book. And why do you think it's important?

Semakin ke sini saya makin jarang baca buku. Buku yang antre di kamar masih banyak dan saya ga tau akan membacanya kapan. Entah kenapa belom tergerak aja buat baca. ^^’ Padahal buku bacaan saya ya ga jauh-jauh dari novel ringan macam Metropop atau Teenlit kalo lagi pengen yang pendek.  Akhir-akhir ini saya paling banter baca e-book via i-Jakarta. Hahaha *gratisan*

konMari
Source

Tapi tahun lalu saya sempet baca buku-nya Marie Kondo yang diterjemahkan oleh Dee Lestari, judulnya “The Life-Changing Magic of Tidying Up” – Seni Beres-beres dan Metode Merapikan ala Jepang. Karena baca buku ini….

Continue Reading

Day 6: Something I've always wanna do, but haven't. Why?

Merunut ke judul di atas, yang terlintas di pikiran sekarang sih:

Beli kamera polaroid

Ini udah kepengin dari jaman kuliah, tapi ga jadi mulu karena mahal. Hahaha jajan pas kuliah berapa coba 😐 Trus pas udah ada uangnya, sayang. Kalo kamera polaroid kan boros ya, soalnya harus beli filmnya lagi. Belom lagi kalo ga bagus ya hangus aja gelap kaya foto apaan. Ada yang mau hadiahin aja ga? *ogah rugi ?

Continue Reading

Day 4: Favorite Childhood Memory

Wah masa kecil kayanya adalah waktu yang paling indah di hidup saya. Tanpa beban, ga mikirin ina itu yang njelimet, bebas main sepuasnya. Sampe saya bingung milih memori favorit. Hmm *berpikir keras*

Kayanya yang paling diinget dan saya nanti pada jaman saya kecil adalah momen liburan bareng keluarga, yang kebanyakan road trip! 😀 Dari yang deket kaya ke rumah nenek di Tanjung Enim, atau ke Jambi, Pangkal Pinang, Lampung, Jakarta, Bandung, Bogor, Subang, Tasikmalaya, bahkan ke Jogja. Paling deket waktu tempuhnya 4 jam sampe yang belasan jam, semua dari Palembang. Lah, kok kayanya saya banyakan jalan-jalan jaman kecil, ya, daripada sekarang? XD

make_your_road_trip_an_epic_adventure
Source – Album foto liburan jaman kecil saya pada di Palembang jadi ga bisa dijembreng di mari.
Continue Reading

Sehari di Kepahiang

Emang di Kepahiang ada apa aja, Ta? Bisa ke mana aja? Liat apa? Beneran sehari cukup?

Kepahiang adalah salah satu Kabupaten yang ada di Bengkulu yang letaknya di dataran tinggi pegunungan Bukit Barisan. Kalo kamu pernah ke Puncak, Jawa Barat, nah daerahnya mirip dengan kawasan itu. Jadi kalo kamu tinggal di Bengkulu ga perlu jauh-jauh ke Jawa dulu untuk melihat kawasan ijo royo-royo yang sungguh indah ini.

Kemarin saya, Kak Nanim, Atasan baru saya, serta satu teman kantor lainnya mencoba mengeksplor wisata di Kepahiang. Pukul 09.00 pagi kami berangkat menuju Kepahiang, sepanjang perjalanan, kami disuguhi pemandangan yang mashaa Allah indahnya.. hijau di mana-mana, sejuk.. Untuk yang mabuk darat, saya gak menyarankan perjalanan ini karena jalannya cukup berliku. Secara naik gunung kan, ya. Kalo pun tetap ingin ke sana, jangan lupa untuk membawa obat anti mabuk ya.. 😀

Continue Reading
1 2 3 12