Nyobain Kue Kekinian Artis, Lamonde

Dibalik pro dan kontra dari fenomena kue kekinian usaha para artis, ekspansi kue ini ternyata sudah sampai ke Palembang. Dari sekian banyak merk-nya saya belom pernah nyobain satupun, cuma sebatas melihat update-an orang-orang via media sosial dan baca reviewnya. Saking hebohnya, bahkan ada jasa titipnya lho! Salah satu temen saya meraup keuntungan dari jasa titip ini. Wow. Asal betah dan tahan aja antre bareng konsumen yang lain.

Balik lagi ke kue kekinian yang belakangan saya tau namanya Lamonde, temen-temen saya seperti berlomba mencicipi kue ini. Setiap hari ada saja yang mengunggah foto Lamonde ini di Instagram Story, berhubung saya penasaran, akhirnya beberapa hari lalu saya dan Kak N membeli kue ini via temennya, tentu saja dikirim ke Bengkulu yang ongkirnya aja udah bisa beli sekotak lagi. :’))))

lamonde cheese
Lamonde Cheese
lamonde red velvet
Lamonde Red Velvet

Waktu tiba di kost, karena kebetulan puasa, jadi saya dan Kak N ga bisa langsung mencicipinya, kami hanya membuka kotaknya, yang ternyata salah satu varian, yaitu Red Velvet, agak hancur luarnya. FYI, kami membeli varian Red Velvet dan Cheese. Untungnya setelah dipotong, bentuknya tetap terselamatkan.

Sekilas, Lamonde ini mirip sekali dengan roll cake alias bolu gulung, yang membedakan adalah bagian luarnya yang diselimuti dengan lapisan kacang dengan krim, mirip nougat, dengan lelehan cokelat. Sponge cake didalamnya disajikan dengan 5 rasa berbeda, Taro, Peanut, Cheese, Red Velvet, dan Green Tea. Sewaktu mencicipi kue ini, saya lumayan kaget karena maniiiiiiiiiiis banget sampe giung. Mungkin bagi pecinta manis, kue ini cocok banget untuk kalian, tapi untuk saya yang bukan sweet tooth, this is not my kind of food. Hm, atau bisa diakali makannya dengan kopi pahit. Nanti akan saya coba lagi. Kalo penasaran, kamu bisa membelinya dengan harga 55ribu rupiah, di:

Palembang Lamonde
Jl KH Ahmad Dahlan (Ex. RM Pagi Sore)
No 76. Palembang, 30117
IG: @palembanglamonde

Continue Reading

Buka Bersama di Oplet Ijo

Assalamualaikum! Gimana puasanya? Masih pada lantjar jaya-kah? Oya, sudah pada diundang buka bersama atau malah kebanyakan undangan sampe bingung menyusun jadwalnya nih? Hihi. Kalo saya udah 3 kali buka bersama di luar. Pertama sama keluarga di Palembang, lalu sama temen kantor karena kebetulan ada Kakanwil lagi dateng, yang ketiga juga sama temen kantor karena ada yang ulang tahun. 😀 Balada anak kost ya, demen banget nih diajak bukber apalagi gratisan ye kaaaaan? LOL. Gak pusing milih menu-belanja-masak.

Alhamdulillah puasa hari pertama dan kedua bisa sahur dan buka bareng keluarga di Palembang karena ada Harpitnas (Hari Kejepit Nasional), dari jauh-jauh hari saya memang sudah izin buat ziarah ke Mama plus juga janjian sama si Ayu buat pulang bareng. Lumayan banget dapet 4 hari. 🙂 Awalnya saya dan Ayu mau bikin munggahan sebelum puasa sama keluarga, tapi ujungnya malah jadi buka bersama, bareng keluarga Ibu juga. Gak lengkap sih, Ayu pertama plus suaminya ga bisa balik, lalu juga menantunya Ibu ada yang ga bisa. Tapi alhamdulillah tetep rame.

The Effendi's
The Effendi’s

Baca Juga: Dealing with step mother and her family.

Continue Reading

Makan Burger Sehat di Burgreens Tebet

Temen-temen kalo liburan apa yang dicari? Selain merelaksasi badan dan pikiran biasanya saya gak akan meninggalkan bagian kulineran. Minggu lalu waktu libur May Day, saya yang kebetulan nginep di daerah Tebet, mulai mencari-cari makanan apa yang bisa dicoba. Karena sorenya saya sudah harus ke Bandara, jadi nyarinya memang sengaja di lokasi yang ga jauh plus ga ke arah yang bakal macet, secara banyak demo.

Browsing di Instagram dengan hestek #kulinertebet, sampailah saya di akun Burgreens. Kebetulan dari 3 outlet, ada satu cabang yang di Tebet Barat Raya. Meluncurlah saya beserta rombongan ke sana. Tempatnya kecil sih, yang sering lewat sana bahkan sering gak sadar ada Burgreens ini *colek sepupu*. Tempat makannya ada di lantai 3, dengan pilihan indoor dan outdoor. Karena kita ke sana jam 11 di mana matahari lagi terik-teriknya, jadi kita memilih indoor biar adem. Tapi kayanya kalo sore, lebih enak nongkrong di luar karena bakal banyak angin sepai sepoi.

Burgreens Tebet (4)
Burgreens Tebet (Outdoor)
Burgreens Tebet (3)
Inside Burgreens Tebet
Burgreens Tebet (2)
The Kitchen
Burgreens Tebet (1)
Diet Chart
Continue Reading

Antre The Halal Guys Indonesia

Hallo! Udah pada tau belom kalo The Halal Guys (iya yang terkenal banget itu), food truck yang aslinya dari New York udah buka cabang di Indonesia, tepatnya di Senayan City, Jakarta. Dibuka untuk umum per tanggal 28 April kemarin, lalu selama 2 hari setelahnya mereka bagi-bagi free platters untuk 300 pengunjung pertama.

The Halal Guys (1)
The Halal Guys. Perpaduan warna kuning dan merah bener-bener bikin nafsu makan membuncah.

Continue Reading

[Ala Ata] Hokkaido Cheese Tart

Hampir 5 bulan sejak saya terakhir baking, itu pun cuma picnic roll yang gampil hihi. Kemarin saya nyobain resep baru karena ngiler kalo liat orang-orang makan cheese cake yang lagi hype banget gaungnya, kaya Pablo atau yang ala Hokkaido. Karena loyang bongkar pasang saya lenyap entah ke mana, instead bikin cheese cake yang kaya Pablo, saya nyobain versi mini-nya yaitu Hokkaido cheese tart. Here’s the recipe:

My messy tart. Hihi terlalu mager bikin yang rapi. ???

Yang harus kamu punya:


Tart
:
– 350 gr tepung terigu protein sedang
– 1/2 sdt garam
– 2 sdm gula
– 225 gr margarine, masukkan ke chiller kulkas sampai mengeras
– 70 ml air es
(Saya pake resepnya Mba Endang JTT, yang anti gagal itu ?)


Cheese custard
:
– 200 gr cream cheese (saya pake merk Yummy, satu cup)
– 100 ml susu cair
– 30 gr unsalted butter (saya pake merk Anchor seperti biasa)
– 60 gr gula
– 15 gr corn starch
– 1 btr telur ayam
– 1 sdt garam
– ¼ sdt ekstrak vanilla

Cara Membuat:

1. Masukkan seluruh bahan kering dari tart, aduk rata. Lalu masukkan margarine dingin, tutupi permukaan margarine dengan tepung.
2. Dengan pisau pastry/garpu, cacah margarine dingin hingga menjadi berbulir. Usahakan memakai alat ya biar margarine ga leleh.
3. Masukkan air es, kepalkan adonan hingga ga lengket. Cukup ditekan-tekan. Jangan diuleni.
4. Dinginkan di freezer sekitar 15-30 menit.
5. Panaskan oven di suhu 180’C.
6. Ambil adonan yang sudah dingin, tata di loyang. Bisa dengan di gulung sebesar loyang, karena saya pakenya loyang muffin, jadi langsung saya timbang sebesar @50gr. Lalu saya masukkan ke loyang.
7. Tusuk dengan garpu agar tart tidak mengembang. Fungsinya agar bisa menampung cheese custard lebih banyak. Hihi. ?
8. Panggang selama 25 menit.
9. Selagi menunggu tart, mari membuat cheese custardnya.
10. Tim cream cheese, susu cair, unsalted butter, gula, dan garam. Aduk jangan sampai pecah.
11. Masukkan corn starch dan telur. (Tips: biar ga menggumpal, ambil sedikit adonan yang sedang di-tim, campurkan ke corn starch, aduk bersama dengan telur).
12. Masukkan ekstrak vanilla. Aduk hingga licin dan kental. Matikan api. Dinginkan, lalu simpan di chiller selama 30 menit.
13. Setelah tart matang dan cheese custard padat, isi tart dengan cheese custard.
14. Olesi atasnya dengan kuning telur. Panggang di oven bersuhu 230’C selama 10 menit.
15. Hokkaido cheese tart-nya siap dinikmati. ?

Hokkaido Cheese Tart ala Ata~

Hasil jadinya 12 buah tart berdiameter 10cm. Selamat mencoba dan semoga berhasil. Bisa banget dibawain ke rumah camer, pasti makin disayang. Uwuwuwuw~ ?

Continue Reading

3 Resto Seafood Paling Enak di Bengkulu

….menurut Ata, hihi. 😎

Satu – RM Sembam Ikan Marola

Entah sudah berapa kali saya ke sini saking seringnya, baik untuk acara bareng kantor, sama temen, buka bareng, sekedar makan malam, ataupun bawa turis! 😛 Pertama ke sini atas rekomendasi temen kantor dan jadi keterusan. Di Marola, pilihan menunya banyak, seafood masih fresh, pegawainya sigap, tempatnya luas. Oh yang paling penting, semua menunya enak! Literally semua, kepiting di-saus padang? Enak. Udang dirica-rica? Nikmat. Cumi digoreng crispy? Legit. Ikan dibakar atau dikuah jadi gulai bagar asam? Lezat! *perut mulai keroncongan. Yang jadi minus di sini, gak ada menu Ikan Tim. Kalo ada nilai di bawah udah saya kasih 5 bintang. *sok iye banget kasih nilai hahaha

Continue Reading

My Kattha Suki & BBQ

Jadi kamu Opordosis (perasaan tidak senang melihat opor pada saat lebaran karena opor lagi-lagi-lagi-opor.red) lebaran hari ke berapa? Saya hari pertama lebaran udah Opordosis rasanya. Tiap silaturahim ke rumah keluarga atau kerabat mesti disuguhin Ketupat Opor. Tapi herannya ga berlaku buat Pempek. Walau menu di setiap rumah sama, ada pempeknya. Tapi tetep dimakan karena di setiap rumah rasa pempeknya beda, mulai dari pempek ikan gabus, tenggiri, sampai pempek udang. Yumeh! Selalu ada tempat buat Pempek di hatiku. ?

Long story short, gegara Opordosis tadi, saya dan Mas Patjar nyari tempat makan yang gak santen-santenan, yang segar, karena lagi gak pengen makan cantik di cafe-cafean. Halah. Dan kita yang doyan banget BBQ-an, jatuhlah pilihan kita ke My Kattha Suki dan BBQ yang baru dibuka H+1 Idul Fitri 1437 H alias 7 Juli 2016 kemarin. Tempatnya di area Lapangan Hatta, Jl. KS Tubun, persis di sebelah Munch! (kalo kamu anak gawl Palembang mesti deh tau tempat ini, karena sempat menjadi salah satu tempat paling hype di Palembang gegara Soft Ice Cream-nya).

Continue Reading

[Ala Ata] Nugget Tempe

Assalamualaikum! 🙂

Saya mau berbagi resep yang murah meriah dan tentunya mudah. Cocok banget buat sahur ataupun berbuka, yaitu *drum roll* Nugget Tempe. Sejak dulu, dibanding tahu, entah kenapa saya emang lebih doyan makan tempe. Baik tempe mendoan, tempe goreng, sambel tempe, kering tempe, semuanya. Favorit saya kering tempe buatan uwak saya, tempenya kering tapi gak keras, manis, pedes, komplit ditambah teri. Kalo main ke rumahnya dan menunya ini, wuih saya bisa heboh makan sampe nambah. Sayangnya saya belom sempet minta resepnya.

Balik lagi ke nugget tempe, gak sengaja pengin bikin karena liat salah satu channel yutub favorit saya ngebagiin resepnya, kebetulan bahannya ada semua, langsung turun ke dapur kita.

Continue Reading

Resto Kampoeng Pesisir, Bengkulu

Holaaaaa! *semprot sarang nyamuk* karena sarang laba-laba sudah terlalu mainstream ye kan tepat 2 bulan sudah saya gak cerita apa pun di mari. Kangeeeen banget blogwalking, baca cerita-cerita temen-temen, ngeliatin makanan enak, tempat-tempat keren, tapi apalah daya. Selain saya sempet drop, kerjaan juga lagi hectic. So yeah, babay blog deh. Walaopun saya sempet intip-intip juga sih selewat. ?

Btw, saya sudah resmi setahun pindah ke Bengkulu. Gimana rasanya? Ya dienakin aja lah ya *Ikhlas, ga, Neng? ? Dalam waktu setahun tentunya juga saya udah lumayan banyak makan asam garam icip-icip tempat makan di sini. Karena di kawasan pesisir, Bengkulu terkenal dengan makanan lautnya. Nah salah satu resto penganan laut terbaru di Bengkulu adalah Kampoeng Pesisir. Resto ini terletak di kawasan wisata Pantai Panjang, yang memang banyak banget menawarkan tempat makan serupa, tapi resto ini agak berbeda dengan resto-resto pendahulunya. Kenapa?

Continue Reading

[Rabu Seru] Oh My Gelato Jogja

Tak sengaja lewat depan rumahmu~

Yang baca lirik di atas sambil nyanyi lagunya Desy Ratnasari, fix angkatan 90an ke atas. *jebakan batman* ?

Nyambung ke lagunya, memang secara gak sengaja saya ngeliat kedai Oh My Gelato ini. Awalnya saya dan Mas Patjar mau nyobain sesuatu di Hartono Mall (Maafkan diriku yang banyak mau ya, Bang hihi). Itu loh Mall yang katanya paling geday se-Jawa Sumatera. Tapi karena gak nemu yang kita saya cari dan emolnya masih belum banyak isi, kita memutuskan untuk cabut aja dari situ.

Terdamparlah kita di Papyrus, ceritanya nostalgia karena dulu pernah fotobox di sini tapi yang di Ciwalk. Sekalian juga sih sebenernya udah bosen liat foto berdua di dompet yang gak update. Eaaa. ? kita emang doyan fotobox dulunya, dan semuanya masih saya simpen lho. Too much information, Sist haha

Sambil nunggu hasil fotoboxnya jadi, Mas Patjar liat plang-nya si Oh My Gelato di sebelah Papyrus. Doi nawarin mampir, saya langsung mau. Iyalah cuaca lagi panas-panasnya pan, trus ditraktir pula, mana sanggup nolak. *ogah rugi*

Continue Reading